• May 27, 2024
Orang-orang bersenjata menembak kendaraan PNP yang mengejar Enrile

Orang-orang bersenjata menembak kendaraan PNP yang mengejar Enrile

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-7) Jack Enrile ragu dialah targetnya, menyebut insiden itu ‘terisolasi’

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-7) – Orang-orang bersenjata menembaki kendaraan polisi yang mengawal konvoi 7 mobil calon senator Jack Enrile di Mawab, Lembah Compostela pada hari Selasa, 19 Maret, tak lama setelah jam 3 sore:00 pada hari Selasa 19 Maret menyusul, Enrile sendiri mengatakan kepada wartawan.

Sekitar setengah jam setelah laporan awal mengindikasikan bahwa konvoinya mendengar suara tembakan, Enrile mengatakan kepada wartawan bahwa mereka sedang melakukan perjalanan dari kota Nabunturan, Lembah Compostela ke Tagum di Davao Oriental ketika dia “mendengar dua suara tembakan yang berbeda.”

Tembakan tersebut mengenai “kendaraan Polisi Nasional Filipina… (Polisi) Provinsi Lembah Compostela. Itu bukan milikku,” Enrile mengatakan kepada wartawan yang meliput kampanye Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) di Tagum.

“Saya berada dua kendaraan dari kendaraan yang ditabrak,” kata Enrile dalam pernyataan yang kemudian dikeluarkannya.

Sebuah laporan militer mengatakan kendaraan polisi ditabrak di sisi penumpang depan. Tembakan tersebut dilaporkan datang dari daerah pegunungan di sitio Banga, Barangay Sawangan di Mawab, menurut laporan dari Komando Mindanao Timur. Tim polisi dipimpin oleh Inspektur Polisi. Richard Dumasig, tambah laporan itu.

Ketika ditanya oleh wartawan apakah menurutnya dialah targetnya, Enrile menjawab, “Saya kira bukan.”

Dalam pernyataan selanjutnya yang dikirimkannya kepada media, dia berkata: “Saya tidak akan berspekulasi tentang siapa yang melepaskan tembakan, siapa target yang dituju, atau motif di balik insiden tersebut. Saya sangat bersyukur tidak ada di antara kami yang terluka. Namun saya masih menyesali kenyataan bahwa hal itu terjadi.”

Gerilyawan komunis beroperasi di Lembah Compostela dan provinsi-provinsi di sekitar Davao. Wilayah tersebut, yang masih mengalami kesulitan akibat Topan Pablo, masih menjadi salah satu basis pemberontak di negara tersebut.

Jack Enrile menjelaskan perasaannya setelah kejadian tersebut kepada awak media.  RAPPER/Ayee Macaraig

Keamanan sukarelawan?

Enrile mengatakan polisi setempat tidak berkoordinasi dengannya untuk pengaturan keamanan apa pun.

Namun pihak militer menggambarkan polisi sebagai “pengawal keamanan” Enrile.

“Saya mungkin bisa mendengar lebih banyak, tapi kemudian ada balasan dan kami melanjutkan,” kata Enrile kepada wartawan. “Kami mulai melihat ke belakang dan bertanya-tanya di mana kendaraan lain berada. Satu demi satu mereka mulai menunjukkan diri mereka, jadi kami tidak terlalu khawatir pada saat itu, tapi itu agak menakutkan.”

“Tembakan dilepaskan ke arah kendaraan PNP dan segera setelah itu kami mendengar tembakan balasan. Ada dua atau 3 kendaraan (kendaraan PNP) di belakang kami. Ia mengikuti kita.”

“Saya sempat membungkuk. Anda mungkin bisa menyebutnya bebek, bebek demi keamanan.”

Salah satu staf kampanyenya, Lizette Nepomuceno, mengatakan kepada Rappler bahwa polisi setempat tidak berkoordinasi dengan mereka untuk pengaturan keamanan apa pun. “Mereka tidak memberitahu kami bahwa mereka akan bergabung dengan kami dalam perjalanan ke Tagum. Kami melihat mereka tepat di belakang konvoi kami,” katanya dalam bahasa Filipina.

Enrile, putra Presiden Senat Juan Ponce Enrile, meremehkan insiden tersebut, dengan mengatakan bahwa insiden tersebut “terisolasi”. Dia mengatakan dia dan rekan-rekan kandidat UNA kemungkinan akan membahas masalah ini malam ini “dan memutuskan apa yang harus dilakukan menjelang minggu ini.”

Dalam pernyataan awalnya yang dikirim ke media, petugas media Enrile, Richard Vargas, mengatakan “insiden penembakan” terjadi saat konvoi Enrile sedang melakukan perjalanan di Lembah Compostela.

“Seluruh tim selamat dan Anggota Kongres Enrile sekarang berada di Tagum (Davao del Norte),” tambah Vargas. Tim Rappler melihat Enrile di Tagum City, di luar Gaisano Mall, bersama timnya sekitar pukul 17.30.

Enrile, wakil Cagayan saat ini, bergabung dengan pos kampanye UNA di Mindanao selatan. – dengan laporan dari Ayee Macaraig di Tagum, Davao Oriental

Data HK Hari Ini