• July 16, 2024
NPC: Suara blok yang tangguh dan andal

NPC: Suara blok yang tangguh dan andal

Koalisi tahun 2013: LP-NP-NPC

Keanggotaan: belum tersedia

  • Senat: 2 dari 23
  • Dewan Perwakilan Rakyat: 49 dari 231
  • Pemerintah daerah: 13 gubernur, 20 walikota

Presiden Partai: Frisco San Juan

Didirikan: 1991

MANILA, Filipina – Ketika Malacañang bergerak untuk memakzulkan Ombudsman Merceditas Gutierrez pada tahun 2009, anggota Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC) di Dewan Perwakilan Rakyat terpecah. Mereka sempat berdebat sengit, namun pada akhirnya semua 50 anggota memilih untuk memakzulkannya.

“NPC telah mendapatkan reputasi sebagai partai yang solid. Partai yang disiplin, karena begitu pimpinan sudah bicara – setelah konsensus tercapai – semua akan mengikuti. Saya pikir ini adalah tanda nyata dari partai yang disiplin,” kata pendukung NPC Isabela Rep. Giorgidi Aggabao.

Partai politik yang didirikan oleh pengusaha Eduardo “Danding” Cojuangco untuk pencalonannya sebagai presiden pada tahun 1992 tidak dikenal karena melakukan advokasi secara spesifik. Melalui 4 pemerintahannya, partai ini telah membangun dirinya sebagai mitra terpercaya bagi partai politik yang berkuasa.

Mereka secara konsisten mendukung agenda Lakas-Christian Muslim Democrats (Lakas-CMD) pada masa pemerintahan Fidel Ramos dan Gloria Arroyo, Kekuatan Rakyat Filipina (PMP) pada masa pemerintahan Joseph Estrada, dan sekarang Partai Liberal. Presiden Benigno Aquino III.

“NPC adalah partai yang secara konsisten moderat. Kami melihat agenda yang didorong oleh pemerintah. Jika itu baik untuk negara, maka kami akan mendukungnya. Kami telah membuktikannya melalui catatan pemungutan suara kami selama bertahun-tahun,” kata juru bicara NPC Rex Gatchalian.

Sempat absen dari kancah politik selama beberapa tahun karena penyakit yang dideritanya, Cojuangco – yang kini tampak sehat – baru-baru ini kembali bangkit saat memimpin pengambilan sumpah anggota baru NPC di Kota Bacolod. Dia tetap menjadi ketua emeritus NPC, dan mempercayakan partai tersebut kepada kepemimpinan mantan gubernur Isabela Faustino Dy Jr. Namun saudaranya Tarlac Rep. Henry Cojuangco juga sangat aktif menjalankan partai.

Sekutu yang sempurna

Kekuatan NPC terletak pada jumlah, daya tawarnya dengan berbagai administrasi.

Dengan 50 anggotanya di DPR, NPC mewujudkannya. Hal ini membantu pemerintahan Aquino mendorong pemakzulan Gutierrez dan mantan Hakim Agung Renato Corona. Mereka juga membantu meloloskan penundaan pemilu di Daerah Otonomi di Muslim Mindanao, kebijakan pajak dosa, dan rancangan undang-undang lainnya.

Ini adalah sekutu yang sempurna. Selalu solid dan selalu dapat diandalkan.

Di satu sisi, NPC dijalankan seperti sebuah perusahaan. Ketika panitia eksekutif nasional mengambil keputusan, para anggota tidak berani menentang.

“Kalau dilihat di database kami, namanya masih sama. Kami tidak mengalami lonjakan pertumbuhan secara tiba-tiba. Kami juga tidak melakukan eksodus mendadak yang mana kami akan kehilangan anggota kami,” kata Gatchalian.

Hal ini dimungkinkan karena NPC lebih dari partai lain yang melakukan diskriminasi dalam perekrutan anggotanya.

“Yang paling penting adalah Anda menganut prinsip bahwa begitu partai mengambil keputusan, Anda harus mengikutinya. Jika Anda seorang filsuf, kamu tidak punya tempat di NPC. Saya menggunakan’filsuf‘ dalam arti yang merendahkan. Oke, kita berdiskusi dan berdebat. Kami juga melakukan diskusi panas. Namun pada akhirnya, setelah partai mengambil keputusan, Anda harus ikut dengan kami,” kata Aggabao.

Sebagai imbalan atas dukungan berbagai pemerintahan, NPC mendapat komite penting di DPR dan berbagai posisi di pemerintahan.

Pertempuran dengan Mahkamah Agung

NPC mendapat perhatian nasional pada tahun 2003 ketika partai politik tersebut berhadapan dengan Ketua Hakim Hilario Davide Jr. Partai tersebut, yang dipimpin oleh sepupu Danding, yang saat itu menjabat sebagai anggota parlemen Tarlac, Gilberto “Gibo” Teodoro, mengajukan tuntutan pemakzulan terhadap Davide atas dugaan korupsi.

