• May 28, 2024
NPA memperbarui peringatan kepada kandidat lokal

NPA memperbarui peringatan kepada kandidat lokal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Mereka harus mendapatkan izin dan berkoordinasi dengan pasukan lokal kami,” kata Jorge Madlos, juru bicara NPA.

MANILA, Filipina – Pemberontak komunis Filipina memperingatkan para politisi pada Senin, 22 April, untuk meminta izin mereka sebelum berkampanye di kubu pemberontak setelah penyergapan yang melukai seorang wali kota dan menewaskan dua pembantunya.

Pada hari Sabtu tanggal 20 April, Tentara Rakyat Baru (NPA) melancarkan serangan dengan peluncur granat terhadap konvoi yang membawa Ruthie Guingona, walikota Gingoog yang berusia 78 tahun, menewaskan dua pembantunya dan melukai dia serta dua polisi. Dia adalah ibu dari Senator Teofisto Guingona III dan istri mantan Wakil Presiden Teofisto Guingona Jr.

Gingoog terletak di daerah pegunungan terpencil di pulau selatan Mindanao tempat kelompok pemberontak memerangi pemerintah sejak tahun 1969.

Jorge Madlos, juru bicara NPA, mengatakan kepada AFP bahwa pihaknya akan terus menjaga pos pemeriksaan untuk menegakkan “kebijakan revolusioner” terhadap kandidat pemilu lokal 13 Mei.

“Mereka harus mendapatkan izin dan berkoordinasi dengan pasukan lokal kami ketika mereka memasuki wilayah kami, dan mereka juga tidak boleh didampingi oleh pengawal bersenjata,” tambahnya.

Pada tanggal 18 April, NPA mengumumkan bahwa mereka telah meningkatkan operasi pos pemeriksaan di wilayahnya untuk “menjamin pelaksanaan pemilu yang damai”. (Baca: NPA Perketat Pos Pemeriksaan di Depan TPS)

Pemerintahan pemberontak

“Kandidat harus berkoordinasi erat dengan komando teritorial yang relevan di setiap wilayah dan mengamati kebijakan revolusioner,” kata Alan Juanito, juru bicara Komando Operasi Regional Mindanao Tengah Utara NPA.

Kebijakan tersebut menurutnya antara lain:

Melarang praktik jual-beli suara, penipuan, dan terorisme yang dilakukan oleh politisi tradisional;
Larangan penggunaan senjata api dan pengawal bersenjata;
Larangan tegas terhadap penggunaan kampanye pemilu sebagai front operasi intelijen yang bertujuan memata-matai aktivitas NPA dan organisasi massa revolusioner;
Untuk memastikan bahwa pemilih miskin tidak akan terintimidasi atau ditekan oleh politisi.

Madlos mengatakan penyergapan hari Sabtu itu sangat disayangkan, namun menekankan bahwa Guingona, yang merupakan anggota partai berkuasa Presiden Benigno Aquino, sebelumnya telah diperingatkan bahwa memasuki wilayah pemberontak dengan pengawalan bersenjata dapat memicu kekerasan. (Baca: NPA meminta maaf karena telah menyakiti Guingonga)

“Pejuang kami menelepon politisi untuk memberi tahu mereka bahwa kami serius dalam menerapkan kebijakan kami,” kata Madlos.

“Mereka bebas berkampanye di wilayah kami, tapi mereka harus berkoordinasi dengan kami terlebih dahulu.”

Pemerasan

Militer menuduh gerilyawan komunis memeras uang dari politisi sebagai imbalan mengizinkan mereka berkampanye.

NPA adalah sayap bersenjata Partai Komunis bawah tanah Filipina, yang telah melawan pemerintah sejak tahun 1969. (CPP: 44 Tahun Perang Gerilya)

Pihak militer memperkirakan mereka memiliki sekitar 4.000 pejuang di seluruh negeri, turun dari jumlah lebih dari 26.000 pada puncaknya pada tahun 1980an.

Serangan ini terjadi kurang dari sebulan sebelum pemilihan lokal pada bulan Mei, ketika lebih dari 18.000 pekerjaan mulai diperebutkan, mulai dari wali kota dan gubernur hingga anggota Kongres.

Pada tahun 2011, militer mengatakan pemberontak memperoleh sekitar P300 juta peso (US$7,3 juta) dari “pajak revolusioner” ilegal yang dikumpulkan dari individu dan bisnis. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Data Hongkong