• July 16, 2024
No Blink: Realitas yang mengganggu

No Blink: Realitas yang mengganggu

MANILA, Filipina – Setelah menampilkan sarswela berusia 110 tahun untuk pembuka musimnya (“Walang Sugat”), Tanghalang Pilipino beralih ke spektrum teater ekstrem lainnya dengan menghadirkan film thriller politik kontemporer untuk pertunjukan keduanya.

Publisitas mendefinisikan “Walang Kukurap” sebagai “produksi yang mengaburkan batas antara seni dan kehidupan, fiksi dan kenyataan, karena menghidupkan bagian paling gelap dari jiwa orang Filipina.”

Dengan deskripsi yang begitu jelas, saya tidak tahu persis jenis drama apa yang akan saya tonton.

Saya baru mengetahui tentang dramawan Layeta Bucoy baru-baru ini ketika dia mengadaptasi film Lino Brocka “Bona” untuk PETA sebagai karya teater serio-komik untuk saya. Eugene Domingo.

Dengan kegembiraan di sekitar Ny. Naskah Bucoy untuk “Walang Kukurap”, kami memahami bahwa kesuksesannya dengan “Bona” bukanlah suatu kebetulan. Bucoy tentu saja telah berkembang pesat dalam menulis tabloid erotika atau cerita hantu—dia kini menjadi penulis drama yang patut diperhitungkan.

Penyesuaian

Dalam “Walang Kukurap” kita diperkenalkan dengan apa yang seharusnya menjadi kota kecil khas di Filipina. Sutradara Tuxqs Rutaquio menyebutnya sebagai versi kontemporer San Diego karya Rizal.

Saat karakter memainkan mah-jong di babak pertama, kita langsung tahu bahwa ini bukan sekadar drama biasa tentang kota biasa.

Kita langsung terkejut dengan kekerasan yang terang-terangan dan gamblang di dalamnya, tidak hanya dalam dialog yang banyak dibumbui kata-kata kotor, namun terlebih lagi dalam tindakan tak terkatakan yang terjadi.

Suasana tegang ini meresap dalam dua babak dan 25 adegan drama tersebut. Dalam kurun waktu dua jam, kita disuguhi adegan penyiksaan berdarah, mutilasi, pembunuhan, pembunuhan, serta berbagai adegan bermuka dua, transaksi curang, tipu daya politik, dan intrik dalam segala bentuknya.

Apakah ini benar-benar korupsi politik yang terjadi di kota kecil di negara kita saat ini? Jika Bu Bucoy ingin kami diganggu, saya jamin, Anda pasti akan terganggu dengan apa yang akan Anda lihat di ruang kecil dan intim di dalam Teatro Huseng Batute di Pusat Kebudayaan Filipina.

Nona Bucoy dijuluki “Quentin Tarantino perempuan dalam sinema Filipina” bukan tanpa alasan.

Aktor yang menonjol

Pemeran senior terdiri dari aktor-aktor yang juga kita lihat di drama, film, dan televisi lain.

Menurutku, aktris dan karakter wanitalah yang paling berkesan.

Suzette Ranillo berperan sebagai Cristina, janda dari mantan walikota tercinta yang kini terpilih sebagai wakil walikota. Karakternyalah yang menyaksikan korupsi di sekelilingnya dan berjuang ketika korupsi mulai memakan dirinya.

Gaya akting dan penyampaian kalimat Ranillo terkadang dapat mengganggu Ms. Nora Aunor mengingatkan. Adegannya dengan Lou Veloso yang intens (yang memerankan Papangnya) dan adegan lainnya dengan Peewee O’Hara yang kurang ajar (sebagai Panchang, ibu pengemudi sepeda roda tiga yang putranya terbunuh dalam perkelahian) sungguh luar biasa!

Sherry Lara berperan sebagai walikota Purita yang bangga dan cerdas.

Adegannya mempersiapkan patung Perawan Maria untuk prosesi menunjukkan karakternya yang berubah dengan lancar saat dia berinteraksi dengan suaminya dan walikota Molong (Crispin Pineda) dan, kemudian, saudara iparnya Paquito (Paolo Cabanero). Dia luar biasa.

Mymy Davao berperan sebagai akuntan Melba yang kejam dan oportunistik. Dia mendominasi adegan setiap kali dia berada di atas panggung dengan kehadiran panggungnya yang kuat.

