• February 25, 2024
Pagasa menurunkan peringkat sinyal badai ‘Dindo’

Pagasa menurunkan peringkat sinyal badai ‘Dindo’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pagasa memperkirakan ‘Dindo’ akan meninggalkan wilayah tanggung jawab Filipina pada Jumat pagi

MANILA, Filipina – Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika, dan Astronomi Filipina (Pagasa) menurunkan sinyal peringatan badai di beberapa wilayah seiring Badai Tropis Dindo (nama kode internasional: Doksuri) menjauh dari Filipina, kata Pagasa Kamis sore, 28 Juni.

Dalam update pukul 17.00, Pagasa menyebutkan Dindo bergerak ke arah barat-barat laut dengan kecepatan 19 kilometer per jam (kpj). Namun, badai tersebut terus mengancam wilayah paling utara Luzon saat mendekati wilayah tersebut.

PINDAH.  Sirkuit Pagasa mulai pukul 14.00, 28 Juni

Pagasa mengatakan sinyal Storm tidak. 2 masih di bidang berikut:

Sebelumnya, Pagasa memiliki 4 wilayah lain di bawah Sinyal no. 2 ditempatkan.

Sementara itu, biro cuaca negara bagian memiliki area berikut di bawah Sinyal No. 1 diposting:

  • Sebuah bra

  • Kalingga

  • Isabella

  • Ilocos Sur

  • Provinsi Gunung

  • Ifugao

  • Persatuan

  • Benguet

  • Pangasinan

  • Vizcaya Baru

  • Quirino

Pagasa memiliki pusat Dindo yang terletak 140 km utara-timur laut Aparri, Cagayan. Badai ini memiliki kecepatan angin maksimum 75 km/jam di dekat pusatnya dan hembusan angin hingga 90 km/jam, kata biro cuaca negara bagian.

Pagasa memperkirakan Dindo sudah keluar dari wilayah tanggung jawab Filipina pada Jumat pagi, 29 Juni. Ini akan menerbitkan buletin cuaca lain pada pukul 23:00 (Baca buletin cuaca pukul 17:00 Pagasa di bawah.)

Tidak ada korban jiwa

Sementara itu, pemerintah belum memantau adanya korban atau orang hilang akibat badai tropis Dindo, Benito Ramos, CEO Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC), mengatakan dalam konferensi pers pada hari Kamis.

Namun, Ramos menyebut Dindo menimbulkan kerusakan dan memaksa evakuasi di wilayah terdampak.

Dalam pembaruannya pada pukul 16.00, NDRRMC mengatakan setidaknya 295 keluarga dievakuasi akibat badai tersebut.

Beberapa jalan juga masih ditutup, kata NDRRMC. (Baca laporan NDRRMC jam 4 sore di bawah.)

Banjir juga merendam jalan-jalan di daerah yang terkena dampak di Laoag, Ilocos Norte, yang berada di bawah Sinyal Badai No.2.

EFEK DINDO.  Jalan-jalan masih terendam banjir di daerah yang terkena dampak seperti Laoag.  Foto milik Cynthia Pedro-Victorino

Provinsi lain di bawah kekuasaan Badai Sein No 2, Isabela, telah melarang penjualan minuman keras untuk mencegah terjadinya insiden yang tidak diinginkan selama dan segera setelah serangan Dindo.

Pemerintah daerah tidak memantau penjualan minuman keras di daerah tersebut, kata juru bicara provinsi Isabela Maricel Ramil dalam sebuah wawancara televisi. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Togel Sidney