• February 25, 2024
Osmeña akan mengundurkan diri jika Mike Arroyo tidak dapat membuktikan di balik pinjaman DBP-Ongpin

Osmeña akan mengundurkan diri jika Mike Arroyo tidak dapat membuktikan di balik pinjaman DBP-Ongpin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sen. Sergio Osmeña “110%” yakin bahwa mantan First Gentleman Jose Miguel Arroyo punya andil dalam pinjaman senilai lebih dari P660 juta yang diduga diberikan secara ilegal oleh bank milik negara kepada pengusaha Roberto V. Ongpin

MANILA, Filipina – Senator. Sergio Osmeña “110%” yakin bahwa mantan First Gentleman Jose Miguel Arroyo punya andil dalam pinjaman senilai lebih dari P660 juta yang diduga diberikan secara ilegal oleh bank milik negara kepada pengusaha Roberto V. Ongpin.

Arroyo membalas dengan mengatakan Osmeña harus meminta maaf dan “juga mengundurkan diri karena telah mencemarkan nama baik saya.” Sang senator menjawab bersedia mengundurkan diri karena meski belum ada bukti di atas kertas, ada saksi yang bersedia membuktikan hubungan antara kepribadian dan transaksi tersebut.

Pada konferensi pers setelah sidang ke-9 mengenai pinjaman yang diberikan oleh Bank Pembangunan Filipina kepada perusahaan-perusahaan Ongpin pada tahun 2009, Osmeña mengatakan setidaknya ada dua saksi “sangat serius” yang dapat memberikan kesaksian pada sidang berikutnya. Dia tidak memberikan petunjuk tentang identitas mereka.

“Anda juga ingin melindungi saksi Anda. Anda tidak ingin mereka dilecehkan. Anda tidak ingin mereka diancam,” jelas Osmena ketika ditanya mengapa persidangan yang dimulai pada tahun 2011 itu berlarut-larut.

“Ada pejabat yang berkuasa di luar atau orang yang berkuasa yang memiliki pengaruh ekstrim terhadap seorang pejabat DBP,” jelasnya lebih lanjut. “Pinjaman ini bisa saja dilakukan dengan sebaik-baiknya (mantan presiden DBP Reynaldo) David. Tapi tentu saja David menerima perintah dari seseorang.”

“Saya 110% bahwa FG (First Gentleman Mike Arroyo) mengendalikan Rey David,” kata Osmeña.

Pinjaman tersebut digunakan Grup Ongpin untuk membeli saham DBP di Philex Mining Corp. Pemrosesan pinjaman tampaknya terburu-buru, dan terdapat selusin penyimpangan yang tidak memenuhi standar bank itu sendiri.

Dengar pendapat Senat sedang menyelidiki apakah dana publik di DBP dikompromikan ketika DBP membiayai strategi Ongpin untuk membeli dengan harga rendah dan menjual dengan harga tinggi kepada pembeli yang bersedia, pengusaha Manuel V. Pangilinan. Osmeña juga berpendapat bahwa keuntungan perdagangan yang solid lebih menguntungkan Ongpin dibandingkan DBP.

Osmeña adalah ketua Komite Perbankan Senat.

Tidak ada yang mengejutkan

Mantan pejabat DBP yang dipimpin oleh David sekali lagi menekankan bahwa kesepakatan tersebut bersifat wajar, bahwa pinjaman tersebut dibayar lebih awal dan bank bahkan memperoleh keuntungan darinya.

Mantan Sekretaris Tenaga Kerja dan Direktur DBP Patricia Sto. Tomas juga mengatakan bahwa dia tidak menemukan sesuatu pun yang mengganggu ketika David hadir dan dewan membahas pinjaman tersebut dalam pertemuan mereka di bulan November 2009.

“Saya tidak terkejut… Ini adalah hal-hal yang Anda pelajari selama pertemuan sebenarnya. Ini tidak seperti Anda melihat sesuatu dan Anda kesal karenanya,’ katanya.

Alex Magno, mantan direktur dewan lainnya, mengatakan: “Saya pikir apa yang dominan di bank kami adalah bahwa kami memiliki tenggat waktu untuk melepas saham tersebut. Bagian dari peraturan Bank Sentral adalah bahwa saham kami dapat bertahan selama 6 hingga 9 bulan. ”

Ia mengatakan, jika terbukti bersalah, mantan pejabat DBP bisa dikenai tuntutan administratif. Arroyo, di sisi lain, dapat dikenai tuntutan suap dan korupsi karena memberikan keuntungan yang “tidak beralasan” kepada Ongpin, tambah Osmena.

Lebih banyak audiensi

Osmeña tetap tidak yakin. Selain kesepakatan DBP, dia mengatakan dengar pendapat lebih lanjut akan segera diadakan untuk menyelidiki kesepakatan yang melibatkan Ongpin dalam pembiayaan kembali Metro Rail Transit 3 (MRT Corp), serta Manila Electric Co. (Meralco) dan Petron Corp.

Ongpin mempunyai kepentingan pada distributor listrik dan perusahaan minyak.

Dia juga mengincar kesepakatan Philex Mining, yang melibatkan dana pensiun Sistem Jaminan Sosial (SSS) milik negara.

Biro pajak sebelumnya mengajukan kasus pajak terhadap mantan kepala SSS Romulo Neri, sekutu mantan Presiden Gloria Arroyo, atas perdagangan sahamnya dan SSS di perusahaan pertambangan tersebut. – Rappler.com

Toto sdy