• June 20, 2024
Tidak ada komitmen pasti AS terhadap perselisihan Tiongkok

Tidak ada komitmen pasti AS terhadap perselisihan Tiongkok

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Berbeda dengan pernyataannya mengenai masalah serupa yang melibatkan Jepang, Presiden AS Barack Obama belum secara tegas mengatakan bahwa negaranya akan membela Filipina jika ada tekanan terkait sengketa wilayahnya dengan Tiongkok.

Dalam konferensi pers bersama dengan Presiden Benigno Aquino III setelah pertemuan bilateral ekstensif mereka pada hari Senin, 28 April, Obama menekankan bahwa AS mendukung posisi Filipina bahwa diplomasi, sebagaimana diatur dalam hukum internasional, dan bukan “paksaan dan intimidasi” adalah caranya. tidak. untuk menyelesaikan perselisihan tersebut. (TONTON: LANGSUNG: Obama mengunjungi Manila, hari ke-1)

“Kami bahkan tidak mengambil posisi spesifik dalam perselisihan antar negara. Namun, berdasarkan hukum internasional dan norma internasional, kami berpendapat bahwa pemaksaan dan intimidasi bukanlah cara untuk menyelesaikan perselisihan ini,” katanya.

Obama mengatakan bahwa karena alasan ini, AS “sangat mendukung pendekatan Presiden Benigno untuk mengajukan hukum laut ke pengadilan, dan mencari arbitrase internasional yang dapat menyelesaikan masalah ini secara diplomatis.”

Ketika ditanya bagaimana AS meyakinkan Filipina akan komitmen tulusnya dalam melawan Tiongkok yang semakin agresif, Obama memulai tanggapannya dengan menyambut “kebangkitan damai” Tiongkok, dan memberikan AS “hubungan yang konstruktif.”

“Ada perdagangan yang sangat besar; bisnis besar-besaran yang dilakukan antara Amerika Serikat dan Tiongkok; berbagai macam masalah di panggung internasional yang menyeimbangkan kerja sama antara Amerika Serikat dan Tiongkok,” ujarnya.

‘AS tidak ingin melawan Tiongkok’

Presiden AS menambahkan: “Tujuan kami bukan untuk melawan Tiongkok; tujuan kami bukan untuk membendung Tiongkok. Tujuan kami adalah memastikan bahwa peraturan dan norma internasional dipatuhi, termasuk dalam bidang sengketa maritim,” kata Obama.

Dia juga menjelaskan bahwa AS tidak memiliki klaim di wilayah tersebut.

“Kami adalah negara Asia-Pasifik dan kepentingan utama kami adalah penyelesaian konflik secara damai; kebebasan navigasi yang memungkinkan kemajuan dan kemakmuran yang berkelanjutan.”

Obama menyatakan dukungannya terhadap keputusan Filipina untuk membawa sengketa wilayahnya dengan Tiongkok ke pengadilan arbitrase internasional, dan upaya negara tersebut untuk membuat deklarasi yang mengikat mengenai perilaku para pihak di Laut Cina Selatan (DOC).

Presiden AS mengatakan dia konsisten dalam pernyataannya selama kunjungannya ke Asia bahwa dia ingin menyelesaikan masalah dengan cara yang “damai dan bertanggung jawab”, karena mengurangi ketegangan akan memungkinkan “negara-negara untuk fokus pada apa yang lebih penting bagi masyarakat setiap hari” – hari dan itu adalah kemakmuran, pertumbuhan, pekerjaan.”

“Anda tahu, hal-hal inilah yang harus menjadi fokus kita sebagai pemimpin, harus menjadi fokus. Dan jika kita memiliki pengaturan keamanan yang menghindari konflik dan perselisihan, maka kita bisa fokus pada hal-hal yang perlu kita fokuskan,” katanya.

Harapan saya adalah kita juga bisa bekerja sama dengan Tiongkok pada suatu saat nanti.

Ia mengatakan selama perjalanannya, pesan dari Jepang, Korea Selatan, Malaysia, dan Filipina juga sama.

“Mereka ingin menyelesaikan masalah secara damai,” kata Obama.

Perlu dicatat bahwa pernyataan Obama mengenai isu Tiongkok di Jepang lebih kuat dibandingkan pernyataan yang dibuatnya di Manila.

‘Pertengkaran di bebatuan’

Selama konferensi pers, Obama mengatakan AS mungkin juga memiliki beberapa sengketa wilayah “tetapi kami tidak akan seenaknya mengirimkan kapal dan mengancam masyarakat.” Ia menjawab pertanyaan apakah upaya Tiongkok untuk melakukan ekspansi mengancam perdamaian dan stabilitas regional dan apakah Perjanjian Pertahanan Bersama dapat diterapkan dalam hal ini.

Sebaliknya, kata pemimpin AS, AS menyelesaikan masalah “secara damai dan diplomatis” seperti yang dilakukan Filipina.

