• June 16, 2024
Siswa Ateneo dan uji coba Corona

Siswa Ateneo dan uji coba Corona

Sanggunian dari Ateneo meminta Ketua Hakim untuk mengambil cuti karena ‘keadilan yang dapat diadvokasi oleh Mahkamah Agungnya dikompromikan oleh perkembangan proses yang melawannya’

MANILA, Filipina – Setelah relatif tenang sejak sidang pemakzulan dimulai, mahasiswa di Ateneo mulai bersuara tentang alumni mereka: Ketua Mahkamah Agung.

Sebelum pengumuman kesaksian Ketua Hakim Renato Corona yang akan datang, organisasi mahasiswa mengeluarkan pernyataan yang mendesaknya untuk bersaksi dan mengungkapkan informasi tentang rekening banknya.

“Kami menyerukan kepada Ketua Mahkamah Agung untuk memenuhi perannya dalam menegakkan kebenaran dan keadilan di negara ini dengan memberikan kesaksian di pengadilan dan melepaskan rekening banknya,” kata Sanggunian ng mga Paaralang Loyola ng Ateneo de Manila dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan ketika persidangan dilanjutkan. . pada hari Senin, 7 Mei.

Hal ini menyusul pernyataan Senator Jinggoy Estrada dan Panfilo Lacson bahwa kesaksian Corona sebenarnya akan menguntungkannya.

Selain itu, Sanggunian juga meminta agar Corona mengambil cuti karena “keadilan yang ditegakkan oleh Mahkamah Agung dapat dikompromikan oleh perkembangan proses terhadapnya.”

Sanggunian juga berbicara kepada para hakim senator, mendesak mereka untuk “lebih bersabar dalam mencari kebenaran dan keadilan.” Pernyataan tersebut menyoroti dampak keputusan senator-hakim terhadap persepsi masyarakat Filipina terhadap pejabat pemerintah.

Berbicara tentang kesaksian tersebut, Presiden Sanggunian Gio Alejo berkata, “Bagus sekali dia akhirnya mengindahkan seruan tidak hanya dari masyarakat Sanggunian tetapi juga lebih banyak lagi masyarakat Filipina yang hanya ingin kebenaran terungkap.”

Ateneo berpisah?

Pernyataan Sanggunian ini muncul setelah Corona mendapat peringkat tidak percaya yang kontroversial di Ateneo berdasarkan survei yang dilakukan di 5 universitas pada Maret lalu. Hanya 41% responden yang mengatakan mereka tidak mempercayai Corona di Universitas Ateneo de Manila, dan 39% lainnya tidak yakin dengan pendirian mereka.

“Ini hanya menegaskan fakta bahwa tidak semua Ateneo sudah mengambil keputusan yang jelas tentang apa yang seharusnya menjadi keputusan hakim ketua, dan oleh karena itu kita harus lebih kritis tentang apa yang akan terjadi dengan persidangan beberapa minggu ke depan,” Alejo dikatakan. . .

Ada perdebatan yang sedang berlangsung di dalam universitas tentang sikap apa yang harus diambil warga Athena mengenai alumninya yang kontroversial. Ketika sebuah kelompok yang berafiliasi dengan universitas mengadakan unjuk rasa awal tahun ini, Ateneo dengan cepat mengklarifikasi bahwa aksi protes tersebut tidak disetujui oleh universitas dan tidak mewakili posisi institusi dalam persidangan tersebut. Sementara itu, Kampus Ateneo di Rockwell memberikan penghormatan kepada Ketua Mahkamah Agung pada bulan Februari tahun ini, dengan memasang dan mengungkap potretnya di Auditorium Justitia.

Sebaliknya, peringkat ketidakpercayaan di universitas lain adalah sebagai berikut: 69,3% di De La Salle University, 77% di University of the East, 75,4% di Tarlac State University dan 78% di Ateneo de Davao University.

Siswa menimbang

Alejo mengatakan keputusan Corona untuk bersaksi sangat mengagumkan, namun ia menekankan, “Saya hanya berharap ini adalah langkah yang dilakukan tanpa syarat atau syarat apa pun.”

Sentimen ini juga dimiliki oleh mahasiswa tahun kedua Ateneo Harvey Parafina, yang mengatakan kepada Rappler: “Ini tidak hanya akan membuang-buang waktu penuntut, tetapi juga waktu, kesabaran dan uang masyarakat jika dia mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan yang tidak terjawab. propertinya. dan tagihan.”

“Kesaksian Ketua Hakim Corona akan menjadi pengubah permainan dalam persidangan pemakzulan,” kata senior Sekolah Hukum Ateneo, Pierre Reyes.

Ia berspekulasi bahwa strategi pembelaan adalah “meragukan kredibilitas para saksi ini karena semua bukti mengenai cerita-cerita tersebut hanya didasarkan pada desas-desus, dan mengakhirinya dengan kesaksian dari hakim agung yang memberikan keterangan.” ketidakberadaan.

Reyes percaya bahwa kesaksian tersebut “pada akhirnya akan mengakhiri babak panjang dalam sejarah kita, yang tidak lebih dari penganiayaan politik yang ditampilkan sebagai langkah untuk akuntabilitas dan alat untuk mengalihkan perhatian masyarakat kita terhadap inefisiensi dan ketidakmampuan pemerintahan ini. .”

Ragu-ragu atau tidak tertarik?

Di sebuah pernyataan sebelumnyaSanggunian memuji organisasi-organisasi tersebut (Majelis dan Lingkaran Statistik Ateneo) yang melakukan survei, namun mendesak semua orang untuk mempertimbangkan keterbatasan model dan metodologi statistik survei ketika menarik kesimpulan tentang gerakan Ateneo dalam isu ini.

Dalam wawancara sebelumnya, Presiden Majelis Ateneo Coco Navarro menjelaskan, “Keragu-raguan harus menjadi hasil yang optimal karena jika kita ingin benar-benar demokratis, maka adil untuk mendengar baik pihak penuntut maupun pembela sebelum kita memberikan sudut pandang.”

Namun Parafina menawarkan kemungkinan lain: sikap apatis mahasiswa. “Sejujurnya, saya tidak banyak mendengar desas-desus tentang hal itu di sekolah,” katanya. “Masalahnya mungkin sudah mereda di komunitas Ateneo.”

Alejo mengatakan dalam pernyataannya, Sanggunian bertujuan untuk “menciptakan lingkungan di mana konstituen kita dapat berbagi pandangan dan pendapat mereka, dan mudah-mudahan membuat keputusan rasional bagi diri mereka sendiri mengenai apa yang seharusnya menjadi keputusan Hakim Agung.

Ia menambahkan, pihak Sanggunian berencana untuk terus menginformasikan kepada mahasiswa tentang kejadian-kejadian dalam persidangan dan memberikan ruang untuk berdiskusi. Namun, masih harus dilihat apakah lebih banyak siswa akan berpartisipasi dan mengambil sikap dalam persidangan alumni mereka yang kontroversial. – Rappler.com

Nomor Sdy