• June 23, 2024
Hitam ‘sangat khawatir’ tentang UST

Hitam ‘sangat khawatir’ tentang UST

Pelatih Kepala Ateneo Norman Black berbicara tentang bola basket, Filipina, dan mengapa UST adalah tim yang harus diwaspadai

MANILA, Filipina – Sementara sebagian besar pelatih melihat Universitas Nasional sebagai pesaing utama untuk gelar turnamen bola basket putra UAAP Musim 75, tim lain menarik perhatian pelatih kepala Universitas Ateneo de Manila Blue Eagles, Norman Black.

Meskipun Swart mengakui bahwa NU akan menjadi ancaman, ia mengatakan bahwa ia lebih mengkhawatirkan lawan mereka berikutnya.

“Banyak yang bertanya kepada saya tentang NU karena NU belum pernah kalah di musim panas ini dan jelas akan sangat-sangat sulit dikalahkan. Anda hanya bisa melihat dari apa yang Anda lihat dan mereka menunjukkan kepada kita musim panas ini bahwa itu nyata,” katanya kepada Rappler dalam wawancara eksklusif untuk Talk Thursday.

“Tetapi tim yang sangat saya khawatirkan musim ini adalah UST. Saya pikir mereka berada di posisi yang sama seperti kami tahun lalu. Hampir semua pemain kami kembali tahun lalu dan UST mengalami situasi yang sama tahun ini,” tambahnya.

Black mengatakan Universitas Santo Tomas Tigers hanya kehilangan satu pemain besar tahun lalu, yang merupakan sebagian besar waktu yang diperlukan untuk mengatasi kesulitan.

Dikatakannya, kesinambungan tersebut akan membantu UST tampil baik, bersama para pemain yang sudah mengetahui dan percaya dengan sistem yang dimiliki pelatih.

ADMU menghadapi UST pada Kamis, 19 Juli di Smart Araneta Coliseum.

Perhatikan 5 gambut

Sementara semua orang menunggu untuk melihat apakah Blue Eagles dapat membawa pulang gelar UAAP kelima berturut-turut, tidak ada yang begitu fokus pada hadiah tersebut seperti Swart.

Dia mengakui ada tekanan tetapi dia juga sangat percaya pada persiapan.

“Saya selalu percaya bahwa jika Anda mempersiapkan diri dengan baik dan bekerja keras – dengan kata lain Anda mengerjakan pekerjaan rumah Anda – Anda memiliki peluang lebih besar untuk mengatasi tekanan Anda,” katanya.

Ateneo terus menjadi salah satu favorit musim ini karena Blue Eagles mengincar 5 gambut, yang belum pernah dilakukan dalam sejarah sekolah.

Dan mereka berada di tempat yang tepat untuk melakukannya.

Tim ini mungkin telah kehilangan 3 pemain kuncinya tahun lalu yaitu Emman Monfort, Kirk Long dan pemain cadangan utama Bacon Austria, namun yang masih ada dalam skuad adalah dua pemain rebound teratas mereka, Greg Slaughter dan Nico Salva, dan 3 pencetak gol terbanyak mereka dari musim lalu.

Swart mengatakan tim memiliki “peluang bagus untuk melakukannya dengan baik,” yang mereka tunjukkan di pertandingan pertama mereka musim ini, mengalahkan Universitas Adamson 73-57, untuk membuat ‘Drive for Five’ mereka berada pada puncaknya.

Perguruan Tinggi Kepelatihan

Ini adalah musim terakhir Black memimpin Blue Eagles. Pada bulan Oktober, pelatih ternama ini akan membawa bakatnya kembali ke liga profesional, Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA), di mana ia menjadi pemain selama 10 tahun dan menjadi pelatih selama 17 tahun.

Swart, yang menggambarkan hubungannya dengan para pemainnya lebih seperti seorang ayah namun juga seperti seorang saudara, mengatakan dia belajar banyak dari melatih para atlet perguruan tinggi.

Dia membandingkan perbedaan antara pembinaan PBA dan UAAP, dengan mengatakan bahwa ego lebih besar di antara para profesional, yang menghasilkan uang dan oleh karena itu sedikit lebih sulit untuk dilatih.

Namun, dengan mahasiswa, ia mengatakan dinamikanya berbeda. Karena bisa merekrut dan menyeleksi pemainnya untuk kuliah, katanya sudah ada keterkaitannya ketika pemainnya masuk.

“Saya pikir tugas saya adalah mengembangkan mereka seiring bertambahnya usia,” katanya. “Dengan kata lain, tugas saya adalah memastikan bahwa ketika mereka masuk sebagai mahasiswa baru, mereka keluar sebagai senior dengan lebih baik daripada saat mereka menjadi mahasiswa baru. Dengan kata lain, melihat mereka tumbuh sebagai pemain, meningkatkan keterampilan mereka sebagai pemain, tumbuh menjadi laki-laki, itulah inti dari bola basket perguruan tinggi. Pengembangan keterampilan, pengembangan pribadi.”

Menurut Black, Ateneo menyadarkannya bahwa pengembangan keterampilan tidak berhenti di bangku kuliah, mentalitas yang akan ia bawa ke Talk ‘N Text sebagai pelatih kepala, di mana ia menjadi konsultan tim saat ini.

Cintai Filipina

Black mengatakan dia berharap untuk kembali melatih para profesional, dan menyatakan dukungannya untuk PBA, yang menurutnya telah meningkat dalam 2-3 tahun terakhir di bawah komisaris Chito Salud.

Membandingkan PBA saat ini dengan liga tempat dia bermain, Black mengatakan bahwa bola basket pada dasarnya masih sama, tetapi sekarang ada lebih banyak pemain Filipina-Amerika – hal yang baik, katanya, meskipun ada kontroversi seputar Fil-Ams yang bermain untuk tim sepak bola Azkals. dan tim rugbi Gunung Berapi Filipina.

“Menurutku Fil-Am bagus untuk bermain basket di sini. Pertama, mereka orang Filipina, kenapa mereka tidak diberi kesempatan bermain di PBA?,” ujarnya. “Saya kira tingkat keahlian mereka tergolong cukup tinggi. Mereka bisa membawa sesuatu dalam hal keterampilan.”

Swart juga memberikan beberapa saran kepada para Fil-Am ini, dengan mengatakan bahwa saat bermain di sini, mereka juga harus “menerima budaya dan mempelajari bahasanya,” yang akan membantu penggemar menerima mereka sedikit lebih mudah — sebuah pelajaran yang dia pelajari sendiri saat pertama kali bermain di sini. datang sebagai barang impor pada saat semua bintang PBA adalah warga negara Filipina.

Warga asli Baltimore ini pertama kali datang ke Filipina pada tahun 1981, mungkin untuk bermain sementara di PBA – hingga ia menikah dengan seorang warga Filipina 28 tahun lalu.

Sejak itu, Black tetap tinggal di negara yang menurut istrinya menolak untuk pergi, negara yang sama yang juga ia cintai. – Rappler.com

Angka Sdy