• February 21, 2024
Ombudsman menangguhkan polisi atas pembunuhan ‘Pasukan Kematian Davao’

Ombudsman menangguhkan polisi atas pembunuhan ‘Pasukan Kematian Davao’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ombudsman memberhentikan petugas polisi karena melalaikan tugas di tengah meningkatnya jumlah pembunuhan yang belum terpecahkan di Kota Davao.

MANILA, Filipina – Kantor Ombudsman telah menghukum 21 petugas polisi atas pembunuhan yang dilakukan oleh Pasukan Kematian Davao.

Dalam sebuah pernyataan, kantor tersebut mengatakan ombudsman Conchita Carpio Morales menyetujui keputusan yang menyatakan para petugas tersebut bersalah karena melalaikan tugas. Mereka terancam denda mulai dari skorsing 1 bulan hingga denda setara gaji sebulan.

Tim pencari fakta Ombudsman melaporkan “jumlah pembunuhan yang belum terpecahkan” dalam jumlah yang luar biasa besarnya antara tahun 2005 hingga 2008 di wilayah yurisdiksi wilayah responden. Dalam 4 tahun, 720 orang dibunuh: 97 pada tahun 2005; 165 pada tahun 2006; 199 pada tahun 2007 dan 259 pada tahun 2008.

“Dari angka-angka sebelumnya, terlihat jelas bahwa responden lalai dalam menjalankan tugasnya untuk menurunkan angka pembunuhan secara signifikan,” kata Ombudsman. “Hal yang sama juga menunjukkan bahwa responden telah gagal memecahkan sejumlah besar, atau bahkan seluruh kasus pembunuhan tersebut.”

Mereka yang dihukum adalah perwira berpangkat Irjen Polisi hingga Inspektur Jenderal Polisi.

Pasukan Kematian Davao (DDS) mengacu pada kelompok di balik pembunuhan di luar proses hukum di Kota Davao. Di sebuah laporan tahun 2009Human Rights Watch yang berbasis di New York mengatakan DDS bertanggung jawab atas pembunuhan yang ditargetkan terhadap tersangka pengedar narkoba dan penjahat kelas teri, serta anak-anak jalanan.

Human Rights Watch mengidentifikasi pola pembunuhan tersebut, dimana penyerang biasanya datang berdua atau bertiga dengan sepeda motor. Mereka menembak atau menikam korban tanpa peringatan, seringkali di siang hari bolong.

‘Pemerintah, keterlibatan polisi dalam pembunuhan’

“Ratusan pembunuhan yang ditargetkan di Kota Davao dalam beberapa tahun terakhir jelas bukan peristiwa acak, namun merupakan hasil dari serangan terencana yang dilakukan oleh ‘pasukan pembunuh’ yang melibatkan petugas polisi dan pejabat setempat,” kata Kenneth Roth, direktur eksekutif Human Rights Watch. .

“Polisi terus menerus gagal membawa para pelaku ke pengadilan, sementara pemerintah setempat hanya bersorak-sorai.”

Selain polisi, orang yang diyakini secara luas berada di balik Pasukan Kematian Davao adalah walikota yang sudah lama menjadi wakil walikota Rodrigo Duterte. Duterte membenarkan pembunuhan tersangka penjahat sebagai cara untuk menjamin perdamaian dan ketertiban di kota tersebut. Putrinya, Sara, sekarang menjadi walikota.

Pada tahun 2002 wawancara dengan Majalah TIMEkemudian Walikota Duterte berkata, “Satu-satunya alasan terciptanya perdamaian dan ketertiban di Davao adalah karena saya.”

Human Rights Watch juga mengutip pernyataan Duterte, “Jika Anda melakukan aktivitas ilegal apa pun di kota saya, jika Anda seorang penjahat atau bagian dari sindikat yang memangsa orang-orang yang tidak bersalah di kota ini, selama saya menjadi walikota, Anda adalah sasaran pembunuhan yang sah.”

Dalam laporannya, kelompok hak asasi manusia tersebut mengatakan kelambanan lembaga-lembaga nasional seperti Ombudsman, Departemen Kehakiman, Kepolisian Nasional Filipina dan, hingga saat ini, Komisi Hak Asasi Manusia “telah membuat para pelaku menyimpulkan bahwa mereka tidak akan menghadapi hukuman apa pun. hukuman atas tindakan mereka.” jangan mengerti ” – Rappler.com

Sidney siang ini