• June 23, 2024
Obama menunjukkan tindakan eksekutif mengenai imigrasi

Obama menunjukkan tindakan eksekutif mengenai imigrasi

(DIPERBARUI) Rencana imigrasi, yang menurut presiden AS ‘legal’, diharapkan dapat melindungi hingga 5 juta dari sekitar 11 juta migran tidak berdokumen di AS dari deportasi

WASHINGTON DC, AS (DIPERBARUI) – Pada hari Kamis, 20 November, Presiden AS Barack Obama mengumumkan apa yang disebutnya sebagai rencana imigrasi “legal” yang akan memberikan bantuan sementara dari deportasi kepada jutaan migran tidak berdokumen di Amerika Serikat.

“Ada tindakan-tindakan yang saya mempunyai wewenang hukum untuk mengambil sebagai presiden, tindakan-tindakan yang sama yang telah diambil oleh presiden-presiden Partai Demokrat dan Republik sebelum saya,” kata Obama dalam siaran televisi nasional dari Ruang Timur Gedung Putih. mengumumkan tindakan eksekutif yang sangat dinantikan.

“Saya ingin bekerja sama dengan kedua belah pihak untuk menerima solusi legislatif yang lebih permanen. Dan pada hari saya menandatangani RUU itu, tindakan yang saya ambil tidak lagi diperlukan,” kata Presiden dalam pidatonya alamat.

Obama mengatakan rencana untuk memberikan “tindakan yang ditangguhkan” akan berlaku untuk dua kelompok.

“Jika Anda sudah berada di Amerika selama lebih dari 5 tahun; jika Anda memiliki anak yang merupakan warga negara AS atau penduduk sah; jika Anda mendaftar, lulus pemeriksaan latar belakang kriminal, dan bersedia membayar pajak yang adil – Anda akan dapat mengajukan permohonan untuk tinggal di negara ini untuk sementara waktu, tanpa takut dideportasi. Anda bisa keluar dari bayang-bayang dan berhadapan dengan hukum,” ujarnya.

Perintah tersebut dapat melindungi hingga 5 juta dari sekitar 11 juta migran tidak berdokumen di Amerika dari deportasi.

“Apakah kita bangsa yang menerima kekejaman yang merenggut anak-anak dari pelukan orang tuanya? Atau apakah kita bangsa yang menghargai keluarga dan berupaya menjaga keutuhan mereka?” tanya presiden.

‘Bukan hibah amnesti’

Obama mengklarifikasi bahwa tindakan tersebut tidak sama dengan pemberian amnesti, seperti yang diklaim oleh para kritikus, dan juga tidak akan menghasilkan kewarganegaraan AS.

“Ini tidak memberikan kewarganegaraan, atau hak untuk tinggal di sini secara permanen, atau memberikan manfaat yang sama seperti yang diterima warga negara – hanya Kongres yang dapat melakukan hal itu. Yang kami katakan hanyalah kami tidak akan mendeportasi Anda,” katanya.

Presiden juga mengatakan upaya deportasi akan difokuskan pada pelaku kejahatan.

“Kami akan terus memfokuskan sumber daya penegakan hukum pada ancaman nyata terhadap keselamatan kami. Penjahat, bukan keluarga. Penjahat, bukan anak-anak. Anggota geng, bukan seorang ibu yang bekerja keras mengasuh anak-anaknya. Kami akan prioritaskan, seperti yang dilakukan penegak hukum setiap hari,” ujarnya.

Gedung Putih telah lama ingin meloloskan paket reformasi imigrasi yang luas yang akan memberikan jalan menuju kewarganegaraan bagi migran muda yang tumbuh di AS.

Dewan Perwakilan Rakyat dari Partai Republik memblokirnya dan tidak menyetujui usulan alternatifnya sendiri.

“Kenapa sekarang?”

Reince Priebus, ketua Komite Nasional Partai Republik (RNC), mengkritik rencana tersebut, dengan mengatakan bahwa meskipun AS adalah “negara imigran” seperti yang digambarkan oleh presiden dalam pidatonya, AS juga merupakan negara hukum dan eksekutif terbatas.

“Kami setuju dengan presiden ketika dia berkata, ‘gagasannya bahwa saya bisa mengubah undang-undang secara sepihak tidaklah benar.’ Kami berharap dia menepati janjinya kepada rakyat Amerika. “Konstitusi tidak memberikan presiden kekuasaan untuk bertindak sebagai anggota parlemen jika dia tidak setuju dengan Kongres dan pemilih,” kata Priebus dalam sebuah pernyataan.

Dia juga mempertanyakan waktu perpindahan tersebut. “Jika dia yakin bahwa tindakannya sangat mendesak dan dia mempunyai kewenangan konstitusional selama ini, mengapa dia menunggu 6 tahun setelah menjabat sebagai presiden untuk bertindak?”

Priebus menambahkan: “Saya yakin Kongres Partai Republik akan melakukan segala daya mereka untuk menegakkan Konstitusi. Rakyat Amerika menolak kebijakan pemerintah selama pemilu paruh waktu; mereka akan melakukannya lagi pada tahun 2016.”

Para pengacara Gedung Putih dan banyak pakar dari luar percaya bahwa Obama mempunyai kewenangan konstitusional untuk bertindak, dan juru bicara pemerintah Josh Earnest mengatakan sebelum pengumuman yang dijadwalkan bahwa tindakan Obama bukanlah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Presiden Eisenhower, Kennedy, Johnson, Nixon, Reagan, dan kedua Presiden Bush mengambil tindakan eksekutif,” kata Earnest, mengacu pada perbaikan cepat yang sebelumnya diterapkan pada sistem imigrasi AS. – Rappler.com

Pengeluaran SDY