• July 17, 2024
Obligasi P1-M: Hitung ‘penghasilan’ Comelec

Obligasi P1-M: Hitung ‘penghasilan’ Comelec

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk mencegah calon senator yang mengganggu, ketua Comelec menyarankan agar masing-masing memasang obligasi P1-M.

MANILA, Filipina – Badan pemungutan suara bisa saja menghasilkan jutaan dolar dalam dua pemilihan senator yang lalu – dan bahkan lebih banyak lagi pada pemilu tahun 2013 – jika usulan Ketua Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Sixto Brillantes Jr. untuk memaksakan ikatan pada calon. di tempat.

Menurut perkiraan Rappler, persyaratan yang diusulkan dapat menghasilkan pengumpulan P59 juta pada tahun 2010 dan P25 juta pada tahun 2007 untuk Comelec. Hal ini bisa menghasilkan P15 juta bagi lembaga pemungutan suara pada tahun depan.

Dalam wawancara santai dengan wartawan, Sabtu, 13 Oktober, Brillantes melontarkan gagasan setiap bakal calon harus menyerahkan surat keterangan pencalonan senator. memasang obligasi senilai P1 juta. Hal ini akan membuat kandidat yang menghalangi untuk memaksakan proses akreditasi yang harus dilakukan Comelec dalam jangka waktu terbatas.

Dan setelah kandidat yang memenuhi syarat telah ditentukan, jaminan tersebut akan hangus jika mereka tidak memperoleh jumlah suara minimum, yang tidak ditentukan oleh lembaga jajak pendapat.

Brillantes melontarkan usulan tersebut setelah badan pemungutan suara menyatakan hanya 27 dari total 84 calon senator untuk pemilu Mei 2013 yang memenuhi syarat. Comelec telah menyerukan diadakannya dengar pendapat di mana 59 orang lainnya akan ditanyai “untuk membenarkan legitimasi kandidat mereka.”

Setiap pemilu, setidaknya 80 calon mengajukan COC mereka untuk menjadi senator, beberapa di antaranya adalah kandidat pengganggu biasa. Comelec biasanya memberi waktu satu bulan untuk menghapus daftar tersebut.

Pada tahun 2010, hanya 61 pelapor COC yang diizinkan mencalonkan diri sebagai senator. Pada tahun 2007, tahun dimana Presiden Benigno Aquino III menang sebagai senator, hanya 37 kandidat resmi yang diumumkan.

Dengan asumsi bahwa masing-masing kandidat harus menyetorkan dana sebesar P1 juta, dan hanya 12 pemenang yang diumumkan pada setiap pemilihan senator, Comelec akan kehilangan obligasi kandidat yang kalah—atau total P59 juta pada tahun 2010 dan P25 juta pada tahun 2007.

Jika Comelec tidak menambah daftar 27 perusahaan yang diizinkan untuk mencalonkan diri pada tahun 2013, hal ini berarti obligasinya akan hangus sebesar P15 juta.

Rappler sebelumnya memeriksa kualifikasi calon senator saat ini dan menyimpulkan bahwa hanya 35 dari mereka yang dapat menyelesaikan kampanye mereka mengingat besarnya kebutuhan logistik untuk latihan tersebut.

Malacañang mengatakan mereka akan mempertimbangkan usulan Brillantes untuk memastikan tidak bertentangan dengan undang-undang, kata Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte dalam wawancara radio pada Minggu, 14 Oktober.

“Mungkin ada konsekuensi hukum atas hal itu. Saya akan meminta bimbingan dari tim kuasa hukum di Istana dan juga dari DOJ (Departemen Kehakiman), bKarena menurut saya ada ketentuan dalam UUD yang menyatakan bahwa kita tidak boleh mewajibkan calon menarik uang hanya untuk menjalankan pemerintahan umum. . kantor. Jadi kita harus mengkajinya lebih lanjut,” ujarnya. – Rappler.com

SDY Prize