• April 18, 2024
Netizen bereaksi terhadap lamaran pernikahan lewat lumba-lumba

Netizen bereaksi terhadap lamaran pernikahan lewat lumba-lumba

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Namun Ocean Adventure Park, yang mengunggah foto-foto lamaran tersebut, mengatakan bahan tulisan yang digunakan aman untuk lumba-lumba

MANILA, Filipina – Beberapa hari sebelum Hari Valentine, netizen mengecam lamaran di mana calon pengantin pria menulis “pertanyaan” di tubuh lumba-lumba.

Lamaran pernikahan Ronaldeen dan Arthur didokumentasikan melalui foto yang diposting di halaman Facebook Ocean Adventure Subic Bay. Namun setelah album tersebut dibanjiri oleh komentar-komentar marah, album tersebut dihapus.

Ocean Adventure menjelaskan melalui email kepada Rappler bahwa lamaran tersebut terjadi dalam sebuah acara yang diselenggarakan oleh taman laut.

“Pada bulan Januari, seekor lumba-lumba hidung botol bernama Zac berpartisipasi dalam Family Dolphin Experience yang mencakup proposal adat yang sangat istimewa,” kata pihak taman nasional.

Pihak taman juga menjelaskan bahwa cairan putih yang digunakan untuk “meletuskan” pertanyaan tersebut adalah zinc oxide, humektan dan tabir surya yang aman bagi lumba-lumba dan juga digunakan sebagai humektan oleh manusia.

“Ini adalah produk yang sama yang kami gunakan untuk melindungi kulit paus dan lumba-lumba yang terdampar yang dibawa ke Pusat Penyelamatan Lumba-lumba kami. Hewan yang sakit dan terluka sering kali mengharuskan manusia berada di dalam air bersamanya 24 jam sehari agar mereka tetap bisa bertahan hidup. Pada siang hari, seng oksida dioleskan ke punggung lumba-lumba untuk melindunginya dari sinar matahari yang berbahaya.”

Jaringan mamalia terdampar lainnya menggunakan seng oksida untuk lumba-lumba yang terdampar atau lumba-lumba yang berakhir di perairan dangkal atau pantai.

Reaksi negatif

Meski begitu, netizen tetap memberikan tanggapan negatif terhadap lamaran tersebut.

“Anda tidak hanya memaksa hewan cerdas ini hidup seperti ini, Anda juga mengecatnya?” kata pengguna Facebook Kira Baulesh.

“Malu pada Petualangan Laut. Ini tidak lucu. Anda mempermalukan budaya kami,” saran Leonora Corate.

“Ini benar-benar tidak enak dan tidak sopan,” kata Vivus Loh.

PROPOSAL.  Ocean Adventure Park menyatakan bahwa bahan yang digunakan untuk menulis pertanyaan tersebut adalah seng oksida yang dikatakan aman untuk lumba-lumba

Namun beberapa pengguna Facebook berusaha meredam kemarahannya.

Bagi Anda, itu mungkin bisa dicuci! (Kalian, mungkin bisa dicuci)” kata Hapi Formentera.

Saya cukup yakin seng oksida digunakan untuk menulis. Ibarat tabir surya, langsung luntur. (Saya yakin itu seng oksida yang dipakai untuk menulis. Seperti tabir surya. Cepat luntur.),” kata Emz Kero Keroppi.

‘Tidak dapat diterima’

Theresa Mundita Lim, direktur Biro Pengelolaan Keanekaragaman Hayati (BMB), setuju bahwa jumlah seng oksida yang digunakan dalam makalah tersebut sebenarnya tidak membahayakan lumba-lumba, namun “praktik umum dapat menyebabkan paparan berlebih dan dapat membahayakan lumba-lumba dan kerusakan lingkungan. ,” katanya dalam pesan teks kepada Rappler.

Oleh karena itu, dia tidak menganjurkan lamaran pernikahan seperti ini.

“Dari sudut pandang etika, hal ini tidak dapat diterima.”

Jom Acebes, seorang ilmuwan yang bekerja di bidang konservasi paus bungkuk, sependapat.

“Masalahnya di sini bukanlah keamanan penggunaan seng oksida, namun etika di balik tindakan menggunakan lumba-lumba sebagai papan poster hidup… Hal ini memperburuk masalah penangkaran lumba-lumba untuk hiburan manusia,” katanya kepada Rappler.

AG Saño, muralis dan pendiri Dolphins Love Freedom, juga mengecam tindakan tersebut: “Menggunakan hewan liar untuk kesenangan manusia adalah hal yang tidak dapat diterima. Itulah arti fasilitas itu: untuk kesenangan manusia.”

Ocean Adventure Park bangga menjadi taman hiburan laut perairan terbuka pertama di Asia Tenggara. Taman laut telah lama diklaim untuk meningkatkan kesadaran tentang konservasi laut sekaligus memberikan hiburan kepada para tamu – layanan yang mereka sebut “edutainment”. – Rappler.com

HK Pool