• May 19, 2024
Ombudsman membuat sejarah

Ombudsman membuat sejarah

Ketika dia bersaksi, saya berharap Morales menjadi dirinya yang biasa: terus terang, tidak kenal takut, dan tidak kenal takut

Ketika seseorang menyarankan kepada Hakim Agung saat itu, Conchita Carpio Morales, agar dia menolak undangan Presiden Noynoy Aquino untuk mengambil sumpahnya karena itu bukan kewenangannya – melainkan Ketua Mahkamah Agung – dia merasa kesal. “Saya melakukan hal itu merupakan kemunafikan!” katanya dalam sebuah wawancara TV, matanya melebar.

Lalu, dengan nada reflektif, tambahnya. “Saya tidak ingin ketinggalan sejarah.”

Kali ini, Morales, yang kini menjabat sebagai Ombudsman, terjerumus ke dalam peristiwa bersejarah lainnya, penuntutan terhadap mantan rekan kerja dan atasannya. Dia akan bersaksi tentang rekening jutaan dolar Ketua Hakim Renato Corona yang diyakini tersebar di beberapa bank. Ini adalah hasil investigasi kantornya selama berminggu-minggu, yang dipicu oleh keluhan dari para pemimpin kelompok masyarakat.

Sebagai pembasmi korupsi terbesar di negara ini, Morales mempunyai tugas untuk bertindak melawan pengaduan korupsi. Undang-undang mengizinkan Ombudsman untuk memanggil informasi tentang pejabat publik dari berbagai lembaga pemerintah, termasuk Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC). Dalam kasus Corona, dia mengandalkan data dari AMLC untuk sampai pada angka mengejutkan sebesar US$10 juta dalam saldo bank Ketua Mahkamah Agung.

(Di antara hal-hal lain, rezim internasional mengenai pencucian uang mewajibkan bank untuk melaporkan simpanan bank dalam jumlah tertentu dari “orang-orang yang terekspos secara politik” sebagai bagian dari sistem peringatan dan pemantauan. AMLC memantau hal ini.)

Morales diperkirakan akan menyampaikan temuannya kepada Ketua Feliciano Belmonte pada awal Mei, sesuai dengan proses yang diperlukan, agar Kongres dapat memulai proses pemakzulan. Namun karena pemakzulan Corona sedang berjalan, Belmonte harus menyerahkan salinannya kepada presiden Senat, sebagai bagian dari kesaksiannya. Langkah selanjutnya adalah Senat memanggil Ombudsman.

Namun segalanya berjalan cepat dan, dalam tindakan yang membingungkan dan dramatis, pihak pembela langsung mengambil tindakan dan meminta jaksa penuntut untuk memanggil Morales. Kesaksiannya akan sangat menentukan; hal ini bisa menutup nasib genting hakim agung.

‘Kenekatan’

Ketika Aquino menulis surat kepadanya untuk diambil sumpahnya pada tahun 2010, dia mengatakan bahwa dia “mengagumi keberaniannya mengenai masalah yang memiliki konsekuensi serius di masa depan.” Dia mengacu pada perbedaan pendapatnya yang tunggal namun kuat terhadap penunjukan Ketua Hakim tengah malam.

Setelah Morales menjawab ya, Aquino membalas surat tersebut, dengan mengatakan bahwa pelantikan tersebut akan mengirimkan “pesan yang masuk akal bahwa keyakinan dan prinsip masih berlaku, dan bahwa perubahan nyata dalam pemerintahan akan segera terjadi.”

Akankah kata-kata ini bergema lagi setelah persidangan?

Minggu depan kita akan melihat dua kepribadian yang hampir selalu berseberangan saat berada di pengadilan. Saya berharap Morales menjadi dirinya yang biasa: terus terang, tidak kenal takut, dan tidak kenal takut. Seperti yang dia katakan kepada Ces Drilon di Pipol, ketika ditanya apakah ada pihak yang mencoba mempengaruhinya saat dia berada di pengadilan, “Saya kebal terhadap pengaruh.”

Namun sulit membayangkan Corona menjawab pertanyaan di meja saksi tentang simpanan banknya yang tidak diumumkan atau aset apa pun yang terlambat diumumkan. Saya mengatakan ini karena perilakunya di Pengadilan merupakan kebalikan dari transparansi. Bersaksi di pengadilan terbuka, menerima pertanyaan-pertanyaan tajam dan mendapat sorotan penuh dari media, merupakan hal yang bertentangan dengan keinginannya.

Ambil beberapa kasus. Dia tidak secara sukarela mengungkapkan laporan aset dan kewajibannya, seperti yang dilakukan 3 rekannya (Hakim Martin Villarama, Antonio Carpio dan Maria Lourdes Sereno), ketika ditanya oleh Rappler dan sebuah organisasi non-pemerintah. Ternyata, pengadilan pemakzulan harus memanggil SALN-nya.

Ketika informasi tentang rekening dolarnya di PSBank pertama kali muncul, dia meyakinkan masyarakat bahwa dia akan mengungkapkannya “pada waktunya”. Namun bertentangan dengan keputusannya, ia mencari perlindungan di Pengadilan yang dengan sigap memerintahkan PSBank untuk merahasiakan rekening dolarnya.

Melawan pengungkapan

Mengenai isu-isu penting terkait keterbukaan informasi dan hak publik untuk mengetahui, ia memberikan suara negatif.

Di tengah puncak skandal kesepakatan jaringan broadband nasional senilai $329 juta dengan perusahaan Tiongkok ZTE, Menteri Perencanaan Ekonomi saat itu, Romulo Neri, menolak menjawab pertanyaan kritis di Senat. Sebaliknya, dia meminta Senat ke Pengadilan, mengklaim bahwa pertanyaan tentang kontrak tersebut tercakup dalam hak istimewa eksekutif. Neri v Senat menjadi kasus kontroversial karena berimplikasi pada check and balances. Mahkamah Agung memberikan suara 9-6 untuk mendukung Neri. Corona memihak mayoritas.

Pada tahun 2010, Corona menolak dikeluarkannya informasi rinci oleh Komisi Pemilihan Umum (Comelec) tentang persiapan teknisnya untuk kotak suara otomatis pertama di negara tersebut.

Dia memilih untuk melarang media menayangkan rekaman percakapan “Halo, Garci”, yang diyakini terjadi antara Presiden Arroyo dan pejabat Comelec, Virgilio Garcillano, yang terjadi pada pemilu 2004.

Sungguh mengejutkan bahwa Corona berhasil sejauh ini dalam persidangan, ketika hampir semua yang dia sembunyikan dari publik terungkap, mulai dari keterlibatannya yang mendalam dalam perseteruan Basa-Guidote yang menyebabkan pengambilalihan istrinya dari perusahaan keluarga hingga kehebatannya yang luar biasa. kekayaan.

Dia akhirnya mengalami satu hal yang dia selamatkan dari pengadilan – pengawasan publik. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Angka Sdy