• May 27, 2024
SC memerintahkan kemunduran sementara

SC memerintahkan kemunduran sementara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anggota parlemen yakin bahwa Mahkamah Agung pada akhirnya akan menegakkan konstitusionalitas undang-undang tersebut

MANILA, Filipina – Itu UU Kesehatan Reproduksi harus menempuh jalan yang panjang dan berat sebelum akhirnya menghalangi kedua majelis Kongres. Namun penantiannya belum berakhir.

Itu Mahkamah Agung mengeluarkan perintah status quo ante terhadap UU Kesehatan Reproduksi pada hari Selasa, 19 Maret – penerapan undang-undang tersebut terhenti selama 4 bulan – namun solonnes yang memperjuangkan RUU tersebut di DPR yakin bahwa perintah tersebut merupakan kemunduran sementara.

Perwakilan Albay Edcel Lagman, penulis utama undang-undang tersebut di DPR, mengatakan bahwa perintah Pengadilan untuk mempertahankan status quo sambil menetapkan argumen lisan mengenai masalah ini “hanya penundaan sementara” yang akan memberikan cukup waktu bagi para hakim untuk mempelajarinya. petisi yang menantang konstitusionalitas undang-undang tersebut.

“Saya sangat yakin konstitusionalitas UU Kesehatan Reproduksi pada akhirnya akan ditegakkan,” ujarnya dalam pernyataan. “Para pendukung Kesehatan Reproduksi telah menang di legislatif dan eksekutif, dan mereka juga akan menang di Mahkamah Agung,” tambahnya.

Baru pada Jumat, 15 Maret lalu, Kementerian Kesehatan merilis aturan pelaksanaan UU Kesehatan Reproduksi. Undang-undang tersebut seharusnya diterapkan sepenuhnya pada Minggu Paskah, 31 Maret.

Perintah SC menunda segalanya.

Wakil Pemimpin Mayoritas Janette Garin mengatakan meskipun dia menghormati MA, menunda penerapan undang-undang tersebut hanya berarti “semakin banyak ibu yang meninggal setiap hari, semakin banyak anak yang menjadi yatim piatu, dan banyak keluarga Filipina yang kehilangan pilihan untuk memiliki kualitas hidup yang lebih baik.”

Jangan sakiti selamanya

“Apa yang patut dipuji dalam keputusan MA adalah bahwa hal itu terikat pada waktu. Oleh karena itu, penderitaan kita tidak akan berlangsung selamanya. Semoga MA tampil kuat, berani dan berkomitmen terhadap seruan banyak orang Filipina yang keinginannya untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik adalah sesuatu yang harus dipertimbangkan oleh hati nurani mereka. Semoga mereka memberikan keadilan kepada pasangan yang kehilangan haknya yang menjadi korban tambahan karena kurangnya kemauan politik dari pemerintahan sebelumnya,” katanya dalam pesan teks kepada Rappler.

Pembicara Feliciano “Sonny” Belmonte Jr. juga percaya bahwa tatanan status quo ante hanyalah kemunduran sementara.

“Kami menghormati perintah status quo ante yang dikeluarkan hari ini oleh Mahkamah Agung tentang Undang-undang Responsible Parenthood dan Kesehatan Reproduksi. Hal ini berada dalam kewenangan pengadilan dan hanya merupakan kemunduran sementara. Saya berharap isu-isu utama akan dibahas sehingga bisa diselesaikan sesegera mungkin,” kata Belmonte dalam sebuah pernyataan.

Rep Pangasinan. Kimi Cojuangco, salah satu pendukung utama RUU ini, meminta para pendukung kesehatan reproduksi untuk “menunggu dengan tenang.”

Terkait pemilu?

Mahkamah Agung telah menjadwalkan argumen lisan berikutnya untuk UU Kesehatan Reproduksi pada 18 Juni, setelah musim pemilu.

Perwakilan Ifugao Teddy Baguilat Jr. mempertanyakan waktu dikeluarkannya perintah tersebut, dengan mengatakan bahwa perintah tersebut “bisa saja waktunya untuk menyerang anggota parlemen yang pro-RH” pada pemilu bulan Mei.

“Awalnya saya kecewa. Sudah cukup buruk bahwa mayoritas anggota Dewan memutuskan untuk menunda penerapannya, tapi mengapa harus menunggu hingga bulan Juni untuk mendengarkan argumen lisan padahal ini adalah salah satu undang-undang yang paling banyak diperdebatkan dalam sejarah Kongres?” tanya Baguilat.

Gereja Katolik dengan keras menentang undang-undang tersebut ketika masih diperdebatkan di Kongres.

Tindakan yang memecah belah ini telah menjadi isu pemilu dan beberapa anggota Gereja Katolik terus mempertimbangkan perdebatan tersebut. Contoh kasus: Keuskupan Bacolod meluncurkan kampanye yang mendesak para pemilih untuk tidak mendukung kandidat yang memberikan suara menentang undang-undang Kesehatan Reproduksi.

Ini mengidentifikasi kandidat yang memilih undang-undang Kesehatan Reproduksi sebagai “Tim Patay” sementara kandidat yang memberikan suara menentang tindakan kontroversial tersebut disebut “Tim Buhay.” – dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Data Hongkong