• May 22, 2024
Sabah, Ramos dan Arroyo

Sabah, Ramos dan Arroyo

Presiden sebelumnya – Ramos dan Arroyo – menggunakan pendekatan yang berbeda dalam menghadapi Kiram. Namun dari Ramos-lah Presiden Aquino bisa mengambil pelajaran.

Mengapa keluarga Kiram, pewaris Sultan Sulu, diam saja pada pemerintahan-pemerintahan yang lalu? Mengapa kita belum pernah mendengarnya?

Masalah-masalah tersebut menjadi perhatian dua presiden—Fidel V. Ramos dan Gloria Macapagal-Arroyo—yang menggunakan pendekatan yang berbeda dalam menghadapinya. Satu hal yang umum adalah: jalur komunikasi terbuka ke istana dan Kiram tidak perlu menulis surat kepada presiden.

Kedua pemimpin tersebut menyadari bahwa ahli waris mempunyai perkara yang sah dan bahwa mereka adalah kelompok yang patut diperhitungkan, meskipun kesultanan sudah mati dan bahkan jika ahli warisnya hidup dari kejayaan masa lalu. Bagaimanapun, fakta sejarah masih tersisa bahwa mereka pernah memerintah wilayah yang membanggakan dan kuat.

Namun perbedaan besarnya adalah: Ramos mengambil pandangan jauh sementara Arroyo mengambil jalan cepat dan mudah. Ramos tidak ingin menyelesaikan klaim properti Kiram secara terpisah. Dia menginginkan program strategis yang akan meningkatkan perekonomian Mindanao dan membuat pulau itu berkembang “untuk membuat tuntutan para ahli waris serta tuntutan para pemberontak Muslim tidak relevan,” kata Jose Almonte, penasihat keamanan nasional Ramos, kepada saya.

Namun pertama-tama, mari kita mulai dengan solusi jangka pendek Arroyo yang langsung mencapai hasil: ia mengkooptasi solusi tersebut. Dia “menetapkan” beberapa ahli waris di Malacañang pada tahun 2002 dan Jamalul III “dianggap sebagai Sultan Sulu,” tulis Amina Rasul, putri salah satu ahli waris. Dalam akun rincinya, Rasul mengatakan itu Arroyo memberikan surat Jamalul kepada Perdana Menteri Malaysia, Mahathir, meminta penyesuaian harga sewa.

Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 2007, Jamalul mencalonkan diri sebagai senator di bawah Tim Persatuan Arroyo, namun kalah. Penasihat Keamanan Nasional Norberto Gonzales-lah yang melobi agar Jamalul dimasukkan dalam nominasi Senat pemerintahan agar memiliki perwakilan Muslim dan untuk menjaga isu klaim properti ahli waris atas Sabah dalam agenda politik.

Meski kalah, ketidakpuasan warga Kiram tetap dirahasiakan.

Mencairnya hubungan

Pada masa kepemimpinan Ramos, sesuatu yang bersejarah terjadi. Pada masa pemerintahannya, hubungan dingin antara Malaysia dan Filipina selama beberapa dekade mencair. Dia adalah presiden Filipina pertama yang melakukan kunjungan kenegaraan ke Malaysia. Dia memiliki kelebihan meningkatkan hubungan ekonomi dengan tetangga yang mencakup penyelesaian masalah Sabah.

Jose Apolinario Lozada, sekretaris penunjukan Ramos saat itu, menyaksikan pertemuan pertama antara bosnya dan Mahathir di Kuala Lumpur pada Januari 1993. Tangan Mahathir gemetarKata-kata pertama Ramos adalah: “Mari kita tinggalkan semua masalah kita, termasuk Sabah.”

Ramos kemudian menyarankan agar Sabah (dan Sarawak) dijadikan bagian dari poligon pertumbuhan ekonomi yang terdiri dari Mindanao, Brunei, dan Indonesia bagian timur. Kawasan ini kemudian dikenal sebagai Kawasan Pertumbuhan Asia Timur atau Eaga yang mendorong perdagangan dan pariwisata lintas batas. Terlebih lagi, hal ini mengubah pola pikir di Filipina dan membuat masyarakat melihat Mindanao sebagai “pintu depan” menuju koridor ekonomi baru dibandingkan sebagai jalur penyelundupan dan pelarian.

