• June 23, 2024
Orang-orang kudus baru menjadi inspirasi bagi masyarakat Filipina

Orang-orang kudus baru menjadi inspirasi bagi masyarakat Filipina

MANILA, Filipina – Ketika Paus Fransiskus mengkanonisasi Yohanes Paulus II dan Yohanes XXIII dalam upacara khidmat di Vatikan, ribuan warga Filipina yang menonton dari Araneta Coliseum di Kota Quezon meneteskan air mata.

Pada hari Minggu, 27 April, untuk pertama kalinya dalam sejarah Vatikan, dua pemimpin Katolik kontemporer yang dihormati dimasukkan dalam daftar orang-orang kudus: Paus Yohanes Paulus II dari Polandia dan pemimpin Italia Yohanes XXIII.

Bagi banyak orang Filipina, kanonisasi berarti mereka kini dapat mengatakan bahwa seorang santo pernah menginjakkan kaki di tanah Filipina. (BACA: Mengapa Paus Yohanes XVIII, Yohanes Paulus II Disayang Pinoy)

Hal ini tidak luput dari perhatian ribuan orang yang berbondong-bondong ke Araneta Coliseum untuk merayakan kanonisasi kembar bersejarah di Filipina, yang dipimpin oleh Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle.

Dalam khotbahnya, Tagle bahkan bercanda: “Jangan merasa sedih karena Anda tidak berada di Vatikan saat ini untuk menyaksikan upacara tersebut. Paus Yohanes Paulus II juga mengunjungi koloseum ini. Itu juga peninggalan.”

Sayang, sebuah inspirasi

Paus asal Polandia yang karismatik ini membuat banyak orang Filipina terkesan dengan mengunjungi negara tersebut dua kali: ia pertama kali mengunjungi Filipina pada tahun 1981, ketika ia membeatifikasi santo pertama Filipina, Lorenzo Ruiz. (BACA: Paus yang Mencintai Pemuda Filipina, Keluarga, dan Kue Coklat)

Kunjungannya yang kedua adalah saat perayaan Hari Pemuda Sedunia pada tahun 1995.

Lucilina Castillo, seorang sukarelawan penerjemah bagi penyandang disabilitas (PWD) di paroki San Roque, adalah bagian dari 5 juta orang yang menghadiri acara tahun 1995 tersebut.

Hal ini terjadi pada saat dia merasakan panggilannya untuk melayani penyandang disabilitas di jemaatnya. Dia mengatakan pengalaman itu begitu kuat sehingga dia harus memastikan bahwa dia juga bisa menyaksikan kanonisasi.

Meskipun kesulitan dalam mengatur perjalanan di tengah jadwal yang saling bertentangan, Castillo mengatakan ini adalah salah satu kesempatan yang tidak boleh dia lewatkan.

“Tuhan benar-benar menemukan cara bagi kita untuk berada di sini dan saya sangat diberkati untuk merasakan kehadiran orang-orang kudus baru kita. Kami tidak berada di Roma, tapi kami masih merasakan kehadiran dan berkah mereka,” tambahnya.

Dia bukan satu-satunya yang merasa emosional ketika Paus Fransiskus membacakan kata-kata yang secara resmi memasukkan dua mantan Paus itu ke dalam daftar orang suci. Orang lain di coliseum bertepuk tangan dan bersorak ketika kata-kata itu diucapkan.

Castillo, seorang penyintas kanker, mengatakan momen bersejarah itu menjadi sumber kekuatan dan inspirasi.

“Saya meneteskan air mata ketika Paus Yohanes Paulus II berkunjung pada tahun 1995, dan sekarang dia sudah menjadi orang suci, saya kembali menangis,” katanya.

“Kononisasinya memberi saya lebih banyak kekuatan. Saya tahu, apapun kesulitan yang saya alami, masih ada harapan untuk sembuh,” tambahnya.

Panggilan untuk bertindak

Direktur eksekutif Jesuit Communications (JesCom) Pastor Emmanuel Alfonso SJ juga mengatakan masyarakat Filipina merasakan hubungan yang mendalam dengan kedua paus yang dikanonisasi tersebut karena pengaruhnya terhadap Filipina.

Yohanes Paulus II mengunjungi negara itu dua kali dan bertemu dengan jutaan umatnya.

Sementara itu, Yohanes XXIII menunjuk kardinal Filipina pertama – Rufino Santos – dan mengantarkan gelombang reformasi yang berdampak pada negara mayoritas Katolik terbesar di Asia dengan mengadakan Konsili Vatikan kedua.

“Kita bisa menyebut mereka sebagai Paus kita,” kata Alfonso.

Bagi Alfonso, kedua santo baru ini memainkan peran penting dalam meletakkan dasar bagi pertumbuhan dan reformasi dalam Gereja Katolik.

Ia mengatakan kanonisasi ini mengingatkan masyarakat Filipina akan kontribusi besar para santo ini, dan tantangan untuk melanjutkan reformasi yang telah mereka mulai.

“Konsili Vatikan Kedua meminta adanya gereja yang terlibat dalam kehidupan masyarakat, khususnya dunia. Ini menyerukan gereja untuk terlibat dalam keadilan dan pembangunan sosial,” katanya.

“Kontribusi para orang suci ini harus dilanjutkan. Bagi banyak dari kita, keadilan, perdamaian dan solidaritas terhadap masyarakat miskin masih berupa konsep,” kata Alfonso.

“Gereja sudah lama meminta hal ini, tapi kita harus memenuhi semua konsep ini agar dunia kita menjadi lebih baik.”

Tagle juga mengulangi sentimen yang sama dalam khotbahnya, ketika ia mengajak orang banyak untuk menerima anugerah kekudusan yang diberikan oleh Tuhan.

“Kekudusan adalah anugerah dari Tuhan kepada kita semua, pria dan wanita biasa. Kita sama biasa seperti Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II. Namun kita semua telah diberi rahmat kekudusan, dan kita dipanggil untuk hidup dalam kekudusan,” kata Tagle.

Ia kemudian menghimbau masyarakat untuk menolak tindakan tidak adil dan memperlakukan sesamanya dengan adil.

“Jika Anda adalah penerima rahmat Tuhan, tunjukkanlah rahmat itu. Jangan menginjak-injak harkat dan martabat anak, perempuan, dan masyarakat miskin. Jangan perlakukan orang sebagai komoditas yang bisa Anda perdagangkan dan tukarkan dengan sejumlah uang. Masyarakat menjadi lebih buruk karena kurangnya belas kasihan,” tambahnya.

Menyerukan persatuan

Beberapa pengamat Vatikan mengatakan bahwa keputusan Paus Fransiskus untuk mengkanonisasi kedua paus – yang satu dianggap “liberal” dan yang lainnya “konservatif” – adalah cara untuk menarik faksi-faksi di dalam Gereja.

Alfonso mengatakan hal ini mungkin sejalan dengan pesan Paus Fransiskus tentang persatuan di bawah satu gereja.

Namun dia memperingatkan agar tidak memberi label pada kedua Paus dan menempatkan mereka pada garis yang berlawanan.

“Ajaran Gereja konsisten. Jadi memasukkan orang ke dalam kotak, sebagai progresif atau tradisionalis, saya tidak tahu apakah itu membantu,” katanya.

“Pesan Paus Fransiskus adalah kita memiliki satu gereja. Janganlah kita bertengkar satu sama lain. Musuh sebenarnya ada di luar sana – kemiskinan, ketidakadilan, kekerasan, terorisme. Jadi kita harus bersatu,” imbuhnya. – Rappler.com

Data Sidney