• July 16, 2024
Zen: Diam dan tidak ada yang lain

Zen: Diam dan tidak ada yang lain

Apakah Zen sebuah agama, sebuah filsafat, sebuah gerakan? Bagaimana hal itu cocok dengan kehidupan kita sehari-hari? Berikut adalah informasi langsung dari seorang praktisi.

MANILA, Filipina – Untuk menjadi bahagia, yang Anda butuhkan hanyalah bantal dan dinding.

Saya yakin pernyataan ini muncul ketika saya sedang melakukan meditasi Zen sekitar tahun 2009. Itu adalah masa yang sulit – secara pribadi – dan saya membutuhkan kedamaian dalam hidup saya. Saya menemukan zendo (ruang meditasi Zen) di Marikina.

Atau mungkin zendo menemukanku.

Saya bertemu Rollie del Rosario, yang akan menjadi sensei saya; dan saya bertemu Ada Javellana Loredo, yang menjadi teman. Ada adalah seorang pelukis berbakat, seorang profesor di Ateneo dan seorang aikidoka selama 22 tahun. Saya selalu mengagumi kelembutannya.

Saya pikir dia memiliki senyuman yang tulus – senyuman yang menerangi ruangan.

Untuk fitur singkat di RAPPLER ini, saya bertemu Ada di sebuah kafe. Pada hari wawancara kami, saya memberinya bunga vanda ungu yang sangat cocok dengan kemejanya. Sambil menikmati secangkir kopi di Cafe Americano, kami berbincang tentang bagaimana meditasi Zen telah membantu kami dan beberapa orang yang kami kenal.

Sama seperti sihir

ALTAR ZEN KHUSUS memiliki rangkaian bunga, salib, patung Buddha (tidak dalam gambar), pot dupa, lilin, dan tongkat kyosaku*

“Ada perubahan internal,” jelas Ada. “Tetapi orang-orang mungkin tidak akan melihatnya.

“Saya jarang marah sekarang. Saya masih merasa marah sesekali, tetapi kemarahan itu akan hilang dengan cepat. Saya mampu menghilangkan amarahnya.”

Apakah ini upaya sadar, saya bertanya padanya.

“Ini mudah,” dia menjelaskan. “Saya bisa melepaskan hal-hal yang mengganggu, gangguan kecil. Saya tidak mengkhawatirkannya lagi. Butuh banyak hal untuk menyakitiku. Terkadang aku juga mengejutkan diriku sendiri!” Ada tertawa.

Sebagai seorang profesor, Ada biasanya memeriksa tes esai, yang merupakan tantangan bagi banyak guru.

“Saya banyak beristirahat untuk menyelesaikan pemeriksaan satu set kertas ujian,” akunya. “Tetapi suatu hari saya menyelesaikan seluruh 35 makalah sekaligus dan saya bahkan tidak memperhatikan waktunya! Sebelum hari itu, hal ini belum pernah terjadi pada saya.

“Itu seperti sihir. Fokusnya ada di sana, jadi saya tidak memikirkan hal lain. Saya sangat berhati-hati dengan apa yang saya lakukan.”

Monyet itulah pikiran

FOTO SOUVENIR beberapa peserta sesshin.  Foto disediakan oleh Ada Javellana Loredo

Meditasi Zen bukanlah sebuah agama. Ini bukanlah sebuah gerakan, juga bukan sebuah filosofi.

Ada mengatakan bahwa meditasi Zen adalah sebuah latihan: apa yang Anda lakukan (latihan seseorang), dan apa yang sering Anda lakukan untuk menguasai sesuatu (seperti dalam “latihan membuat sempurna”).

Dalam meditasi Zen, perhatian diajarkan.

“Tujuannya adalah untuk selalu sadar dalam setiap momen dalam hidup Anda,” kata Ada. Seseorang seharusnya membentuk kebiasaan perhatian penuh ini dengan duduk bermeditasi setidaknya selama 30 menit setiap hari (zazen).

Salah satu teknik yang bermanfaat adalah memusatkan perhatian dan menghitung napas Anda dari satu sampai 10, lalu menghitung kembali menjadi satu.

Lakukan ini berulang kali selama 30 menit dan Anda akan berlatih meditasi Zen.

Hal ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, dan baik Ada maupun saya setuju bahwa kami jarang, jika pernah, berhasil mencapai 10 napas tanpa pikiran monyet melayang entah ke mana.

Menuntut secara fisik

SELAMA SESSHIN, RETREAT ZEN

Meditasi Zen tidak berhenti pada menjinakkan pikiran; itu juga bekerja pada tubuh.

Sebagai latihan yang berasal dari Jepang, latihan ini sangat mengharuskan praktisinya untuk memperhatikan postur tubuh yang benar. Tulang belakang harus lurus; kaki dilipat ke bawah, atau dipegang dalam posisi teratai atau semi teratai; bahu terlempar ke belakang; pandangan lurus dan lembut terfokus pada dinding kosong di depan; dan tangan pada posisi tertentu mudra (gerakan mental tangan).

“Ada saat ketika saya sedang duduk, saya mencoba untuk berdiri dagu (meditasi berjalan) sementara seluruh kaki saya masih mati rasa karena duduk,” kenang Ada. “Pergelangan kaki saya cedera dan saya harus menggunakan tongkat untuk sementara waktu karenanya.”

Praktisi Zen dianjurkan untuk melakukan tai chi atau yoga terutama untuk mempersiapkan tubuh untuk duduk lama sesi. A sesshin adalah periode meditasi intensif dalam zendo.

Ada mendefinisikan satu hari sesshin sebagai “rasa sakit yang melelahkan selama 9 jam, dengan jeda”. Namun dia terus mengikuti retret ini, setidaknya 3 kali setahun.

sekilas tentang Zen

PANDANGAN YANG LEBIH JELAS DARI Zendo

Didirikan pada tahun 1976 oleh Sr. Elaine MacInnes (OLM) dan Yamada Koun Roshi, Pusat Zen Spiritualitas Timur di Filipina (ZCP) – tempat saya dan Ada bertemu – termasuk dalam silsilah Sanbo Kyodan (Kelompok Pengajaran Tiga Harta Karun) dari Kamakura, Jepang.

Menurut situs webnya, “Sekte Sanbo Kyodan Zen bergabung yang terbaik dari sekolah Zen Soto (zazen berkelanjutan) dan Rinzai (latihan koan). Didirikan pada tanggal 8 Januari 1954 oleh Yasutani Haku’un Roshi.”

Berbeda dengan kebanyakan sekolah Zen lainnya, Sanbo Kyodan tidak mengharuskan pengikutnya untuk memeluk agama Buddha. Beberapa miliknya master dan guru sebenarnya adalah pendeta Kristen, pendeta atau biarawati. – Rappler.com

Mereka yang tertarik mempelajari lebih lanjut tentang meditasi Zen diundang untuk menghadiri “Glimpse Into Zen” (ceramah pengantar) pada tanggal 23 September 2012. Acara akan berlangsung mulai pukul 13:30 hingga 15:30 di #34 St. Claire sudut St. Catherine, Desa Provident, Marikina. Untuk informasi lebih lanjut, silakan menghubungi Lisa M. Pilapil melalui 0920-5709709 atau email ke [email protected].

*Kyosaku – tongkat datar dan sempit yang dibawa oleh monitor selama zazen (www.buddhanet.net)

Sidney prize