• May 28, 2024
Para pelari berlomba menyelamatkan daerah aliran sungai yang terancam punah

Para pelari berlomba menyelamatkan daerah aliran sungai yang terancam punah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sta. DAS Rosa hanyalah salah satu dari banyak sistem air yang terancam punah di dunia

LAGUNA, Filipina – Ribuan orang bersepeda, berjalan kaki, dan berlari pada Minggu pagi, 21 April, untuk menyelamatkan daerah aliran sungai Santa Rosa yang terancam punah, salah satu dari 24 daerah aliran sungai Laguna de Bay.

Acara advokasi Sikad-Lakad-Takbo 2013 (SILAKBO) seluas 11.500 hektar di Sta. DAS Rosa, sumber air utama kota Sta. Kotamadya Rosa, Biñan dan Cabuyao terletak di bagian selatan negara itu.

Diadakan di Greenfield City, Sta. Rosa City, peserta mengikuti berbagai perlombaan, antara lain lari 21K dan jalur sepeda 20K.

Santa Rosa City memprakarsai SILAKBO pada tahun 2009 bekerja sama dengan Save Silang-Santa Rosa River Foundation, Inc. (S3R2), sebuah organisasi nirlaba. Hasil dari pencalonan tersebut akan disumbangkan ke proyek-proyek organisasi, yang meliputi studi profil ekologi Sta. DAS Rosa.

Organisasi tersebut juga telah meluncurkan program yang disebut “Program Adaptasi Kilometer”, di mana perusahaan-perusahaan dari daerah yang terkena dampak akan memelihara dan merehabilitasi satu kilometer daerah aliran sungai.

Erlinda C. Creencia, Pejabat Dinas Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Kota (CENRO) sekaligus penyelenggara utama acara tersebut, mengatakan SILAKBO merupakan cara mereka merayakan Hari Bumi pada tanggal 22 April.

KEMENANGAN PENGGEMAR.  Beberapa pesepeda dalam SILAKBO 2013 berpose usai menyelesaikan bersepeda

Menerima tantangan

Menurut World Wide Fund for Nature – Filipina tahun 2011 laporanDAS Santa Rosa akan kehilangan total volume airnya pada tahun 2020 karena pengambilan air yang berlebihan.

Daerah Aliran Sungai (DAS), yang pada tahun 2007 menyuplai air ke sekitar 570.000 rumah tangga, menderita akibat banjir yang meluas, polusi air dan munculnya kelangkaan air akibat pertumbuhan penduduk yang pesat, pengembangan lahan yang intensif dan perubahan bentang alam.

“Perubahan iklim akan menimbulkan beban tambahan karena mempengaruhi ketersediaan air dan meningkatkan risiko banjir bagi masyarakat di hilir,” tambah laporan itu.

Dengan skenario yang mengkhawatirkan ini, SILAKBO ingin meningkatkan kesadaran lingkungan di kalangan rumah tangga, sekolah, unit pemerintah daerah, dan sektor swasta yang terkena dampak.

SILAKBO berharap para pemangku kepentingan dapat mengatasi permasalahan lingkungan hidup seperti perubahan iklim, antara lain dengan melakukan kegiatan penanaman pohon, pemilahan sampah yang baik, dan kegiatan pembersihan.

PELARI TERMUDA.  Celine Canillas, empat tahun asal Irlandia, berpose bersama anggota panitia SILAKBO usai menerima Penghargaan Pelari Termuda

Pemenang

Pemenang besar acara tersebut adalah Benjamin Kipkazi, juara pertama kategori 21K putra dan Louisa Yambao untuk kategori putri. Untuk lintasan sepeda 20K, Mark Dan Roxas meraih juara pertama kategori putra, sedangkan Irish Abatin meraih juara pertama kategori putri.

Irisha Celine Canillas yang berusia empat tahun, yang mengikuti lomba 3K, menerima Penghargaan Pelari Termuda. Di sisi lain, Josh Shapire (9) dinobatkan sebagai pengendara sepeda motor termuda di ajang tersebut.

Sta. DAS Rosa hanyalah salah satu dari banyak sistem air yang terancam punah di dunia. Kegagalan untuk bertindak hari ini akan menimbulkan konsekuensi yang lebih besar di masa depan. Melalui perlombaan ramah lingkungan seperti SILAKBO, langkah-langkah kecil dapat berkontribusi pada gerakan yang lebih besar demi masa depan yang lebih berkelanjutan. – Rappler.com

Dionisio T. Pobar III, 19, adalah mahasiswa magang Rappler dan mahasiswa Seni Komunikasi-Multimedia di perguruan tinggi Malaysia.

HK Malam Ini