Dalam tuntutan penuntutan, mereka menuduh Davide melakukan pencairan Dana Pembangunan Yudisial (JDF) secara tidak sah. Mereka merujuk pada rendahnya pembayaran tunjangan hidup pegawai dan renovasi fasilitas Mahkamah Agung yang meragukan.

NPC hampir berhasil. Kongres mendapat 96 anggota – lebih dari 76 anggota yang diperlukan – untuk menandatangani tuntutan pemakzulan. Namun Mahkamah Agung menyatakand itu inkonstitusional karena ini adalah pengaduan kedua yang diajukan terhadap Davide pada tahun itu. Berdasarkan Konstitusi tahun 1987, hanya satu tuntutan pemakzulan yang dapat diajukan dalam waktu satu tahun terhadap pejabat yang dapat dimakzulkan.

Negosiasi di ruang belakang juga dilakukan, dengan delegasi pengadilan dilaporkan dikirim ke Malacañang dan Ketua DPR Jose de Venecia Jr.

NPC juga kalah dalam opini publik. Masyarakat sipil yang dipimpin oleh mantan Presiden Corazon Aquino mendukung Davide. (Nyonya Aquino meninggal pada tahun 2009.)

“NPC adalah orang jahat, yang tampaknya telah memenuhi perintah Cojuangco untuk mengejar Ketua Mahkamah Agung. Bagi banyak orang, langkah ini didorong oleh kepentingan pribadi yang besar – Cojuangco melindungi bisnisnya – ketika Mahkamah Agung memberikan suara menentang Cojuangco ketika mereka mengumumkan dana pungutan kelapa kepada publik,” tulis jurnalis Mahkamah Agung Marites Dañguilan Vitug dalam bukunya. Bayangan Keraguan: Pemeriksaan Mahkamah Agung.

Teodoro akan menjauhkan diri dari NPC setelah episode ini. Dia kemudian bergabung dengan Lakas-CMD sebagai calon presiden tahun 2010.

Fokus pada tahun 2016

Untuk pemilihan senator tahun 2013, NPC membentuk koalisi informal dengan LP. Keduanya tidak dapat menyelesaikan daftar 12 orang, ini adalah aliansi alami.

Bagi LP, ini berarti NPC akan menggunakan mesin politiknya untuk mendukung seluruh calon pemerintahan dan berkomitmen untuk mendukung sisa tahun pemerintahan Aquino. Untuk NPC, anggota parlemen setuju untuk tidak mengajukan kandidat di beberapa lingkungannya dan sebaliknya mendukung kandidat NPC.

Jelas bahwa hanya NPC yang bisa melakukan hal ini – biarkan LP yang berkuasa menegakkan aturan keadilan di tingkat lokal, sebuah pengaturan yang gagal dilakukan oleh mitra senator LP lainnya, Partai Nacionalista.

NPC juga merupakan satu-satunya partai yang tidak dapat membatasi koalisi nasional dengan membiarkan anggotanya memilih tiket senator mana yang akan mereka ikuti. Jack Enrile mencalonkan diri di bawah Aliansi Nasionalis Bersatu yang dipimpin Wakil Presiden Jejomar Binay, sementara Loren Legarda telah diadopsi oleh UNA dan koalisi yang dipimpin LP.

Kegagalan pencalonan Danding adalah yang pertama dan terakhir kali NPC mengupayakan pemilihan presiden. Pada tahun 2010, dua pendukungnya terdorong oleh survei untuk menyetujuinya, namun pada akhirnya membatalkan pencalonan mereka.

Senator Francis “Chiz” Escudero melakukan langkah mengejutkan dalam membangun partai. Dia pada akhirnya akan mendukung kampanye Presiden Aquino dan Wakil Presiden Binay.

Sebaliknya, Legarda terpeleset menjadi cawapres calon presiden dari Partai Nasional, Manuel Villar Jr. Keduanya kalah.

Namun NPC tidak menyerah pada kemungkinan datang ke Malacañang suatu hari nanti. Legarda dan Escudero (yang telah kembali mendapat dukungan dari NPC tetapi mencalonkan diri sebagai calon independen) tetap menjadi pilihan terbaik partai tersebut untuk menjadi presiden. Keduanya mencalonkan diri untuk dipilih kembali pada tahun 2013, dan secara konsisten menduduki puncak jajak pendapat.

“Selalu ada kemungkinan. Chiz dan Loren masih sangat muda dan sangat aktif. Ini hanya masalah waktu dan peluang,” kata Aggabao. – Rappler.com

Sidney siang ini