• May 24, 2024
NPA menyerang pasukan pemerintah pada peringatan tersebut

NPA menyerang pasukan pemerintah pada peringatan tersebut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-3) Sesaat setelah jam 11 pagi. warga sipil yang terperangkap dapat meninggalkan daerah tersebut

DAVAO CITY, Filipina (UPDATE ke-3) – Pada peringatan 44 tahun berdirinya Tentara Rakyat Baru (NPA), gerilyawan komunis pada Jumat pagi, 29 Maret, mengganggu pasukan pemerintah yang mengamankan upacara Jumat Agung di Kota Butuan.

Letnan Joe Patrick Martinez, perwira operasi sipil-militer dari Brigade Infanteri 402, mengatakan para gerilyawan menyerang pasukan keamanan sekitar jam 5 pagi selama “Panaad 2013” di Purok Iyaw, Barangay Anticala.

Orang-orang yang menghadiri acara tersebut sudah berdoa di Perhentian Salib ke-4 ketika baku tembak dimulai, kata Martinez.

Milisi pemerintah dilaporkan tewas dalam insiden tersebut sementara lebih dari 5.000 warga sipil terjebak untuk sementara waktu. Mereka yang terjebak dalam baku tembak termasuk Rep. Jose Aquino II dari Distrik 1 Agusan del Norte.

Namun, tak lama setelah pukul 11.00, laporan yang diterima Rappler menunjukkan bahwa warga, termasuk anggota kongres, sudah dapat meninggalkan lokasi tersebut.

Letnan Kolonel Eugene Osias, juru bicara Divisi Infanteri ke-4, mengatakan kejadian itu berlangsung sekitar 5 menit. Dalam wawancara telepon dengan Rappler, dia mengatakan 15 pria bersenjata melakukan serangan terhadap pasukan khusus pemerintah dan anggota Unit Geografis Angkatan Bersenjata Sipil atau Cafgu.

Osias mengatakan para penyerang diduga anggota Front Gerilya 21 NPA.

“Mengapa kita menyerang?”

Pendeta Joesilo Amalla, pastor paroki Katedral St Joseph, yang juga memimpin acara Jumat Agung, mengatakan NPA mengabaikan kekhidmatan Jalan Salib. “Mereka tidak tahu kapan harus berhenti berjuang,” kata Amalla.

“Mengapa mereka menyerang kita? Mereka harus menyerahkan diri mereka kepada Tuhan kita dan bertobat dari dosa-dosa mereka. Saya akan mendoakan arwah prajurit kita yang gugur saat melindungi kita,” tambah Amalla.

Martinez mengatakan, masyarakat tetap melanjutkan acara tanpa menghiraukan suara tembakan hingga mencapai stasiun terakhir.

Ia juga menolak pernyataan Jorge “Ka Oris” Madlos, juru bicara Front Demokratik Nasional-Mindanao, bahwa insiden tersebut merupakan “kecelakaan” antara dua unit keamanan negara.

“Tidak mungkin itu adalah ‘salah pertemuan’. Itu adalah peristiwa besar di mana pihak militer berkoordinasi dengan polisi. Kami tahu di mana seluruh pasukan kami ditempatkan,” kata Martinez.

Mindanao Utara merupakan salah satu wilayah yang dikenal sebagai sarang gerakan komunis di negara tersebut.

Serangan Jumat Agung terjadi sebulan setelah serangan berani NPA secara serentak di Bukidnon, yang diduga dimaksudkan sebagai hukuman terhadap pelanggaran perkebunan.

Sumber intelijen mengatakan kepada Rappler bahwa militer telah diperingatkan beberapa minggu lalu tentang kemungkinan serangan gerilya di Butuan. – dengan laporan dari Carmela Fonbuena/Rappler.com

HK Prize