• May 19, 2024
PNoy melihat tidak perlunya pasukan darurat

PNoy melihat tidak perlunya pasukan darurat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden lebih memilih mempercepat pembangunan pembangkit listrik baru di Mindanao

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III lebih memilih pembangunan pembangkit listrik baru di Mindanao, meski membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menyelesaikannya, daripada mengambil tindakan darurat untuk mengatasi krisis energi yang mengancam di wilayah tersebut.

Berbicara kepada wartawan seusai upacara peresmian aula peringatan yang didedikasikan untuk para veteran Perang Korea Filipina pada Rabu, 29 Maret, Presiden tidak berbasa-basi mengenai gagasan mendapatkan kekuatan darurat seperti yang diusulkan sejumlah anggota parlemen. Bahkan Wakil Presiden Jejomar Binay mendukung usulan tersebut.

“(Saya) tidak yakin apakah pasukan darurat diperlukan untuk menangani masalah energi Mindanao,” kata Aquino.

Presiden menunjukkan bahwa selain “sangat-sangat tua”, beberapa pembangkit listrik tenaga air di bawah infrastruktur listrik Mindanao, seperti Pembangkit Listrik Tenaga Air Agus VI yang terletak di Kota Iligan, juga tidak dirawat dengan baik karena “tidak ada yang peduli.”

“Saat ini kami sedang merawatnya, namun butuh waktu 30 bulan untuk mengembalikannya (berfungsi) dan meningkatkan kapasitas pembangkitannya,” kata Aquino.

“Mendirikan PLTU batubara yang paling cepat ini akan memakan waktu sekitar 2 sampai 3 tahun,” imbuh Presiden. Jaringan listrik Mindanao sangat bergantung pada sejumlah pembangkit listrik tenaga air sebagai sumber listrik utamanya.

Mengacu pada perubahan iklim global, Aquino mengisyaratkan bahwa ketergantungan pada air sebagai sumber listrik dapat membahayakan pasokan listrik Mindanao karena “pola hujan yang sudah berubah” tidak dapat menghasilkan jumlah air yang sama untuk mengisi pembangkit listrik.

Setidaknya 2 perusahaan telah menyatakan minatnya untuk membangun pembangkit listrik tenaga batu bara di Mindanao, menurut Presiden. Namun hal ini tertunda karena perusahaan memerlukan waktu “satu tahun atau lebih untuk mendapatkan izin yang diperlukan”.

Persyaratan yang ketat

Ketidakmampuan untuk mendapatkan persetujuan dari unit pemerintah daerah di mana pembangkit listrik yang diusulkan akan dibangun, serta kegagalan untuk memenuhi persyaratan lain seperti memperoleh Sertifikat Kepatuhan Lingkungan (ECC) dan memperoleh dukungan masyarakat dengan melakukan konsultasi adalah hal yang sangat penting. salah satu alasan yang diberikan oleh presiden atas penundaan proyek tersebut.

“Satu tahun yang dibutuhkan untuk mendapatkan semua izin bisa saja sudah satu tahun dalam pembangunan dan itu akan membawa kita lebih dekat satu tahun untuk memiliki tambahan kapasitas pembangkit dari 2 pembangkit listrik tenaga batubara ini,” kata Aquino. “Sayangnya (pabrik) belum dibangun karena keterlambatan dalam mendapatkan semua izin yang diperlukan.”

Di Kota Zamboanga, misalnya, yang kini mengalami pemadaman bergilir selama 4 hingga 8 jam setiap harinya, sebuah perusahaan swasta mengusulkan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara dengan kapasitas awal 100MW.

Namun pabrik tersebut belum mendapat sinyal untuk beroperasi karena perusahaan tersebut harus melalui proses yang ketat untuk mendapatkan izin, di tengah penolakan keras dari para aktivis lingkungan hidup dan kelompok yang berorientasi pada tujuan hidup.

Aquino menegaskan bahwa meskipun pemerintah “mempercepat proses (untuk memungkinkan pengoperasian pembangkit listrik tenaga batu bara),” kekhawatiran penduduk yang tinggal di dekat pembangkit listrik tersebut “akan dipertimbangkan.”

Ini bukan pertama kalinya dalam sejarah saat ini berbagai sektor mengusulkan pemberian wewenang khusus kepada Presiden untuk menyelesaikan krisis listrik di Mindanao.

Tanda bahaya

Pada tahun 2010, jaringan listrik Mindanao ditempatkan pada status “siaga merah” setelah kekurangan listrik mencapai tingkat kritis, sehingga memaksa Perusahaan Jaringan Nasional Filipina (NGCP) untuk menerapkan pelepasan beban di seluruh wilayah.

Pasokan listrik di pulau itu harus dimatikan karena sebagian besar sumber air tanaman telah mengering akibat fenomena El Niño.

Sekutu Presiden Gloria Macapagal-Arroyo di Kongres juga mengusulkan untuk memberikan wewenang khusus kepada Gloria Macapagal-Arroyo untuk menemukan solusi segera terhadap krisis ini, namun ia pada akhirnya menolak gagasan tersebut karena para kritikus mengatakan bahwa hal tersebut hanya sebuah taktik untuk mempertahankan jabatannya dan membiarkannya terus berlanjut.

Aquino dijadwalkan terbang ke Kota Davao setelah Pekan Suci untuk bertemu dengan para pemangku kepentingan di Mindanao guna mencari solusi terhadap masalah kekurangan listrik yang berulang di wilayah tersebut. Dia mengatakan pertemuan puncak ini juga akan menjadi kesempatan untuk mengoreksi “banyak spekulasi dan informasi palsu” yang telah “menyebabkan ketidakpastian besar di kalangan masyarakat Mindanao.” – Rappler.com

Result SDY