“Jika Tiongkok, menurut saya, mendengarkan negara-negara tetangganya dan mengakui bahwa ada pendekatan berbeda dalam menyelesaikan perselisihan ini, apa yang akan Tiongkok temukan adalah bahwa mereka telah mempunyai mitra yang siap dan bersedia di seluruh kawasan Asia-Pasifik yang ingin bekerja sama. dalam hal perdagangan, perdagangan….Tidak dapat dihindari bahwa Tiongkok akan menjadi kekuatan dominan di kawasan ini karena besarnya wilayah ini,” kata Obama.

Aquino tampaknya juga mengambil sikap serupa dan lebih lembut terhadap Tiongkok, serupa dengan pernyataan Obama.

Menanggapi pertanyaan yang sama, Aquino mengatakan bahwa pesan Filipina kepada Tiongkok sejak awal adalah bahwa Filipina “fokus pada kemakmuran yang lebih besar bagi seluruh rakyat kita masing-masing.”

“Kemakmuran tidak terjadi dalam ruang hampa. Harus ada stabilitas. Mereka (Tiongkok) menjawab bahwa perselisihan di Laut Filipina Barat bukanlah akhir dari keseluruhan hubungan kita. Kami memiliki kerja sama yang baik dengan mereka di banyak bidang. Mungkin ada yang berpendapat bahwa (perselisihan) ini adalah satu-satunya titik buruk dalam hubungan kami,” katanya.

Aquino mengatakan Filipina sedang mencoba untuk membangun aspek-aspek hubungannya dengan Tiongkok “di mana tidak ada konflik, dan dalam kasus khusus ini, mencoba untuk menemukan cara dan sarana yang melaluinya kita berdua dapat mencapai tujuan kita masing-masing, yang menurut saya tidak seharusnya dilakukan. bersifat saling eksklusif, atau lebih tepatnya apa yang seharusnya inklusif.”

“Pada akhirnya, kami ingin memperjuangkan kesejahteraan rakyat kami masing-masing. Menurut saya, itu yang menjadi perhatian primordial, bukan pertikaian mengenai beberapa batuan yang tidak layak huni,” ujarnya.

EDCA bukan ancaman

Seperti yang diharapkan, pertahanan dan keamanan menjadi prioritas utama dalam isu-isu yang dibahas oleh kedua pemimpin.

Pernyataan Obama tersebut disampaikan pada hari yang sama ketika para pejabat AS dan Filipina menandatangani Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA), di tengah berlanjutnya ketegangan antara Filipina dan Tiongkok mengenai wilayah sengketa di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

EDCA adalah perjanjian militer yang akan memberi pasukan AS akses lebih luas ke pangkalan militer di sini.

Aquino mengatakan Tiongkok tidak boleh memandang EDCA sebagai ancaman karena Filipina tidak memiliki kehadiran militer yang kuat sejak awal. Aquino membela perjanjian tersebut dengan mengatakan, “Tidak ada negara yang boleh meremehkan hak kami untuk memenuhi kekhawatiran dan kebutuhan kami.”

Aquino mengatakan, penandatanganan EDCA tersebut kerja sama keamanan kedua negara “ke tingkat keterlibatan yang lebih tinggi, menegaskan komitmen negara kita terhadap pertahanan dan keamanan bersama, dan mendorong perdamaian dan stabilitas regional.”

Sementara itu, Obama menyebut EDCA sebagai “peluang besar” bagi Filipina dan AS untuk memastikan bahwa “angkatan laut dan angkatan udara kita terkoordinasi; untuk memastikan bahwa informasi dibagikan; untuk memungkinkan kita merespons ancaman-ancaman baru dan bekerja sama. dengan negara lain – negara-negara ASEAN, Australia, Jepang.”

Terkait Asia, Amerika Serikat diperkirakan akan berargumentasi bahwa kebijakan penyeimbangan kembali—dengan menarik sumber daya militer, ekonomi, dan sumber daya manusia Amerika dari perang di Timur Tengah dan mengerahkan mereka ke negara-negara berkembang di Asia—masih berada pada jalur yang tepat.

Di Jepang, Obama menjanjikan dukungan untuk Tokyo, yang juga tengah mengalami sengketa wilayah dengan Tiongkok. Dia meyakinkan sekutunya bahwa dukungan AS akan terus berlanjut, dan menambahkan bahwa pulau-pulau yang diklaim oleh kedua negara dilindungi oleh perjanjian pertahanan yang akan mewajibkan Washington untuk bertindak jika diserang.

Agence France-Press sebelumnya melaporkan bahwa Obama menjelaskan pada awal tur Asianya di Jepang bahwa perjanjian pertahanan AS dengan Jepang mencakup pulau-pulau sengketa yang telah lama dikuasai oleh Tokyo di Laut Cina Timur, yang dikenal sebagai Kepulauan Senkaku di Jepang dan Diaoyu di Tiongkok.

