• June 21, 2024
pajak dosa bukan hukum saya

pajak dosa bukan hukum saya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden berbicara. Dalam hal memperoleh pendapatan dari industri kontroversial melalui undang-undang, pajak dosa dianggap “mendesak”, namun pertambangan tidak

MANILA, Filipina – Presiden telah berbicara. Dalam hal memperoleh pendapatan dari industri kontroversial melalui undang-undang, pajak dosa dianggap “mendesak”, namun pertambangan tidak.

Dalam wawancaranya pada Rabu, 18 Juli, Presiden Aquino meredam harapan para pelaku industri pertambangan bahwa kebijakan pemerintah akan lebih jelas dan tahan lama setelah Istana baru-baru ini mengeluarkan perintah eksekutif yang melarang penerbitan penghentian penambangan baru. kontrak. tak terbatas.

“Ini (RUU reformasi pertambangan) bisa menunggu beberapa saat karena ada dua hal yang lebih penting saat ini,” ujarnya dalam wawancara.

Yang lebih “penting” adalah reformasi legislatif mengenai pajak dosa dan undang-undang anti pencucian uang, yang keduanya masih menunggu keputusan Kongres, yang akan mengadakan sesi ketiga bulan ini sebelum ditunda hingga pemilu 2013.

Baik reformasi pajak dosa maupun industri pertambangan akan meningkatkan pendapatan negara, namun Aquino mencatat bahwa “tindakan pajak dosa sudah dalam bentuk yang matang.”

RUU pajak dosa berhasil melewati rintangan pertama pada bulan Juni – Dewan Perwakilan Rakyat. Jika RUU ini disahkan, pungutan pajak dari produk-produk dosa (rokok dan alkohol) dapat meningkatkan pendapatan nasional sekitar P30 miliar per tahun.

Aquino telah menyatakan RUU reformasi pajak dosa sebagai hal yang mendesak, sementara para pelaku industri pertambangan masih menunggu dia melakukan hal yang sama untuk gerakan reformasi pertambangan.

Pendapatan pertambangan

Meningkatkan pendapatan dari industri pertambangan ekstraktif – melalui kenaikan cukai menjadi kisaran 5% hingga 7% dari saat ini 2%, ditambah termasuk royalti 5% – juga sering menjadi seruan Aquino, namun ia tidak keberatan. mempertahankan status quo selama satu atau dua tahun lagi.

“Ada begitu banyak prioritas. Mereka benar-benar perlu menjadikannya sebagai prioritas utama. Jadi penambangannya (amandemennya), saya kira bisa menunggu beberapa saat,” ujarnya.

Perpanjangan masa tunggu berarti moratorium kontrak pertambangan baru juga tetap ada.

“Apakah kita mendapatkan manfaat yang seharusnya kita dapatkan darinya? Jadi jika kita terburu-buru melanjutkan apa yang tidak bermanfaat bagi rakyat kita, saya tidak melihat logikanya. Sebaiknya kita pertahankan, lestarikan sumber dayanya, dan manfaatkan sebesar-besarnya untuk masyarakat kita,” ujarnya.

Mempelajari apa yang akan menjadi “manfaat maksimal” dari pertambangan menjadi alasan yang dia berikan atas keterlambatan penerbitan Perintah Eksekutif 79, yang dirilis pada 9 Juli.

“Salah satu hal yang harus kami selidiki adalah apa yang dilakukannya (industri pertambangan berkontribusi). Anda tahu, ketika industri pertambangan mengatakan ‘kami berkontribusi sebesar x terhadap perekonomian’, saya harus melihat, apa sebenarnya kontribusi mereka. Dari angka kami – sekitar 140 miliar – kami mendapat kurang dari 10% dalam hal bea masuk. (Tetapi) kami mendapatkan 100% masalah dan 10% pendapatan yang dihasilkannya. Dan tentu saja penarikan, begitu hilang ya hilang,” jelasnya.

Ia juga menjelaskan bahwa lobi dari kelompok anti dan pro pertambangan adalah yang “paling berisik” yang ia temui sejauh ini.

“Saya tidak akan mengatakan bahwa ini adalah salah satu yang tersulit, namun Anda memiliki salah satu lobi yang paling keras dari kedua sisi… Saya mencoba untuk mendengarkan semua orang dan mencapai konsensus bahwa semua orang dapat menerimanya, bahkan jika mereka tidak senang dengan hal itu.”

Pariwisata, bukan pertambangan

EO79 memperluas wilayah pertambangan yang “tidak boleh dikunjungi” hingga mencakup 78 lokasi pariwisata, peternakan, cagar alam laut, dan ekosistem pulau.

Pemanfaatan kawasan kaya mineral untuk tujuan pariwisata telah menjadi seruan berbagai aktivis lingkungan hidup dan kelompok anti-tambang.

“Yah, menurut saya tidak ada keraguan bahwa ada pilihan di antara keduanya (penambangan dan ekowisata). Ekowisata terus berlanjut, sambil melestarikan situs. Penambangan, begitu mineralnya hilang, itu saja. Apa jadinya jika… mereka tidak mematuhi ketentuan yang melindungi lingkungan hidup adalah lingkungan yang rusak dan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk membangunnya kembali.

Kelompok anti-tambang juga mendorong Undang-Undang Pertambangan Alternatif, yang menurut para pelaku industri pertambangan akan “membunuh” mereka. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

SDy Hari Ini