• June 23, 2024
Nissin Foods meningkatkan saham di usaha Universal Robina

Nissin Foods meningkatkan saham di usaha Universal Robina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Produsen makanan cepat saji terkemuka di Jepang ini akan meningkatkan kepemilikan sahamnya di perusahaan patungan dengan Universal Robina menjadi 49% untuk mengkonsolidasikan bisnis mie-nya di Filipina.

MANILA, Filipina – Produsen makanan cepat saji terkemuka di Jepang, Nissin Foods Holdings, meningkatkan kepemilikannya dalam usaha patungan dengan Universal Robina Corporation (URC) yang dipimpin Gokongwei dalam upaya untuk mengintegrasikan bisnis mie mereka di negara tersebut.

Nissin-Universal Robina Corporation (NURC) adalah perusahaan patungan yang memproduksi dan memasarkan Nissin Cup Noodles, Nissin Ramen, dan Nissin Yakisoba di Tanah Air.

Dalam keterbukaan informasi di bursa, VGK menyatakan akan mengurangi kepemilikannya di NURC menjadi 51% dari 65%. Nissin sementara itu akan meningkatkan kepemilikannya dari 35% menjadi 49%.

“Dengan meningkatkan pangsa Nissin, NURC akan memiliki teknologi mie yang lebih maju serta kapasitas yang lebih besar untuk berinovasi dan menciptakan produk mie dengan kualitas terbaik untuk menjawab kebutuhan konsumen yang terus berubah,” kata URC.

Kedua pihak yang terlibat dalam usaha ini sepakat untuk mengintegrasikan bisnis mie mereka untuk mengoptimalkan sumber daya, mencapai efisiensi dan keuntungan sinergi, serta membangun portofolio produk yang efektif.

NURC juga membeli pabrik mie Tarlac, peralatan dan perlengkapannya dan sekarang memiliki lisensi untuk memproduksi produk Payless, URC juga melaporkan.

“Kami telah bersama Nissin-URC sejak tahun 1995 dan mengetahui bahwa Nissin dan Payless adalah produk hebat yang memiliki banyak potensi, terutama di pasar yang sedang berkembang seperti Filipina,” kata Eigo Ogiwara, kepala perwakilan Nissin Foods untuk Asia.

Dengan pengaturan baru ini, Nissin, perusahaan mie terkemuka di Jepang, akan memproduksi mie instan Payless menggunakan teknologi dan peralatan barunya.

VGK akan menangani pemasaran, penjualan dan distribusi.

Sinergi yang dihasilkan akan membuat Payless dan Nissin menjadi pemain pasar yang lebih besar dan perusahaan menjadi lebih efisien dan menguntungkan, kata Nilo Mapa, direktur pelaksana VGK.

Mie telah menjadi makanan pokok sehari-hari di negara ini dan tren ini akan tumbuh dan semakin meluas seiring dengan pertumbuhan populasi orang Filipina yang mencari makanan cepat saji, kata Mapa.

“Transaksi ini akan membantu kami menghadapi gelombang pertumbuhan yang kami harapkan di tahun-tahun mendatang dan seterusnya. Kami sekarang berada di posisi kedua di pasar dan kami ingin mendapatkan porsi yang lebih besar,” kata Mapa.

Ekspansi

VGK terlibat dalam pembuatan dan distribusi makanan konsumen bermerek, produksi babi dan anak ayam umur sehari, pembuatan pakan ternak dan ikan, senyawa glukosa dan hewan, penggilingan tepung, serta penggilingan dan pemurnian gula.

Dalam mode ekspansi, URC mengakuisisi NZ Snack Foods Holdings Limited seharga NZ$700 juta ($548,33 juta)*.

NZ Snack Foods adalah perusahaan induk dari Griffin Foods – perusahaan biskuit dan makanan ringan terkemuka di Selandia Baru.

Pada bulan Oktober, VGK menandatangani perjanjian usaha patungan dengan Danone Asia Holdings Private Ltd. Perancis memasuki bidang manufaktur dan distribusi produk minuman di Filipina mulai tahun 2015.

Danone memproduksi dan memasok produk susu segar, air, nutrisi awal kehidupan, dan nutrisi medis di berbagai belahan dunia. – Rappler.com

*(NZ$1 = $0,78)

taruhan bola online