• February 29, 2024
Noynoyisme dan 3 masalah dasar

Noynoyisme dan 3 masalah dasar

MANILA, Filipina – Jika Benigno Aquino Jr akhirnya menggulingkan diktator, mungkinkah aktivis sayap kiri menciptakan kata “Ninoying” jika ia tidak memenuhi harapan mereka?

Hal ini tidak terpikirkan.

Bagi para aktivis dan kaum revolusioner saat itu, itu adalah era “isme”, 3 permasalahan sosial yang mendasar: imperialisme, feodalisme, kapitalisme birokrat. Tiga serangkai ini jelas merupakan permasalahan mendasar yang menjangkiti masyarakat Filipina.

Memperkenalkan istilah lain untuk menggambarkan penyakit sosial yang mendasar adalah menempuh jalur revisionisme, suatu pengkhianatan terhadap ideologi. Bahkan jatuhnya seorang diktator pun tidak dapat mengubah penggunaan istilah-istilah tersebut—baik dalam percakapan biasa atau himne, dalam dokumen atau pamflet internal, dalam puisi atau fiksi.

Dan jika perdebatan memang terjadi, perdebatan tersebut dilakukan dalam pleno dan “kolektif” yang berlangsung hingga dini hari – panjang dan berliku, bahkan pahit dan mematikan, namun masih sangat polemik.

RA vs RJ

Baru-baru ini, sisa-sisa perdebatan lama kaum Kiri tampaknya muncul kembali di Internet.

‘Noynoying’ itu (RA) menjengkelkan,” tulis Joel Rocamora, mantan pemimpin sayap kiri.

Generasi ini lebih akrab dengan ucapan Senator Miriam Defensor-Santiago “Whah!” mungkin tidak mengerti tentang singgungan pada akronim RA.

Rocamora merujuk pada sebuah faksi dari aliran kiri lama – yang merupakan “peneguh kembali” Partai Nasional Demokrat atau “Natdems.”

Pada awal tahun 1990an, Armando Liwanag, ketua Partai Komunis Filipina (CPP) (diyakini sebagai Nama perang pendiri partai, Jose Maria Sison), mengeluarkan arahan “Konfirmasikan prinsip dasar kami dan perbaiki kesalahan.” CPP menderita akibat kesalahan-kesalahan besar seperti kebijakan memboikot pemilu sela tahun 1986, pembersihan internal, dan petualangan militer. Gerakan komunis internasional juga berantakan. Tiongkok dan Eropa Timur mulai menganut kapitalisme.

CPP memilih untuk menjunjung prinsip dasar “demokrasi nasional”, sebuah ideologi komunis yang didasarkan pada pemikiran Marxisme, Leninisme, dan Mao Tse-tung. Ini termasuk:

1. Analisis kelas masyarakat Filipina sebagai “semi-feodal” dan “semi-kolonial” karena negara tersebut tidak mengalami industrialisasi.

2. Garis umum revolusi demokrasi baru yang bertumpu pada aliansi kelas buruh dan tani dengan tujuan memenangkan kelas menengah.

3. Terjadinya perang rakyat yang berkepanjangan dengan melibatkan pengepungan kota-kota dari pedesaan.

Rocamora termasuk di antara mereka yang menolak seruan CPP, meninggalkan sayap politik Partai tersebut, Front Demokrasi Nasional Filipina (NDFP), untuk akhirnya memimpin Akbayan. Dia termasuk dalam blok lama yang disebut “penolak” atau RJ. Kelompok ini kemudian terpecah menjadi berbagai kelompok.

Seorang mantan anggota kelompok internasional NDFP, Rocamora “secara kritis mengkaji sejarah, perjuangan di dalam dan masa depan gerakan demokrasi nasional” dalam bukunya “Breaking Through – The Struggle inside the Communist Party of the Philippines”.

Menyerang “Noynoying”, Rocamora mengecam Natdems karena menganggap reformasi sebagai “hambatan bagi realisasi revolusi ilusi mereka”.

Perjuangan bersenjata yang berkepanjangan yang dilancarkan oleh Tentara Rakyat Baru pimpinan CPP, yang berulang tahun ke-43 pada tanggal 29 Maret, merupakan titik berat bagi kaum Kiri.

Konfirmasikan Noynoy

Perdebatan bawah tanah meluas ke gerakan kiri yang sah, tidak hanya di jalanan, tapi juga di politik arus utama.

Demokrat Nasional memutuskan untuk berpartisipasi dalam pemilihan daftar partai pada tahun 2001. Saat ini mereka memiliki 7 perwakilan daftar partai di Kongres yang membentuk blok progresif: Bayan Muna (2), Partai Perempuan Gabriela (2), Anakpawis (1), Kabataan (1). ) dan Aliansi Guru Peduli (1).

Sedangkan Akbayan ikut serta sejak tahun 1998. Partai ini hanya memenangkan 2 kursi pada pemilu terakhir, namun banyak pemimpin dan anggotanya diangkat ke posisi tinggi di bawah pemerintahan Aquino.

Rocamora, yang kini berkuasa dan mengepalai Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan, membela Presiden Benigno Aquino III.

“Saya banyak menghadiri rapat kabinet dengan presiden. Saya dapat mengatakan dengan penuh keyakinan, PNoy tidak malas atau mengalami keterbelakangan mental,” Rocamora bersaksi.

Namun Renato Reyes dari Aliansi Baru Makabayan (Rakyat), organisasi payung hukum Partai Nasional Demokrat, menolak pembelaan Rocamora terhadap Aquino.

“Rocamora dan teman-teman Akbayannya merasa sulit untuk melihat ada yang salah dengan pemerintahan Aquino meskipun banyak bukti yang mereka hadapi,” kata Reyes.

“Aktivis Yak”

Marx, Lenin dan Mao biasanya menginspirasi wacana. Saat ini, dibutuhkan perubahan nama presiden yang viral untuk memicu perbincangan.

Itu adalah hari-hari ketika gerakan sosial tidak dikirim melalui SMS atau tweet. Jejaring sosial saat ini adalah gerakan sosial pada masa itu. Media sosial saat ini adalah mobilisasi massa.

Dalam pertarungan di Twitter, para penolak menentang kelompok afirmatif dengan menyebut mereka “yakyaktivists” (aktivis yang berisik).

Namun Reyes menyatakan bahwa “Noynoying” bukan sekadar serangan pribadi terhadap Aquino, melainkan sebuah penilaian terhadap jenis pemerintahan yang kita miliki saat ini, yang sangat tidak peka terhadap penderitaan rakyat Filipina.

Trending topik kini bersaing dengan slogan-slogan menarik dalam memikat kesadaran sosial. Media sosial adalah arena baru pertarungan ideologi. Tentu saja kaum Kiri tidak akan mau ketinggalan saat ini. – Rappler.com

Result SDY