• July 20, 2024
‘Kebijakan penambangan Aquino melanggar Konstitusi’

‘Kebijakan penambangan Aquino melanggar Konstitusi’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Salah satu ketentuan dalam Perintah Eksekutif 79 (EO 79) yang dikeluarkan oleh pemerintahan Aquino pada bulan Juli memiliki setidaknya 3 pelanggaran Konstitusi, yang cukup untuk membatalkan kebijakan tersebut, kata seorang pengacara

MANILA, Filipina – Industri pertambangan memiliki dasar hukum untuk menentang kebijakan pertambangan pemerintahan Aquino, kata seorang pengacara litigasi pada Rabu, 19 September.

Salah satu ketentuan dalam Perintah Eksekutif 79 (EO 79) yang dikeluarkan oleh pemerintahan Aquino pada bulan Juli memiliki setidaknya 3 pelanggaran Konstitusi, yang akan cukup untuk membatalkan kebijakan tersebut, kata Emmanuel Lombos, mitra senior dari Kantor Hukum Sycip Salazar Hernandez yang dibagikan selama pertemuan tersebut. Hari ke-2 Konferensi Pertambangan 2012 di Kota Pasay.

Dia fokus pada ketentuan “no-go area” atau kawasan yang akan ditutup untuk operasi penambangan. Hal ini disebutkan dalam EO 79 dan peraturan pelaksanaannya (IRR) yang dirilis masing-masing pada tanggal 9 Juli dan 11 September.

“Anda hanya perlu satu kesalahan konstitusional dan tindakan tersebut menjadi batal. Dalam kasus kawasan yang dilarang untuk ditambang, ada tiga,” katanya kepada hadirin pada konferensi tersebut.

Cacat hukum di wilayah yang tidak dimiliki oleh Lombos ini terpisah dari ketentuan lain dalam IRR yang sebelumnya digambarkan oleh Philip Romualdez, presiden Kamar Tambang Filipina sebagai “ilegal secara publik.” IRR secara efektif mengurangi hingga separuh jangka waktu maksimum 50 tahun kontrak pertambangan.

(Ikuti blog langsung pada Konferensi Pertambangan 2012 untuk laporan terperinci mengenai isu-isu yang sedang dibahas.)

Ketentuan yang inkonstitusional

Lombos mengatakan ketentuan mengenai kawasan terlarang melanggar kewenangan Kongres untuk membuat undang-undang, karena pemerintah mengambil kebijakan pertambangan dan menetapkan kawasan yang ditutup untuk pertambangan.

“Harus ada pemisahan kekuasaan yang jelas,” jelasnya. “Undang-undang tersebut akan dikeluarkan oleh Kongres, namun lembaga eksekutif pemerintah akan menentukan wilayahnya. Dengan ini, jelas ada perebutan kekuasaan legislatif yang inkonstitusional.”

Lombos mencatat, EO menyebutkan bahwa kawasan tersebut akan dimanfaatkan untuk pertanian, perikanan, pariwisata, serta kawasan lain yang disebut sebagai “kawasan kritis”.

EO menginstruksikan departemen lingkungan hidup, pertanian, dan pariwisata pemerintah untuk menentukan kawasan tersebut. Di sisi lain, IRR mengatakan tugas tersebut akan diserahkan kepada badan pemetaan nasional, yang kemudian menjadi dasar bagi lembaga pemerintah lainnya untuk memilih wilayah mana yang ditutup untuk pertambangan.

Penambangan lebih disukai

Kebijakan ini juga bertentangan dengan arahan Konstitusi, yang memprioritaskan pertambangan dibandingkan penggunaan lahan lainnya ketika suatu wilayah diidentifikasi sebagai lahan dengan mineralisasi tinggi.

Hal ini “melanggar preferensi konstitusional terhadap pertambangan,” kata Lombos.

Lombos mengutip Mahkamah Agung: “Segera setelah mineral ditemukan di dalam negeri… maka tanah tersebut diubah menjadi tanah mineral dan tidak boleh digunakan oleh pihak swasta mana pun untuk tujuan lain apa pun.”

Dengan ditutupnya wilayah pertambangan tambahan untuk cara lain, maka preferensi Konstitusi dilanggar, katanya.

Area kritis apa?

Ia menemukan alasan ketiga: Definisi “daerah kritis” adalah “tidak jelas dan tidak dapat dipahami”.

IRR menginstruksikan badan pemetaan nasional untuk mengidentifikasi ekosistem pulau tertentu dan wilayah lain yang akan ditutup untuk operasi penambangan.

“Setiap ekosistem mempunyai keunikan dan tidak ada ekosistem yang kuat dan kebal. Oleh karena itu, salah satu dari 7.700 pulau di negara ini dapat ditutup untuk penambangan sesuai keinginan DENR,” katanya merujuk pada Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam.

Larangan ini tidak diperbolehkan melalui proses yang semestinya, kata Lombos, seraya menambahkan bahwa pemerintah harus berhenti membuat kebijakan yang tidak dapat dipahami atau tidak jelas, karena pemerintah tidak dapat melakukan penegakan hukum yang tepat.

“Ini bisa diterapkan pada apa saja,” kata Lombos.

Isu yang berkaitan dengan lingkungan

Kawasan yang dilarang untuk dikunjungi ini didorong oleh kelompok-kelompok lingkungan hidup dan kelompok-kelompok kepentingan lainnya yang menentang pertambangan mengingat dosa-dosa industri ini di masa lalu.

Beberapa kecelakaan pertambangan telah menjadi bencana besar, dan beberapa diantaranya – seperti tumpahan tailing – belum ditangani, sehingga berkontribusi terhadap kegaduhan terhadap penambangan.

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje mengatakan bahwa pemerintahan Aquino ingin memastikan bahwa penambangan dilakukan secara bertanggung jawab, dan upaya paralel untuk melakukannya adalah mencari penggunaan alternatif atas lahan yang diincar oleh perusahaan pertambangan. – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Data Sidney