• May 26, 2024
Orang-orang yang ditinggalkan Rodwell bersama Abu Sayyaf

Orang-orang yang ditinggalkan Rodwell bersama Abu Sayyaf

Ketika ABC Australia bertanya kepada saya apakah uang tebusan telah dibayarkan untuk pembebasan Warren Rodwell dari Australia hanya ada satu jawaban: ya. Meskipun ada penolakan dari pemerintah Australia dan Filipina, uang berpindah tangan atau dia tidak akan dibebaskan oleh kelompok yang mengubah penculikan untuk meminta tebusan menjadi industri rumahan.

Permintaan tebusan mencapai US$2 juta, dan ketika negosiasi mengalami hambatan, para penculik beralih ke teknologi. Untuk pertama kalinya, pesan video dan foto bukti kehidupan telah diposting di YouTube dan Facebook, upaya canggung para penculik untuk mendapatkan uang tebusannya. Ancaman para penculik untuk membunuhnya juga diposting di Facebook. Cukup menarik, sekelompok kecil warga Australia juga beralih ke Facebook menjaga nasib Rodwell di mata publik.

Sekitar 15 bulan setelah Rodwell diculik, sumber intelijen militer dan polisi mengatakan kepada Rappler bahwa Abu Sayyaf dan orang-orang bersenjata lainnya yang menyanderanya setuju untuk membebaskannya pada hari Kamis, 21 Maret dengan biaya P5 juta atau lebih US$125.000. Pembebasannya ditunda hingga Sabtu dini hari karena, menurut sumber yang sama, sebagian besar uang yang diharapkan para penculik tidak pernah sampai kepada mereka, tampaknya diambil oleh perantara dan perantara.

Setelah awalnya menolak membayar uang tebusan, Wakil Gubernur Basilan Al Rasheed Sakalahul mengatakan dia melihat P4 juta atau sekitar US$100.000 dihitung dihadapan pemimpin Abu Sayyaf Puruji Indama dan Roger Gutang, saudara laki-laki dari istri Rodwell. Sumber mengatakan total P7 juta telah dibayarkan dan hanya P4 juta yang sampai ke para penculik.

Rodwell, yang tampak lelah dan kurus, sudah bebas, namun seperti yang dikatakan salah satu petugas intelijen kepada saya, “ada Perserikatan Bangsa-Bangsa” yang tertinggal di Jolo, Sulu.

Sebuah dokumen intelijen rahasia yang diperoleh Rappler dari negara Barat menunjukkan bahwa Abu Sayyaf menyandera 11 orang pada 18 Januari tahun ini, 10 di antaranya di Jolo. Yang ke-11, Rodwell, berada di Basilan.

Pada saat Rodwell dibebaskan sekitar 2 bulan kemudian, masih ada 6 sandera asing yang tersisa – seorang Jepang, Swiss, Belanda, Yordania dan dua warga Malaysia.

Tertinggal

Toshio Ito, warga Jepang, diculik dari Pulau Pangutaran di Sulu hampir 3 tahun yang lalu pada tanggal 16 Juli 2010. Pada suatu saat, polisi Filipina yakin bahwa “pemburu harta karun” berusia 64 tahun itu, seorang mualaf, telah bergabung dengan Abu Sayyaf – suatu bentuk sindrom Stockholm yang membuatnya bertindak sebagai juru masak grup. Namun, hal ini dibantah oleh negara lain, termasuk Amerika Serikat, yang memasukkannya ke dalam daftar korban penculikan. Dokumen rahasia yang diperoleh Rappler mencantumkan Ito pada urutan pertama, mengatakan bahwa dia ditangkap awal tahun ini oleh pemimpin paling senior Abu Sayyaf, Radullan Sahiron, di Langpas, Indanan, Sulu. Tidak banyak yang terjadi di antara kelompok bersenjata Jolo tanpa persetujuan Sahiron.

