• June 12, 2024
Tweet untuk memetakan banjir di Jakarta, dan membantu menyelamatkan nyawa

Tweet untuk memetakan banjir di Jakarta, dan membantu menyelamatkan nyawa

PetaJakarta.org memetakan tweet ini, sehingga Badan Mitigasi Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta dapat merespons lebih cepat

JAKARTA, Indonesia – Jika banjir mulai terjadi di wilayah Anda di Jakarta, ambil foto dan tweet tentang hal tersebut. Pastikan saja layanan lokasi ponsel cerdas Anda diaktifkan, sebut saja @petajkt dan gunakan hashtagnya #banjir (banjir).

Hanya dengan melakukan hal ini, Anda telah melakukan kewajiban Anda sebagai warga negara untuk membantu membuat kehidupan di ibu kota Indonesia menjadi lebih baik, dan bahkan mungkin menyelamatkan nyawa.

Selebihnya terserah pada orang-orang di balik inovasi tersebut Proyek PetaJakarta resmi diluncurkan pada Selasa, 2 Desember di Jakarta. Sistem yang dikembangkan oleh para peneliti dari Universitas Wollongong akan melakukan semua ini #banjir tweet dalam peta banjir Jakarta informatif real-time yang terlihat seperti ini:

Di sinilah peran pemerintah. Data Twitter yang dipetakan oleh PetaJakarta akan digabungkan dengan metode yang sudah ada yang digunakan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta untuk meningkatkan pemantauan dan deteksi banjir.

“Ini akan memungkinkan kami merespons lebih cepat dalam situasi banjir dan membantu menyelamatkan lebih banyak nyawa,” kata Bambang Musyawardana, Direktur BPBD Jakarta, dalam keterangan yang dikirimkan kepada media.

RUANG KENDALI.  Memetakan tweet terkait banjir yang dipantau di ruang kendali insiden BPBD Jakarta.  Foto milik Tomas Holderness

Ini bukan hanya untuk pemerintah. Penduduk Jakarta lainnya juga akan mendapatkan manfaat dari data yang dapat diakses melalui akses www.petajakarta.org.

“Haruskah aku pergi ke sini? Apakah banjir? Bagaimana situasinya?” Ini adalah informasi yang dapat diketahui oleh masyarakat di lapangan melalui ponsel pintar mereka melalui PetaJakarta, menurut direktur proyek Dr Etienne Turpin dan Dr Tomas Holderness.

“Ini adalah salah satu sistem yang berhasil bagi masyarakat dan pemerintah,” kata Holderness.

Pertama dari jenisnya

Proyek ini – yang merupakan kolaborasi tiga arah antara Fasilitas Infrastruktur SMART Universitas Wollongong, BPBD Jakarta dan Twitter – dimulai sekitar 9 bulan yang lalu ketika Twitter meminta saran mengenai pertanyaan besar yang dapat ditangani dengan informasi dari tweet publik.

‘Hal ini akan memungkinkan kami merespons lebih cepat dalam situasi banjir dan membantu menyelamatkan lebih banyak nyawa’

– Bambang Musyawardana, Direktur BPBD Jakarta

Mengingat Jakarta adalah ibu kota Twitter dunia, dan ribuan pengguna Twitter mengeluhkan masalah banjir yang terus-menerus terjadi di ibu kota kapan pun terjadi, maka masuk akal untuk menemukan cara melakukan sesuatu dengan semua data yang ada.

Dan sekitar 7 bulan yang lalu, PetaJakarta telah menjadi salah satunya 6 proyek diberikan akses ke data publik dan historis Twitter – sekitar 8 juta tweet terkait banjir selama dua musim hujan terakhir.

PetaJakarta adalah “sebuah inovasi penggunaan data sosial untuk mengatasi masalah serius banjir bagi jutaan orang,” menurut Mark Gillis, yang memimpin kemitraan data akademik untuk Twitter.

Bahkan tidak harus tentang banjir. Jika proyek tersebut berjalan dengan baik, Profesor Pascal Perez, direktur penelitian Fasilitas Infrastruktur SMART, mengatakan sistem dapat dengan mudah disesuaikan dengan jenis informasi lain, seperti misalnya kebakaran dan kecelakaan di jalan raya.

Apakah ini akan berhasil?

Waktu peluncuran proyek ini nampaknya tepat, karena musim hujan di Jakarta baru saja dimulai. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sebenarnya sudah memperingatkan warga Jakarta bahwa banjir musim ini akan mencapai puncaknya pada bulan Januari.

PetaJakarta menyatakan akan mengirim spam ke pengguna Twitter di Jakarta, terutama yang sudah me-retweet banjir sebelumnya – untuk memberi tahu mereka tentang program tersebut. Jadi jika Anda salah satunya, nantikan video ini di timeline Twitter Anda:

Namun sepertinya tidak akan sulit untuk meyakinkan warga Jakarta untuk men-tweet tentang banjir. Saat banjir 5 Februari, PetaJakarta mengumpulkan lebih dari 150.000 banjir tweet, dikirim dengan kecepatan rata-rata 100 tweet per menit.

Namun, bahkan jika warga Jakarta gagal melakukan hal tersebut, Gubernur Jakarta, Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama, mengerahkan para ketua rukun tetangga (disebut Rukun Tetengga atau RT) di ibu kota untuk men-tweet informasi banjir.

Ada sekitar 30.000 ketua RT di seluruh Jakarta, dan alih-alih memberi mereka gaji, ia berencana mendorong mereka untuk men-tweet.

“Misalnya dalam sehari mereka bisa mengirim tweet sebanyak 3 kali, dan kita bisa memberikan mereka Rp10.000 (sekitar $0,80) per tweet,” kata Ahok.

Tidak jelas apakah seluruh 30.000 ketua RT memiliki ponsel pintar yang terhubung ke internet yang dapat mereka gunakan untuk mengirim tweet yang diberi geotag, namun gubernur mengatakan ponsel Android tetap murah.

Banjir adalah salah satu tantangan terbesar bagi gubernur yang baru saja dilantik – seperti halnya gubernur lainnya di ibu kota – dan beberapa upaya jangka panjang sedang dilakukan untuk mengatasi penyebab struktural dari masalah tersebut, seperti normalisasi aliran Sungai Ciliwung dan pemukiman kembali sungai-sungai di ibu kota. orang-orang yang tinggal di sana.

Namun dalam jangka pendek, PetaJakarta tampaknya memiliki potensi untuk membuat kehidupan di tengah banjir yang terus terjadi di Jakarta menjadi lebih mudah. – Rappler.com


Data Sydney