Adegan Davao saat dia membuat kesepakatan kejam dengan pengacara muda Vic (Remus Villanueva) sangat mengerikan.

Anggota pemeran senior lainnya adalah Ced Torrecarion (yang berperan sebagai sepupu Christina dan raja perjudian kota Alex) dan Ding Navasero (yang berperan sebagai trapo Santiago, Sr. yang kaya dan berpengaruh).

Pada malam saya menontonnya, Pak. Hal ini sangat mengurangi dampak akhir. Ironisnya, hal ini terjadi setelah dia bertengkar hebat dengan putranya (Nicolo Magno) yang berbicara tentang bagaimana dia memanipulasi politisi kota untuk keuntungannya.

Pemeran muda sebagian besar berasal dari Perusahaan Aktor Tanghalang Pilipino (TP), yang secara rutin menjalani program pelatihan intensif di bawah TP. Semua talenta muda ini berpotensi menjadi Nonie Buencamino, Shamaine Centenera, Allan Paule, Irma Adlawan, atau John Arcilla berikutnya, yang semuanya mengasah seni mereka kepada Actors Company.

Sekali lagi, pemain yang lebih berkesan dari grup (muda) ini adalah para wanita.

Doray Dayao berperan sebagai Doray, calon walikota yang miskin dan idealis. Mengejutkan membaca dari resumenya bahwa dia hanyalah seorang sarjana Perusahaan Aktor yang baru.

Dayao benar-benar menarik perhatian dan simpati penonton saat ia melakukan demonstrasi melawan pembalakan liar dan banjir dengan cara yang aneh. Adegan di mana dia berinteraksi dengan putra ketua SK Gutierrez (Nar Cabico) adalah yang paling hidup dalam drama tersebut.

(Saya ngeri melihat karakter yang dengan tulus ingin berbuat baik bagi komunitas ini memainkan peran komikal dalam drama kelam ini.)

Regina de Vera berperan sebagai Rhoda, putri sosialita Melba, yang hidupnya dibentuk oleh keinginan politik ibunya.

De Vera selalu menjaga karakternya, dengan sikapnya yang lancang dan tajam perguruan tinggi Garis tag-lish. Entah adegannya lucu (seperti bagaimana dia membela diri dari penggunaan stiletto saat berkampanye) atau dramatis (seperti dalam beberapa adegan dramatis dengan sepupunya Marky, diperankan oleh Marco Viana), de Vera bersifat “sosial” dan tetap konsisten.

Anggota TP Actors Company lainnya dalam produksi ini adalah Jonathan Tadioan (sebagai raja narkoba Tiongkok Lu), Ralph Mateo (sebagai putra Purita Dino), April Joy Inigo (sebagai penyanyi August) dan Jovanni Cadag (sebagai Pong yang gagap).

Apa yang kami pikirkan

Selamat kepada Tanghalang Pilipino, Layeta Bucoy dan Tuxqs Rutaquio karena telah mempersembahkan kepada kita karya teater yang berani dan mengejutkan ini.

Dalam catatannya Ny. Bucoy menunjukkan bahwa “Tidak ada yang berkedip” hanya bermaksud untuk membuat marahbukan untuk memimpin atau menginspirasi.

Walang Kukurap pasti akan membuat kita tersadar dan terbelalak melihat kenyataan korup yang menjijikkan dari sistem politik lokal kita saat ini.

Karena kita merasa terganggu dengan apa yang kita lihat di atas panggung, kita juga ditantang untuk memutuskan apa yang harus kita lakukan selanjutnya untuk memperbaiki situasi tersebut.

Kini terserah pada kita untuk menghadapi tantangan ini dan melakukan apa yang diperlukan untuk membawa negara tercinta kita kembali ke jalan yang lurus, yaitu “tuwid na landas”.

Dan kita tidak boleh berkedip untuk melakukannya. – Rappler.com

“Walang Kukurap” diputar pada hari Jumat (8 malam), Sabtu (15.00 dan 20.00) dan Minggu (15.00) hingga 7 Oktober 2012 di Tanghalang Huseng Batute PKC. Tiket tersedia di seluruh outlet Ticketworld. Hubungi 891-9999.

Fred Hawson adalah seorang dokter dan ahli bedah yang senang menulis blog tentang film, teater, dan musik. Untuk membaca lebih banyak ulasannya, kunjungi blognya, 3xhcch.multiply.com.

Sidney prize