• July 14, 2024
Peretas menargetkan situs;  hukum mulai berlaku

Peretas menargetkan situs; hukum mulai berlaku

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya 2012 mulai berlaku hari ini di tengah meluasnya protes

MANILA, Filipina – Peretas mengumumkan bahwa mereka akan menyerang beberapa situs web pemerintah pada Rabu pagi, 3 Oktober, seiring dengan berlakunya Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 yang kontroversial di Filipina.

Situs web pemerintah Filipina, www.gov.ph, tidak aktif pada pukul 1:30 pagi, meskipun upaya dilakukan untuk menghidupkannya kembali segera setelahnya. Anonymous, kelompok hacktivist global, mengumumkan bahwa mereka berada di balik serangan yang direncanakan tersebut tutup situs web pemerintah Filipina berikut ini:

Di sebuah Postingan YouTube, Anonymous mengatakan hukumnya “menimbulkan ancaman serius terhadap kebebasan internet, hak atas privasi, dan kebebasan sipil penting lainnya, termasuk kebebasan berbicara, berekspresi, dan pers.”

Ia menambahkan: “Seperti yang Anda lihat, hal terburuk yang dapat Anda lakukan terhadap negara ini adalah menutup mata terhadap penyakitnya sendiri. Apakah Anda mencoba menghibur diri dengan berpikir bahwa kita (memiliki) pemerintahan yang baik tanpa cacat?”

Netizen dan jurnalis juga melakukan protes secara online dengan mengubah profil mereka di Facebook, Twitter, Tumblr dan berbagai platform media sosial. Terdapat beberapa trik yang dilakukan di Facebook saja – mulai dari mengubah gambar profil menjadi gambar hitam polos, membuat sampul Facebook baru sebagai protes terhadap undang-undang kejahatan dunia maya, hingga komentar yang disamarkan dan diberi tanda “Komentar Diblokir”. RA 10175.”

Rappler juga mengambil sikap melawan hukum dengan mengubah undang-undang Facebook, Twitter Dan Instagram profil.

Presiden Benigno Aquino III menandatangani undang-undang tersebut pada 12 September. Ketentuan-ketentuannya yang meragukan yang menghukum pencemaran nama baik secara online dan memberikan kekuasaan kepada pemerintah untuk menutup situs-situs berdasarkan bukti prima facie mendorong para pengacara, blogger, jurnalis dan akademisi, antara lain, untuk meminta Mahkamah Agung untuk membatalkannya.

MA bertemu secara en banc pada hari Selasa, 2 Oktober, namun memutuskan untuk tidak mengeluarkan perintah penahanan sementara yang dapat menghentikan efektivitas undang-undang tersebut saat ini. Pengadilan akan menerima kembali petisi tersebut – 7 petisi telah diajukan hingga Selasa, 2 Oktober – ketika mereka bertemu di pengadilan penuh pada Selasa depan, 9 Oktober.

Beberapa kelompok mengadakan protes hitam di MA pada hari Selasa, dipimpin oleh Persatuan Editor Perguruan Tinggi Filipina (CEGP), kelompok partai Kabataan dan Aliansi Pengawas Kebebasan Internet Filipina (PIFA).

Ketentuan undang-undang yang kontroversial menjadikan pencemaran nama baik secara online sebagai kejahatan dunia maya (Pasal 4(c) 4), meningkatkan hukuman atas kejahatan dalam Revisi KUHP (Pasal 6), dan memberi wewenang kepada Departemen Kehakiman untuk menutup situs web yang diduga mengandung konten berbahaya prima facie ( pada pandangan pertama) bukti (Pasal 19). – Rappler.com

Toto sdy