• May 29, 2024
Ombudsman menuduh kepala suku Genuinos dan Pagcor melakukan korupsi

Ombudsman menuduh kepala suku Genuinos dan Pagcor melakukan korupsi

Ombudsman menemukan kemungkinan penyebab dalam tuduhan korupsi terhadap mantan ketua Pagcor Efraim Genuino dan lainnya atas penyalahgunaan dana publik

MANILA, Filipina – Dana publik disalahgunakan oleh mantan ketua Perusahaan Hiburan dan Permainan Filipina (Pagcor) Efraim Genuino, putranya, dan beberapa pejabat lainnya sehubungan dengan promosi film “Baler” dan beras yang diproduksi oleh perusahaan Jepang Typhoon Frank gift adalah korban.

Itu didasarkan pada resolusi tinjauan bersama setebal 43 halaman yang ditandatangani Ombudsman Conchita Carpio Morales pada 25 Februari melawan Genuino, putranya Erwin dan beberapa orang lainnya ditampar dengan berbagai tuduhan penyelewengan dana dan korupsi.

Sebelumnya, Departemen Kehakiman (DOJ) meminta Ombudsman mengajukan tuntutan pidana terhadap Genuino karena menjarah dana judi sebesar US$6,22 juta dan menyalurkannya ke badan amal yang didirikannya. Genuino menjabat sebagai kepala Pagcor hingga 2010 di bawah pemerintahan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Ombudsman menemukan kesalahan berikut:

  • Efraim Genuino
  • Erwin Asli
  • Rafael Fransisco
  • Joseph Benediktus
  • Rene Figueroa
  • Raja Edward
  • Esther Hernandez
  • Kustodio Valente

“Kejaksaan, setelah meninjau keputusan yang diajukan oleh Departemen Kehakiman (DOJ) yang melakukan penyelidikan awal, awalnya menolak mosi responden untuk melakukan penyelidikan awal lagi, karena semua responden melalui DOJ diberi kesempatan untuk mengajukan. kesaksian kontroversial,” kata Ombudsman dalam keterangannya, Rabu, 6 Maret 2019.

tiket film ‘Baler’

Ombudsman Morales menemukan kemungkinan alasan untuk mendakwa Genuino, Francisco, Benedicto, Figueroa, King, Hernandez dan Custodio untuk satu dakwaan penganiayaan dan dakwaan lain untuk pelanggaran Undang-Undang Republik 3019 atau Undang-Undang Anti-Korupsi dan Praktik Korupsi.

Ombudsman menemukan bahwa Pagcor secara efektif membayar P21,65 juta untuk 72.150 tiket film ‘Baler’ yang tidak terjual.

Kantor menemukan bahwa itu bukan bagian dari kesepakatan antara Pagcor, Viva Communications dan Yayasan Batas Iwas Droga (BIDA).

Berdasarkan perjanjian tersebut, Pagcor hanya akan menawarkan tiket film “Baler” kepada pelanggan kasino melalui poin Sistem Pelacakan Pemain (PTS). Hanya 16.850 dari 89.000 tiket yang dibayar oleh PAGCOR yang dibeli.

Kantor tersebut mengatakan bahwa sejak PAGCOR membayar di muka 89.000 tiket masing-masing seharga P300, perusahaan yang dimiliki dan dikendalikan pemerintah (GOCC) “secara efektif menanggung” kerugian bisnis yang ditimbulkan oleh film tersebut.

Perincian tiket yang dijual oleh PAGCOR adalah sebagai berikut:

  • 7.791 tiket – dibeli oleh pelanggan kasino
  • 6.253 tiket – dijual oleh cabang Pagcor kepada publik
  • 2.806 tiket – dijual kepada karyawan melalui pemotongan gaji

“Kantor mencatat bahwa dokumen yang relevan diproses hanya dalam satu hari sementara pembayaran cek dirilis pada hari berikutnya.”

Ditemukan juga bahwa BIDA dan Pagcor memiliki petugas yang saling bertautan. Cendana adalah sekretaris perusahaan BIDA sementara Genuino, Benedicto, Francisco dan King adalah inkorporator BIDA, kata pernyataan itu.

“Kantor juga menemukan konflik kepentingan di pihak Erwin Genuino, Asisten Eksekutif Pagcor dan Produser Eksekutif ‘Baler’. Disebutkan bahwa fasilitas dan sumber daya Pagcor digunakan dalam pascaproduksi dan promosi film tersebut, membuatnya bertanggung jawab atas pelanggaran Bagian 7(b)(2) dari RA 6713,” tambahnya.

Beras yang digunakan dalam pemungutan suara

Kantor Ombudsman juga memutuskan Genuino dan King bersalah atas satu tuduhan penggelapan setelah 300 metrik ton beras yang disumbangkan oleh sebuah perusahaan Jepang digunakan dalam kampanye saudara-saudara Genuino, Erwin dan Anthony, pada tahun 2010.

Erwin dan Anthony mencalonkan diri sebagai walikota Makati City dan Los Baños, Laguna pada tahun 2010. Anthony menang, tapi Erwin kalah.

Sebuah perusahaan Jepang menyumbangkan beras tersebut kepada pemerintah Filipina pada tahun 2008 melalui Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) untuk para korban Topan Frank.

Beras tersebut akhirnya dikemas dalam karung berukuran 30 kilogram dengan gambar dan slogan politik kakak beradik Erwin dan Anthony Genuino pada tahun 2010.

10.000 karung beras tersebut dibagikan ke Trace Computer College, milik Genuinos.

Ombudsman menemukan bahwa penggilingan kembali kantong yang disimpan untuk mencegah kerusakan tidak terwujud karena kesepakatan pertukaran antara PAGCOR dan Penggilingan Padi KDL di mana 70.425 kg. beras Thailand yang disumbangkan ditukar dengan 64.858,5 kg. beras angelica senilai P1,41 juta.

“Resolusi Tinjauan Bersama, yang menemukan bahwa doktrin ‘itikad baik’ dalam kasus Arias tidak berlaku untuk kasus tersebut, membahas bahwa keadaan mencolok yang menunjukkan ketidakberesan seharusnya mengingatkan pejabat publik dan mendorong mereka untuk menanyakan tentang transaksi tersebut, tapi mereka tidak melakukannya,” kata Ombudsman. – Rappler.com

Angka Keluar Hk