• February 26, 2024
Siapa yang harus diperhatikan di NBA Draft

Siapa yang harus diperhatikan di NBA Draft

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menjelang draft NBA, Rappler memberi Anda daftar pemain yang harus diwaspadai.

MANILA, Filipina – Menjelang draft NBA, Rappler memberi Anda daftar pemain yang harus diwaspadai dan fakta singkat tentang kemungkinan pilihan pada putaran pertama.

Anthony Davis

Power forward 6’11” dari Kentucky dikenal karena kesederhanaannya, sedemikian rupa sehingga dia menandai kemiripannya dengan frasa “takut alis” dan “angkat alis”. Cocok, karena permainannya benar-benar menakutkan. Meskipun ofensifnya permainannya tidak memenuhi standar itu, dia bisa langsung menantang Dwight Howard dan Tyson Chandler untuk Pemain Bertahan Terbaik Tahun Ini. Dia memimpin NCAA dalam tembakan yang diblok dengan 186 dan sifat atletisnya memungkinkan dia untuk mempertahankan posisi apa pun tanpa khawatir. Dia dijamin akan melakukannya dipilih pertama oleh New Orleans Hornets dan dibandingkan dengan Kevin Garnett.

Michael Kidd-Gilchrist

MKG, begitu ia disapa, merupakan idaman seorang pemain bagi seorang pelatih. Tidak ada yang bekerja lebih keras dan bermain lebih keras daripada penyerang kecil berukuran 6’7” dari Kentucky. Dia memiliki silsilah kejuaraan yang mengesankan dari sekolah menengah hingga perguruan tinggi dan merupakan pemimpin yang hebat. Dia sering memimpin latihan opsional untuk Kentucky Wildcats sebelum sarapan. Dia mungkin bukan penembak terbaik, tapi dia adalah orang yang paling giat. Perbandingannya berkisar dari Gerald Wallace hingga Andre Iguodala karena perpaduan antara panjang (lebar sayap 7’0”), atletis, dan permainan bertahan.

Thomas Robinson

Dianggap oleh banyak orang sebagai draft pick No. 2 keseluruhan tahun ini, Thomas Robinson adalah power forward 6’9″ dari Kansas. Dia memimpin Jayhawks ke kejuaraan nasional, tetapi kalah dari Kentucky. Sebuah rebounder yang ganas dengan 11,9 papan per game tahun lalu berada di posisi ke-2 di negara tersebut. Robinson diproyeksikan menjadi starter yang solid selama bertahun-tahun, tetapi bukan pemain berkaliber banyak bintang.

Bradley Beal

Shooting guard pertama yang diambil dalam draft adalah pemain 6’4” dari Florida. Kecepatan dan pukulannya membuatnya menjadi mimpi buruk untuk dijaga di perimeter. Sama seperti Eric Gordon dari Hornets, Beal bertubuh kecil, tapi tidak takut saat menyerang keranjang. Beal adalah penembak mematikan dengan pukulan yang seharusnya bisa dengan mudah diterjemahkan ke dalam NBA.

Harrison Barnes

Diambil dari halaman Facebook resmi NBA

Barnes telah mendapat perhatian media sejak awal sekolah menengah. Perbandingannya dengan Kobe Bryant dan Lebron James menempatkannya di bawah pengawasan ketat. Meskipun perbandingan tersebut tidak masuk akal, penyerang 6’8” dari North Carolina menangani kehebohan itu dengan berkelas dan tenang. Dia berjuang untuk menciptakan tembakannya sendiri saat menggiring bola, tetapi dia adalah penembak jarak menengah yang sangat baik dengan IQ bola basket yang sangat tinggi. Dia bisa jadi mirip dengan tipe pemain Brandon Roy atau Glen Rice yang bisa berkembang sebagai pencetak gol nomor 2 di sebuah tim.

Andrew Drummond

Salah satu teka-teki terbesar dalam rancangan tersebut adalah center berukuran 7’0” berusia 18 tahun dari Connecticut. Ukuran tubuhnya, sifat atletisnya, dan tinggi badannya membuatnya mudah dibandingkan dengan Dwight Howard, tetapi ia kurang memiliki banyak keterampilan dasar bola basket. Dia adalah proyek terbesar yang akan diambil risikonya karena dia bisa dengan mudah menjadi Hasheem Thabeet daripada Dwight Howard.

Pelayan Dion

Dia berukuran terlalu kecil yaitu 6’4” untuk seorang shooting guard, tetapi telah dibandingkan dengan Dwyane Wade dalam kemampuannya untuk terbang di atas rim. Dia bukan penembak yang hebat, tetapi sangat nyaman di garis lemparan bebas, di mana dia menghabiskan banyak waktu karena permainan agresifnya. Ada kekhawatiran tentang bagaimana dia bisa menjaga shooting guard NBA yang rata-rata tingginya 6’6.

Kendall Marshall

Point guard 6’4” dari North Carolina dengan mudah menjadi pengumpan terbaik dalam draft. Perbandingan dengan Andre Miller tampaknya tepat dalam hal uang. Dia mendapatkan ini dengan menggunakan kelicikan dan keterampilannya daripada kecepatan dan kemampuan melompat. Dia mengontrol permainan tanpa mencetak banyak gol. Dia hanya mencetak rata-rata 8,1 poin per game dan akan kesulitan menjaga pemain yang lebih cepat, tapi dia adalah salah satu pemain yang paling menyenangkan untuk ditonton.

Sungai Austin

Namanya mungkin terdengar asing bagi banyak orang. Itu karena combo guard 6’5” dari Duke adalah putra dari pelatih kepala Boston Celtics Doc Rivers. Celtics kemungkinan besar tidak akan mendapatkan kesempatan untuk menyatukan kembali keluarganya di Boston, karena dia akan dipilih lebih awal. Austin tidak kenal takut, seperti yang terlihat saat ia memenangkan pertandingan melawan rival yang dibencinya, North Carolina awal tahun ini dan menunjukkan kepercayaan diri seperti Kobe Bryant dalam permainannya.

Royce Putih

Segala sesuatu tentang penyerang 6’8” dari Iowa State di lapangan basket menunjuk pada pemain bola basket yang gigih. Namun, masalah White muncul di luar lapangan; masalah hukum memaksanya untuk pindah dari Universitas Minnesota bahkan sebelum dia menginjakkan kaki di pengadilan. White cukup berani untuk mengumumkan kepada tim bahwa dia menderita gangguan kecemasan yang membuatnya hampir mustahil untuk terbang dengan pesawat. Tanda-tanda bahaya ini kemungkinan besar akan mempengaruhi posisinya dalam wajib militer, tetapi jika dia bisa mengatasinya, dia bisa benar-benar tertidur tahun depan.

Jared Sullinger

Penyerang 6’9” dari Ohio State adalah salah satu pemain yang lebih terampil dalam draft ini. Masalahnya adalah permainannya tidak cocok untuk NBA seperti di perguruan tinggi. Sullinger adalah pemain basket jadul di NBA yang semakin berkembang menjadi pemain atletik. Sama seperti Big Baby Glen Davis, Sullinger bermain di bawah rim dan mungkin kesulitan dengan kecepatan permainan. Ada kekhawatiran mengenai paha belakangnya yang dapat menyebabkan masalah punggung. Dia masih memenangkan penghargaan pemain terbaik NCAA (James Naismith Award) pada tahun 2010 dan terkadang dibandingkan dengan Kevin Love. – Rappler.com

Cerita terkait:

Nomor Sdy