Dalam kunjungan tersebut, Ramos dan Mahathir melakukan pertemuan empat mata yang berlangsung setidaknya dua jam. Ramos muncul dari pertemuan itu dengan catatan yang ditulis di kertas kulit bawang. Pejabat kuncinya kemudian mengetahui bahwa kedua pemimpin tersebut antara lain membicarakan Sabah.

Ramos menyarankan agar Malaysia menyelesaikan klaim ahli warisnya, baik melalui tanah (Sabah memiliki berhektar-hektar lahan publik yang disewakan untuk perkebunan) atau uang tunai yang tampaknya diterima oleh Mahathir. Rupanya dia meminta satu syarat: Malaysia hanya mau berbicara dengan satu wakil ahli waris.

Persatuan ahli waris

Ramos tidak membuang waktu dan sekembalinya ke Manila, dia menugaskan Lozada untuk berbicara dengan ahli warisnya.

“Kami harus mencari tahu siapa ahli waris yang sah,” kenang Lozada. Mereka mengandalkan dokumen sejarah dan mengumpulkan ahli waris. “Kami berbicara dengan mereka semua dan meminta mereka memutuskan siapa yang harus mewakili mereka. Mereka kooperatif. Kekhawatiran mereka adalah bahwa mereka tidak akan dapat merasakan hasil dari negara mereka sampai hari kematian mereka,” kata Lozada, mantan duta besar.

Ahli waris ditempatkan di Philippine Village Hotel untuk memudahkan koordinasi. Selama ini Kedutaan Besar Malaysia di Manila terlibat dalam diskusi tersebut.

Dalam pembicaraan tersebut, ide korporasi Sabah-Sulu diajukan. Korporasi ini akan mengundang investor asal Malaysia dan Filipina untuk berbisnis di Eaga. Meskipun akan dijalankan oleh manajer profesional selama 5 tahun pertama, rencananya adalah untuk melatih ahli waris sehingga mereka pada akhirnya dapat mengambil alih.

Namun, Lozada tidak bisa mempersatukan ahli warisnya. Ia berkata: “Jumlah ahli waris bertambah seiring dengan kemajuan pekerjaan di korporasi. Dan kami kewalahan dengan berbagai peristiwa.”

Namun Eaga mulai berkembang – namun terhambat oleh krisis keuangan Asia tahun 1997.

Selama masa pemerintahan Ramos, seorang mantan pejabat kabinet mengatakan kepada saya, “ahli waris tidak pernah diabaikan. FVR mempunyai pemahaman tentang siapa yang akan menimbulkan potensi masalah.”

Pengakuan, uang

Melihat masa lalu, jelas bahwa “intrusi” Sabah adalah tindakan putus asa yang disebabkan oleh kurangnya pengakuan pemerintah Aquino terhadap ahli waris Sultan Sulu. Perhatian terhadap kasus mereka akan mendorong mereka untuk melakukan negosiasi ulang untuk mendapatkan pembayaran yang lebih tinggi dari Malaysia.

Saat ini, Malaysia membayar setara dengan sekitar P75.000 per tahun. Para ahli waris berusaha sendiri untuk mendapatkan kesepakatan yang lebih baik, seperti yang diceritakan Amina Rasul dalam kolomnya Dunia usaha: US$1 juta pada tahun 1996 (seperti yang tertulis dalam surat kepada Mahathir) dan $855 juta pada tahun 2001 (juga dalam surat kepada Mahathir yang disampaikan oleh Arroyo). “Pada tahun 2010, dewan provinsi Sulu mengeluarkan resolusi yang mendukung tuntutan ahli waris untuk meningkatkan pembayaran tahunan menjadi setidaknya $500 juta,” tulis Rasul.

Namun permasalahannya tetap ada: ahli warisnya masih terpecah belah hingga saat ini. – Rappler.com


Klik tautan di bawah untuk mendapatkan lebih banyak opini di Pemimpin Pemikiran:

pengeluaran hk hari ini