Namun, Filipina juga mempunyai sengketa teritorial dengan Tiongkok di Laut Cina Selatan – terutama mengenai Ayungin Shoal (Second Thomas Shoal), sebuah pos terdepan di Kepulauan Spratly yang terpencil. (LIHAT: Peran PH yang terus berkembang di Asia)

Kemitraan ekonomi

Selain pertahanan dan keamanan, Obama juga mengatakan ia dan Aquino berbicara tentang peningkatan kerja sama untuk membantu para korban topan Yolanda, dan pertumbuhan ekonomi negara tersebut.

Dalam pernyataannya, Aquino berterima kasih kepada AS dan rakyat Amerika atas “solidaritasnya” terhadap Filipina pasca bencana topan Yolanda (Haiyan).

“Hari ini saya secara resmi menegaskan kembali: rakyat Filipina tidak akan pernah melupakan kebaikan dan kasih sayang tersebut. Atas nama rakyat saya, sekali lagi saya berterima kasih kepada Amerika Serikat karena telah menjadi teman sejati bagi rakyat kami,” kata pemimpin Filipina itu.

Aquino juga berterima kasih kepada AS atas dukungannya terhadap program pertumbuhan ekonomi pemerintahannya:

  • $145 juta dari Badan Pembangunan Internasional AS untuk Kerangka Kerja Kemitraan untuk Pertumbuhan, yang meningkatkan lingkungan kebijakan untuk pertumbuhan ekonomi
  • Hibah $434 juta dari tahun 2011-2016 kepada Millennium Challenge Corporation, yang mendukung implementasi proyek infrastruktur jalan, pengentasan kemiskinan dan tata kelola yang baik
  • ‘setelahkesepakatan mengenai syarat dan kelonggaran bagi AS untuk mendukung permintaan Filipina mengenai perpanjangan perlakuan khusus terhadap impor beras hingga tahun 2017

Aquino menyinggung kembalinya status Filipina ke Kategori 1 oleh Administrasi Penerbangan Federal AS, yang menurutnya akan menciptakan manfaat ekonomi bagi kedua negara.

Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) juga dibahas dan “Filipina berupaya menentukan bagaimana partisipasi dalam TPP dapat diwujudkan,” kata Aquino.

‘Pertemuan Komprehensif’

Aquino menyebut pertemuannya dengan Obama dan delegasi AS “komprehensif, bersejarah dan signifikan – yang mewujudkan nilai-nilai dan aspirasi kita bersama.”

“Hal ini memberikan kesempatan kepada Presiden Obama dan saya sendiri untuk membangun hubungan antara kedua negara, dan mendiskusikan visi strategis kami untuk masa depan hubungan Filipina-Amerika Serikat – sebuah hubungan yang modern, matang dan berwawasan ke depan, dan hubungan yang memungkinkan kita untuk mengatasi tantangan, demi kepentingan rakyat kita, seluruh kawasan dan dunia,” ujarnya.

Obama juga sempat melontarkan kata-kata hangat untuk Aquino saat itu menandatangani buku tamu resmi Malacañang.

Catatannya, yang dibubuhi tanda tangannya, berbunyi: “Saya berterima kasih kepada Presiden Aquino dan rakyat Filipina (karena) menyambut saya. Semoga aliansi tertua Amerika di Asia selalu diperbarui melalui persahabatan dan saling menghormati.”

Aquino dan Obama turut serta dalam pertemuan bilateral tersebut bersama pejabat masing-masing.

Di pihak Filipina hadir Menteri Luar Negeri Albert Del Rosario, Menteri Dalam Negeri Paquito Ochoa Jr., Menteri Dalam Negeri Mar Roxas, Menteri Keuangan Cesar Purisima, Menteri Pertanian Proceso Alcala, Voltaire Gazmin, Menteri Pertahanan, Gregory Domingo, Menteri Perdagangan dan Industri, Sekretaris Kabinet Rene Almendra, Kepala Staf Manajemen Kepresidenan Julia Abad, Sekretaris Komunikasi Sonny Coloma, dan Kepala Badan Perekonomian dan Pembangunan Nasional Arsenio Balisacan.

Di pihak Amerika adalah Duta Besar AS Philip Goldberg, Penasihat Keamanan Nasional, Duta Besar Susan Rice, Perwakilan Dagang AS, Duta Besar Michael Froman, Wakil Kepala Kebijakan Robert Nabors, Wakil Penasihat Keamanan Nasional untuk Komunikasi dan Pidato Strategis, Benjamin Rhodes .

Pejabat AS lainnya adalah Asisten Menteri Luar Negeri Urusan Asia Timur dan Pasifik Daniel Russel, Direktur Senior Dewan Keamanan Nasional Urusan Asia Timur Evan Medeiros, Asisten Khusus Presiden bidang Ekonomi Internasional Christopher Smart, dan Direktur Dewan Keamanan Nasional Asia Tenggara Colin Willet.

Obama tiba di Manila pada Senin sore dan akan kembali ke AS pada Selasa setelah tur Asia selama seminggu yang mencakup Jepang, Korea Selatan, dan Malaysia. – Rappler.com

Togel SDY