• July 23, 2024
Padaca: Saya kebal terhadap setelan

Padaca: Saya kebal terhadap setelan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(UPDATE ke-2) Komisioner Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Grace Padaca menuntut pencabutan tuduhan suap dan pelecehan terhadap dirinya

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Komisioner Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Grace Padaca menuntut pencabutan tuduhan korupsi dan pelecehan terhadap dirinya, dengan mengatakan bahwa penunjukannya di komisi tersebut kini memberinya kekebalan dari kasus tersebut.

Dalam mosi yang diajukan ke Sandiganbayan pada Rabu, 31 Oktober, pengacara Padaca dari firma hukum ACCRA meminta agar kasus yang menjeratnya segera dihentikan. Mereka adalah pengacara pembela Oliver L. Pantaleon, Stephen George SD Aquino, Francesca Lourdes M. Senga dan Johanna Aleria P. Lorenzo

Mereka berpendapat bahwa penunjukannya sebagai komisaris Comelec memberinya kekebalan dari kasus-kasus pengadilan, karena ia hanya dapat diberhentikan melalui pemakzulan.

Dalam doa alternatif dalam mosinya, ia meminta agar persidangan kasus suap dan penganiayaan ditunda jika kasus pemakzulan tetap didesak, dan hingga sidang penuntutan selesai.

Pada hari Selasa, Padaca mengaku tidak bersalah sehubungan dengan tuduhan tersebut, dan diizinkan oleh Sandiganbayan untuk melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk mengamati pemilu AS.

Mantan gubernur Isabela memberikan jaminan pada 4 Oktober, dua hari setelah dia diangkat menjadi komisaris Comelec. Dia sudah ditangkap pada Mei 2012.

Dia adalah mantan anggota Partai Liberal yang berkuasa dan sekutu penting Presiden Benigno Aquino III. Hal ini mendorong beberapa politisi untuk mengkritik penunjukannya pada badan pemilu. Namun Padaca telah memberikan jaminan bahwa dia akan bertindak independen.

Padaca, mantan penyiar, memenangkan jabatan gubernur Isabela pada tahun 2004, mengakhiri kendali keluarga Dy atas provinsi tersebut. Dia mencalonkan diri kembali pada pemilihan tahun 2007 dan menang. Namun, pada tahun 2010 dia kalah Faustino “Bojie” Dy III. Dia mengajukan protes pemilu terhadap Dy ke Comelec, yang masih tertunda ketika dia diangkat menjadi komisaris. Namun, penunjukannya sebagai Comelec membuat protes pemilunya sempurna dan bersifat akademis.

Padaca dituduh memberikan keuntungan yang tidak semestinya – ketika dia menjadi gubernur Isabela – kepada Pembangunan Ekonomi untuk Western Isabela dan Northern Luzon Foundation Inc. (EDWINLFI), sebuah lembaga swadaya masyarakat yang mengelola fasilitas kredit bagi petani padi Isabela melalui program distribusi benih hibrida.

Jaksa mengatakan pembayaran tersebut lolos dari dewan provinsi karena tidak ada ratifikasi nota kesepakatan dengan yayasan tersebut.

Terdakwa Padaca adalah Pejabat Hukum Provinsi Johnas Lamonera, mantan Wakil Walikota Roxas Servando Soriano dan responden swasta Dionisio Pine, manajer EDWINLFI.

Melindungi

Pembela berpendapat bahwa Padaca, setelah diangkat menjadi anggota Comelec, kini dilindungi berdasarkan Pasal 2, Pasal XI Konstitusi, yang mengizinkannya untuk diberhentikan dari jabatannya hanya melalui pemakzulan.

Mereka menambahkan bahwa Pasal 3 Seni. XI juga memberikan kewenangan eksklusif kepada DPR untuk memulai proses pemakzulan.

“Dengan rendah hati disampaikan bahwa kasus pidana yang tertunda terhadap terdakwa Padaca di hadapan pengadilan yang terhormat ini pada akhirnya dapat mengakibatkan pelanggaran terhadap ketentuan Konstitusi tersebut di atas,” kata mereka.

Korupsi dapat dihukum hingga 10 tahun penjara, sedangkan penyalahgunaan dana publik di atas P22.000 dapat dihukum dengan hukuman penjara maksimal 40 tahun.

RA 3019 atau Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi dan Pasal 217 Revisi KUHP (malversi) keduanya mencakup hukuman tambahan berupa diskualifikasi terus-menerus dari memegang jabatan publik.

“Jelas bahwa jika kasus tersebut diajukan ke Pengadilan Yang Terhormat ini, dan terdakwa Padaca dinyatakan bersalah atas salah satu atau kedua kejahatan yang didakwakan, dia akan dicopot dari jabatannya sebagai Komisaris Comelec (dan didiskualifikasi dari memegang jabatan publik untuk menduduki jabatan tersebut). ) tanpa melalui penuntutan. proses. Hal ini jelas bertentangan dengan Konstitusi dan hukum yang telah ditetapkan,” kata pengacaranya.

Sebagai alternatif, Padaca meminta penundaan kedua kasus tersebut “sampai proses pemakzulan terhadapnya dimulai dan diselesaikan.” – Rappler.com

Pengeluaran Sidney