Warren Rodwell yang berusia 54 tahun berada di urutan kedua. Berikut adalah kronologi peristiwa penting sejak dia diculik pada tanggal 5 Desember 2011 hingga pembebasannya pada hari Sabtu, 22 Maret 2013. Para penculik Rodwell ditolak dari Jolo oleh Sahiron, kata seorang anggota Abu Sayyaf kepada saya. Puruji Indama, yang disebut-sebut menerima uang tebusan, bekerja sama dengan Nurhassan Jamiri untuk pemimpin umum Abu Sayyaf di Basilan, Khair Mundus.

Di nomor 3 dan 4 adalah pengamat burung terkenal Eropa: Ewold Horn Belanda berusia 53 tahun dan Lorenzo Vinciguerra berusia 48 tahun. Mereka telah mengamati burung di Tawi-Tawi selama 4 hari ketika mereka diculik oleh orang-orang bersenjata pada tanggal 1 Februari 2012. Mereka akhirnya dibawa ke Abu Sayyaf di Jolo, Sulu. Dokumen rahasia yang sama menyebutkan bahwa mereka dipenjarakan oleh Radullan Sahiron di Bud-Bud, Talipao di Jolo.

Nomor 5 adalah “Abdulla Atyani” asal Yordania – lebih dikenal sebagai Baker Atyani, seorang jurnalis terkenal di Al-Arabiya yang mewawancarai Osama bin Laden. Dia diculik pada 12 Juni 2012 bersama dua awak kapal berkewarganegaraan Filipina. Pejabat intelijen mengatakan mereka awalnya tidak yakin apakah dia adalah korban penculikan karena mereka yakin dia sedang menguliahi para pemimpin senior Abu Sayyaf.

Sebuah dokumen rahasia intelijen Filipina yang diperoleh Rappler mengatakan Atyani berkoordinasi tidak hanya dengan Abu Sayyaf tetapi juga dengan anggota Jemaah Islamiyah asal Malaysia. Amin Bacho (dikenal sebagai Abu Jihad). Namun seiring berjalannya waktu, pertengkaran yang relatif “publik” antara Amin Bacho dan Radullan Sahiron atas pemenjaraan Atyani membuat Bacho meninggalkan kelompok Sahiron.

Dokumen rahasia intelijen Barat menyatakan bahwa Atyani dan krunya ditawan oleh salah satu orang kedua di komando Sahiron, Hatib Sawadjaan, di Kabbon Takas, Patikul di Jolo, Sulu, awal tahun ini.

Dua awak kapal yang berkewarganegaraan Filipina, Ramilito Vela dan Rolando Letrero, dibebaskan pada 2 Februari tahun ini setelah ditahan selama 7 bulan 20 hari. Hal ini terjadi setelah adanya tekanan terus-menerus dari pemimpin MNLF, Habier Malik, yang pergi ke Jolo untuk mendesak pembebasan Atyani. Beberapa hari setelah pembebasan Filipina, Malik menyerang kamp Abu Sayyaf, namun Atyani dan para penculiknya melarikan diri.

Terakhir, ada 2 warga Malaysia, Wai Tung dan Jie Tung, yang tercantum dalam dokumen intelijen 18 Januari. Rappler melakukan verifikasi silang dengan laporan rahasia Filipina, yang mencantumkan mereka sebagai Tung Wee Wei yang berusia 35 tahun dan Tung Wee Jie yang berusia 25 tahun. Mereka diculik pada 14 November 2012 oleh 3 orang bersenjata dari Lahad Datu, Sabah. Mereka menggunakan speedboat hijau bermesin ganda untuk membawa mereka ke Pulau Sitangkai di Tawi-Tawi sebelum membawanya ke Jolo dan menyerahkannya kepada sub-komandan Sahiron lainnya, Jul Asman Sawadjaan di Indanan, Sulu.

