• July 17, 2024
Neri menolak bersaksi melawan Arroyo

Neri menolak bersaksi melawan Arroyo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Romulo Neri menegaskan hak konstitusionalnya untuk tetap diam

MANILA, Filipina – Mantan Menteri Perencanaan Romulo L Neri meminta Sandiganbayan membatalkan panggilan pengadilan yang diberikan kepadanya pada 24 Agustus lalu, yang mengharuskannya hadir di hadapan pengadilan korupsi pada 1 dan 2 Oktober sebagai saksi penuntut dalam persidangan korupsi mantan Presiden. kata Perwakilan Pampanga Gloria Macapagal-Arroyo.

Kasus ini menyangkut proyek Jaringan Broadband Nasional (NBN) senilai US$329 juta yang sebelumnya diberikan pada tahun 2007 kepada kontraktor Tiongkok Zhing Xing Telecommunications Equipment Inc. (ZTE), namun kemudian dicabut oleh Arroyo setelah muncul laporan penyimpangan besar-besaran.

Neri menggunakan hak konstitusionalnya untuk tetap diam dengan alasan ia ditetapkan sebagai terdakwa dalam kasus suap terpisah yang juga timbul dari kesepakatan NBN-ZTE.

Jaksa menuduh bahwa sebagai direktur jenderal Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA), Neri menunjukkan “kepentingan finansial atau uang” dalam transaksi tersebut dengan menunjuk Rodolfo “Jun” Lozada sebagai utusan atau wakilnya dalam negosiasi proyek NBN.

Pengacara pembela Paul Lentejas mengatakan Neri tidak dapat dipaksa untuk bersaksi melawan Arroyo karena kasusnya yang diajukan di pengadilan yang sama berkaitan dengan kasus Arroyo.

“Bukti apa pun yang diberikan oleh penggugat dalam kasus ini dapat dan akan dengan mudah digunakan oleh penuntut terhadap (dia),” bantah Lentejas.

Ia mencatat bahwa kedua kasus tersebut berasal dari pengaduan yang sama yang diajukan oleh Perwakilan Bayan Muna Teddy Casiño dan pengacara Harry Roque.

Argumennya sama dengan yang digunakan sebelumnya oleh pengacara Rep. Arroyo biasa meminta pengadilan membatalkan panggilan pengadilan agar dia bersaksi melawan Neri.

Dalam resolusi tertanggal 28 Oktober 2010, pengadilan memutuskan memenangkan Arroyo, dengan menyatakan bahwa “haknya untuk tetap diam, di mana pun, adalah mutlak, dan tidak dapat digugat” karena menjadi tergugat dalam ‘adalah pidana. pengaduan kemudian ditunda ke Kantor Ombudsman.

Senada dengan itu, Lentejas mengatakan hak Neri harus dihormati.

“Hak untuk tetap diam bagi siapa pun yang sedang diselidiki atas suatu kejahatan adalah mutlak. Dia tidak perlu menjawab pertanyaan apa pun yang diajukan kepadanya dan dia tidak dapat dituntut kecuali dia melepaskan haknya,” kata pembela.

Pada tanggal 27 Oktober 2010, Neri memberikan kesaksian untuk penuntutan dalam persidangan suap mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum Benjamin Abalos, di mana ia mengulangi klaimnya bahwa petugas pemungutan suara menawarinya P200 juta sebagai imbalan atas persetujuan NEDA atas proposal ZTE-.

Lentejas mengatakan kesaksian Neri dalam persidangan Abalos dan pemeriksaannya selama 11 jam oleh Komite Pita Biru Senat pada tanggal 26 September 2007 sudah lengkap dan cukup substansial “untuk menjatuhkan tanggung jawab pidana pada semua terdakwa.”

Meskipun ada isu-isu yang tidak tersentuh oleh kesaksian apa pun, terutama percakapannya dengan Presiden Arroyo saat itu, pihak pembela mengatakan bahwa kesaksian tersebut dilindungi oleh hak istimewa eksekutif.

“Oleh karena itu, movan sekarang dengan sopan menolak untuk bersaksi melawan mantan Presiden Macapagal-Arroyo yang menggunakan hak istimewa eksekutif atau lebih khusus lagi ‘hak istimewa komunikasi kepresidenan’,” katanya. – Rappler.com

Untuk artikel terkait, baca:

Sidney siang ini