• June 19, 2024
Korban kecelakaan kapal feri Palawan kini menjadi 7 orang

Korban kecelakaan kapal feri Palawan kini menjadi 7 orang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lambung kayu M/V Josille 2 membawa 34 penumpang dan 12 awak kapal saat dilaporkan tenggelam di lepas pantai utara Palawan menjelang subuh.

MANILA, Filipina – Badai besar di Filipina telah menewaskan sedikitnya 7 orang dan menyebabkan lebih dari selusin lainnya ketakutan di laut, kata tim penyelamat, Rabu (13 Juni).

Lima dari kematian yang terkonfirmasi terjadi ketika sebuah kapal feri penumpang berlambung kayu terbalik sekitar 10 kilometer (enam mil) dari pelabuhan di barat daya pulau Palawan pada hari Selasa, kata Penjaga Pantai Filipina (PCG).

PCG mengatakan bahwa dari 5 jenazah, hanya satu jenazah yang berhasil diidentifikasi pada pukul 16.30.

Lambung kayu M/V Josille 2 membawa 34 penumpang dan 12 awak kapal saat itu dilaporkan sebelum fajar bahwa kapal itu telah tenggelam di lepas pantai utara Palawan, kata Penjaga Pantai.

Setidaknya 17 orang lainnya diyakini hilang berdasarkan manifes kapal feri tersebut, kata juru bicara Penjaga Pantai Palawan Ensign Greanata Jude kepada AFP.

Namun dia mengatakan pihak berwenang memperkirakan masih banyak lagi yang hilang karena nakhoda kapal feri secara rutin salah menyebutkan jumlah sebenarnya penumpang di kapal tersebut untuk menghindari peraturan keselamatan.

Dua orang juga tewas dan satu lagi dilaporkan hilang ketika hujan lebat melanda pulau Mindanao di selatan dan memicu banjir pada Senin dan Selasa, kata Pusat Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional.

Empat orang ditemukan pada hari sebelumnya, menurut Komodor Alexander Lopez dari Satuan Tugas Gabungan Malampaya.

Sejauh ini, 16 orang yang selamat telah dibawa ke Barangay Liminangcong di Taytay, tempat asal kapal tersebut.

Operasi pencarian dan penyelamatan masih berlangsung, namun cuaca badai menghambat operasional. Kapal Penjaga Pantai ketiga diyakini sedang dalam perjalanan menuju daerah tersebut.

Kapal feri kayu melintasi laut lepas dari Taytay ke El Nido di Palawan utara sekitar pukul 11 ​​​​malam pada Selasa malam.

Feri adalah salah satu moda transportasi utama di kepulauan Filipina yang memiliki lebih dari 7.100 pulau, dan kecelakaan di laut sering terjadi karena standar keselamatan yang buruk dan kelebihan muatan.

Banyak kecelakaan terjadi di laut yang ganas antara bulan Juni dan Oktober, ketika negara ini dilanda hingga 20 badai besar dan topan.

Penjaga Pantai juga mengatakan 7 nelayan diselamatkan oleh kapal kargo setelah kapal mereka tenggelam di perairan badai di Teluk Manila sebelum fajar pada hari Rabu.

“Ketujuh orang tersebut menggunakan potongan styrofoam sebagai alat terapung,” kata petugas Penjaga Pantai Manila Daisy Peralta kepada AFP.

Badan cuaca negara bagian telah memperingatkan akan terjadi lebih banyak banjir bandang dan tanah longsor dalam beberapa hari mendatang karena badai mendekati Mindanao. – Rappler.com/Dengan laporan dari Agence France-Presse

Pengeluaran Sydney