Industri rumahan

Abu Sayyaf telah mengubah penculikan demi mendapatkan uang tebusan menjadi industri rumahan. Menyerahkan sandera kepada kelompok bersenjata yang lebih besar dan lebih baik adalah praktik umum. Kelompok yang lebih besar dapat melindungi dan menghindari pihak berwenang dengan lebih baik. Semua yang terlibat kemudian mendapat potongan uang tebusan, menurut anggota Abu Sayyaf.

Ada 4 gelombang dalam evolusi Abu Sayyaf, bergantian antara terorisme dan kejahatan.

Kelompok ini dibentuk dan dibiayai pada awal tahun 90an oleh kelompok sempalan Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF), yang saat itu merupakan kelompok separatis Muslim terbesar di Filipina, dibantu oleh saudara ipar Osama bin Laden dan dilatih oleh agen-agen Moro. Al Qaeda. Periode ini berlangsung dari tahun 1991 hingga 1998.

Gelombang kedua terjadi setelah kematian pendiri ideologinya, Abdurajak Janjalani dan berlangsung dari tahun 1998 hingga 2002. Gelombang penculikan yang menghasilkan uang tebusan jutaan dolar terjadi selama periode ini: pada bulan Maret 2000, Abu Sayyaf menculik lebih dari 50 guru dan siswa dari Basilan, diikuti sebulan kemudian dengan penculikan 21 orang dari 7 negara dari resor menyelam Malaysia di pulau Sipadan. Para turis internasional tersebut kemudian dibebaskan untuk mendapatkan uang tebusan, menurut kepala negosiator pada saat itu, yang mengatakan sekitar US$10 juta hingga $15 juta berpindah tangan.

Gelombang ketiga perkembangan Abu Sayyaf dimulai setelah bom Bali pada 12 Oktober 2002. Beberapa pemimpin Jemaah Islamiyah, yang saat itu berfungsi sebagai cabang al-Qaeda di Asia Tenggara, melarikan diri ke Filipina untuk mencari perlindungan, membantu Abu Sayyaf melakukan reorientasi ke terorisme kembali memasuki gelombang ketiga evolusinya antara tahun 2002 dan 2008.

Pada saat itu, Abu Sayyaf melancarkan serangan teror maritim terburuk di kawasan ini, yaitu pemboman Superferry pada tahun 2004. Setahun kemudian, mereka melancarkan serangan yang hampir bersamaan dan terkoordinasi, termasuk satu serangan di Manila, pada Hari Valentine.

Pada akhirnya, gelombang keempat dimulai pada tahun 2008 dengan penculikan kru berita ABS-CBN, menunjukkan kemunduran Abu Sayyaf kembali menjadi penculikan untuk mendapatkan uang tebusan. Hal ini disusul 6 bulan kemudian dengan penculikan anggota Komite Internasional Palang Merah.

Dokumen rahasia tertanggal 18 Januari yang diperoleh Rappler diakhiri dengan penilaian berikut: “Anggota Abu Sayyaf di Sulu dan Zamboanga baru-baru ini menunjukkan kemauan dan kemampuan untuk mengoordinasikan sasaran pengawasan untuk potensi operasi penculikan. Kerja sama antara kelompok KFR (penculikan untuk mendapatkan tebusan) memperluas potensi wilayah penahanan dan meningkatkan jaringan dukungan yang tersedia bagi para penculik. Dana yang diterima melalui KFR, pemerasan, dan tindakan kriminal lainnya memungkinkan Abu Sayyaf membeli komponen yang diperlukan untuk membuat IED (Alat Peledak Improvisasi) guna mendukung operasi pemerasan, serta memperoleh senjata dan transportasi yang diperlukan untuk upaya penculikan di masa depan.

Siklus ini terus berlanjut. – Rappler.com

Maria A.Ressa adalah penulisnya DARI BIN LADEN KE FACEBOOK diluncurkan di Filipina pada 10st peringatan bom Bali. Edisi internasional dan digital peluncuran di Singapura 2 April. Dia memimpin tim krisis yang merundingkan pembebasan kru berita ABS-CBN yang diculik oleh Abu Sayyaf pada tahun 2008.

Angka Keluar Hk