• May 24, 2024
Pasar maskapai penerbangan hemat PH mereda dengan perubahan merek AirPhil

Pasar maskapai penerbangan hemat PH mereda dengan perubahan merek AirPhil

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang pakar penerbangan mengatakan mengubah anggaran PAL menjadi maskapai penerbangan dengan layanan lengkap akan mengurangi persaingan di pasar yang sudah jenuh

MANILA, Filipina – Maskapai penerbangan hemat seperti Cebu Pacific yang dipimpin Gokongwei akan mendapatkan keuntungan dari rebranding maskapai penerbangan berbiaya rendah Philippine Airlines (PAL) menjadi maskapai penerbangan dengan layanan penuh seiring dengan terus berkembangnya pasar domestik Filipina, kata seorang pakar penerbangan.

Setelah mengikuti model maskapai hemat sejak tahun 2010, AirPhil, maskapai penerbangan domestik terbesar kedua di Filipina setelah Cebu Pacific, saat ini sedang menjalani rebranding dan membentuk hibrida AirPhil/PAL agar menjadi lebih seperti maskapai dengan layanan lengkap, kata Brendan Sobie, analis utama di Pusat Penerbangan (CAPA) yang berbasis di Sydney.

Di bawah merek PAL Express yang baru, yang diterapkan pada tanggal 15 Maret, unit PAL telah mengeluarkan dirinya dari kategori maskapai penerbangan hemat yang bersaing, kata Sobie. PAL Express mulai menawarkan makanan tambahan seperti minuman dan makanan ringan dan menjadi lebih seperti anak perusahaan regional dengan layanan lengkap daripada anak perusahaan anggaran.

“Perubahan merek dan transisi AirPhil kembali ke layanan penuh (atau hampir layanan penuh) meninggalkan kekosongan dalam portofolio Grup PAL karena mereka tidak lagi memiliki anak perusahaan maskapai penerbangan hemat. Akibatnya, mereka mungkin kalah di sektor pasar yang besar dan berkembang pesat,” kata Sobie kepada Rappler.

“Strategi sebelumnya memposisikan AirPhil untuk bermain di ruang tersebut. Strategi baru ini memberikan ruang bagi yang lain,” tambahnya.

“Meskipun anak perusahaan regional dengan layanan penuh atau hibrida pada akhirnya mungkin akan sukses, PAL mungkin harus meninjau kembali keputusannya untuk menyerahkan pasar kelas bawah kepada pesaing,” tambahnya.

Berdasarkan analisis CAPA, Cebu Pacific yakin konsolidasi ini merupakan perkembangan positif bagi industri yang sudah jenuh.

Selama tahun 2012, maskapai penerbangan berbiaya rendah domestik mengalami persaingan yang tidak rasional dan kelebihan kapasitas. Pasar mencapai titik jenuh pada akhir tahun ketika SEAir baru menjadi maskapai hemat ke-4 pada rute utama domestik, bergabung dengan Cebu Pacific, AirPhil Express, Zest Airways dan perusahaan baru AirAsia Filipina.

Total lalu lintas penumpang di pasar domestik Filipina naik 10% menjadi 20,6 juta penumpang, menurut data CAB Filipina. Namun kapasitas tempat duduknya naik 16% menjadi 28,3 juta kursi. Akibatnya, rata-rata load factor di pasar domestik Filipina turun lebih dari 4ppt menjadi di bawah 73%.

Karena ketatnya persaingan maskapai penerbangan hemat, satu-satunya maskapai penerbangan dengan layanan lengkap yang melayani pasar domestik Filipina pada tahun 2012, Philippine Airlines (PAL) mencatat penurunan lalu lintas domestik sebesar 5% menjadi 4,1 juta. Maskapai penerbangan hemat menyumbang 80% lalu lintas penumpang di pasar domestik Filipina pada tahun 2012, naik dari 76% pada tahun 2011.

Penetrasi pasar maskapai penerbangan hemat di Filipina merupakan salah satu yang tertinggi di dunia.

Cebu Pacific memimpin pasar dengan pangsa 46%, dibandingkan dengan 45% pada tahun 2011 meskipun ada dua maskapai penerbangan hemat baru yang masuk di pasar domestik.

Cebu Pacific untuk mengambil lebih banyak pangsa pasar

Cebu Pacific, yang mencatat pertumbuhan lalu lintas penumpang sebesar 11% pada tahun 2012, merencanakan peningkatan kapasitas dua digit pada tahun 2013.

Perusahaan ini berencana untuk meningkatkan kapasitas kursinya sebesar 11% pada tahun 2013 dan memperluas armadanya sebesar 17% menjadi 48 pesawat. Ekspansi tersebut, yang mencakup peluncuran operasi jarak jauh barunya, akan memungkinkan maskapai ini untuk memperluas pangsa pasarnya yang sudah menjadi pemimpin di pasar Filipina.

Cebu Pacific menerbangkan 13,3 juta penumpang pada tahun 2012, mencerminkan peningkatan lalu lintas domestik sebesar 11% menjadi 10,3 juta dan peningkatan lalu lintas internasional sebesar 10% menjadi 3 juta.

Filipina baru-baru ini muncul sebagai tujuan wisata populer, sebuah status yang coba dieksploitasi lebih jauh oleh pemerintah. Hal ini akan menyebabkan peningkatan permintaan masuk di pasar internasional, serta tambahan permintaan domestik karena wisatawan terbang keliling Filipina untuk mengunjungi berbagai pulau di negara tersebut.

Dengan prospek yang lebih baik ini, Cebu Pacific berada pada posisi yang baik untuk memanfaatkan pertumbuhan yang diharapkan di pasar Filipina dan seiring dengan peluncuran AirPhil ke pasar layanan lengkap, masih harus dilihat mana yang lebih menguntungkan, kata Sobie dari CAPA. – Rappler.com

Live HK