• June 16, 2024
Olahraga yang berkembang di Filipina

Olahraga yang berkembang di Filipina

Senam biasanya dianggap sebagai olahraga elit, namun hal itu tidak menyurutkan semangat para atlet untuk berprestasi di dalamnya

MANILA, Filipina – Kebanyakan orang merasa bingung saat menonton rutinitas senam – lompat, memutar, memutar, dan pertunjukan lainnya yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikuasai.

Berbeda dengan permainan kompetitif lainnya, skor dalam olahraga ini tidak instan. Ini bukan tentang siapa yang paling banyak mencetak gol. Pesenam dinilai oleh panel tergantung pada kriteria tertentu. Poin dikurangi dari atlet atau diberikan kepada atlet tergantung pada kinerja mereka. Tingkat kesulitannya juga berbeda-beda untuk setiap skill yang dilakukan. Skor kemudian dihitung untuk menentukan pemenang.

Senam biasanya dianggap sebagai olahraga elit karena latihan dan pertunjukannya akan melibatkan banyak peralatan. Meski demikian, hal tersebut tidak menghalangi para atlet dari keluarga menengah untuk berprestasi di cabang olahraga tersebut.

Ricardo Otero, mantan juara Asian Games Tenggara yang kini menjadi pelatih pesenam, mengatakan kepada Rappler bahwa sebagian besar atlet di divisi Senam Artistik Putra (MAG) biasanya berasal dari kelompok sosial ekonomi ini. Para atletlah yang paling membutuhkan dukungan finansial.

Di Filipina, beasiswa dan program pelatihan gratis diberikan kepada atlet berbakat. Otero mengatakan tahun ini dua atlet muda dikirim ke Tiongkok oleh Asosiasi Senam Filipina (GAP) untuk berlatih persiapan Youth Olympic Games.

Para atlet dan pelatih terus bergantung pada dukungan berkelanjutan dari GAP, Komisi Olahraga Filipina, dan lembaga lain yang dapat membantu mereka.

Bahkan dengan kesulitan ini, harapan dalam olahraga ini belum hilang.

Negara ini pernah melahirkan Bea Lucero (Emas, SEA Games 1985), Roel Ramirez (Emas, SEA Games 2005) dan Nica Calapatan (Perunggu, SEA Games 2005; Emas, Peringkat Nasional 2008).

Namun, berkali-kali olahraga dikesampingkan karena politik. GAP, federasi senam yang diakui di negara tersebut, adalah saksi dampak buruknya. Setelah melahirkan juara SEA Games pada tahun 1990-2005, kiprah senam terhenti pada tahun-tahun berikutnya akibat kendala finansial dan konflik internal di Persatuan Olahraga Nasional.

Setelah terpilihnya dewan baru GAP pada tahun 2010, asosiasi tersebut kini bekerja tanpa lelah untuk meningkatkan kondisi olahraga di negara tersebut. Bagian dari perombakan ini adalah pengiriman pelatih ke kamp pelatihan yang mengarah pada program pelatihan yang lebih baik bagi para atlet kita.

GAP bertujuan untuk memajukan senam di Filipina, dan berharap dapat melahirkan orang Filipina yang akan menjadi juara di kancah dunia.

Pesenam Palaro

Pada Palarong Pambansa pekan depan, siswa SD dan SMA se-Indonesia akan mempertandingkan 3 perlombaan senam yaitu Senam Artistik Putri (untuk siswa SD dan SMA), Senam Artistik Putra (untuk siswa SD dan SMA), dan Senam Ritmik (untuk SD dan SMA). siswa dan siswi sekolah menengah) ).

Senam mempunyai dua divisi yaitu senam artistik dan senam ritmik.

Dalam senam ritmik, hanya perempuan yang berkompetisi di sebagian besar negara.

Rutinitas dilakukan dengan iringan musik pada area lantai tertentu. Atlet memegang peralatan seperti tali, ring, bola, tongkat atau pita selama pertunjukan. Juri menilai poin berdasarkan gerakan, variasi, serta penggunaan dan penanganan peralatan.

Sedangkan senam artistik putra meliputi senam lantai, pukulan kuda, ring, lompat, palang sejajar, dan palang mendatar. Berbeda dengan divisi putri, atlet putra tidak tampil dengan iringan musik pada saat senam lantai. Para pria biasanya tampil untuk menonjolkan kekuatan dan kemampuannya.

Senam artistik wanita terdiri dari rutinitas di atas meja lompat, palang tidak rata, balok dan di lantai. Meski pembagian ini juga untuk unjuk kekuatan, namun senam artistik wanita menitikberatkan pada keanggunan dan kepiawaian atlet dalam tampil.

Sejarah panjang senam dimulai pada zaman Yunani kuno. Apa yang dimulai sebagai latihan yang berbeda untuk menyesuaikan dengan gagasan kebugaran setiap individu berkembang menjadi olahraga yang sekarang kita kenal sebagai senam.

Pada tahun 1881, Fédération Internationale de Gymnastique (FIG) didirikan – liga pengatur olahraga yang diakui di seluruh dunia. Pada Olimpiade modern pertama yang diadakan pada tahun 1896, senam artistik untuk pria sudah diikutsertakan.

Perlahan tapi pasti, terjadilah peraturan dan perubahan yang mentransformasikan senam menjadi olahraga yang kita kenal sekarang. – Rappler.com

Data SDY