• June 16, 2024
Palace berusaha keras untuk mengakhiri pergerakan HK

Palace berusaha keras untuk mengakhiri pergerakan HK

Manila, Filipina – Sehari setelah keputusan ketegangan antara pemerintah Hong Kong dan Filipina terkait krisis penyanderaan Quirino tahun 2010Sekretaris Kabinet Rene Almendras mengklarifikasi peran yang dimainkan berbagai kelompok dalam proses yang memakan waktu hampir 7 bulan ini.

Dalam penjelasan pejabat kabinet tersebut, dan dalam tanggapannya terhadap pertanyaan yang diajukan oleh media pada konferensi pers di Malacañang pada hari Kamis, 24 April, ia menolak memberikan penghargaan penuh kepada kelompok tertentu atas keberhasilan penyelesaian kebuntuan dengan Hong Kong.

Almendras mengatakan ia memulai perannya sebagai “negosiator” pada Oktober 2013 setelah Kepala Eksekutif Hong Kong Leung Chun-ying bertemu dengan Presiden Benigno Aquino III di sela-sela Pertemuan Pemimpin Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Bali. .

Ketika Almendras pertama kali mulai berbicara dengan pihak Hong Kong, Anggota Dewan Manila Bernie Ang, kepala negosiator kota tersebut, sudah melakukan pembicaraan dengan para pejabat Hong Kong. Sebelumnya, Manila mengeluarkan resolusi yang menunjuk Walikota Manila Joseph Estrada untuk mewakili pejabat kota dalam meminta maaf kepada Hong Kong.

Almendras mengatakan, dengan persetujuan Aquino, dia menghubungi Estrada dan Manila Group untuk mengkonsolidasikan upaya dan memastikan keselarasan negosiasi dari pihak Filipina. Estrada setuju.

Sekretaris kabinet mengatakan bahwa Estrada sendirilah yang meminta kelompok Almendras untuk memimpin perundingan, dan dengan sukarela “berdiam diri”. Estrada terbang ke Hong Kong sehari sebelum resolusi diumumkan.

“Saya tidak memintanya untuk menghentikan apa yang dia lakukan. Dengan segala hormat kepada Walikota Erap, dialah yang mengatakan, ‘Hal baik apa yang sedang terjadi pada Anda. Oke, mungkin sebaiknya kita diam dulu Jadi kamu bisa melanjutkan apa yang kamu lakukan,” katanya.

(Apa yang kamu lakukan itu bagus. Baiklah, mungkin lebih baik kita diam dulu agar kamu bisa melanjutkan apa yang kamu lakukan.)

Almendras mengatakan Estrada telah meminta maaf kepada Hong Kong, namun ditolak oleh pihak keluarga. (BACA: Driver HK ke Manila: Maaf belum cukup)

“Sekarang izinkan saya menempatkan ini dalam perspektif. Pada saat itu juga Manila mengumumkan dan terjadi kehebohan media besar-besaran di Hong Kong tentang permintaan maaf tersebut, resolusi kota Manila, permintaan maaf Erap. Masalahnya, itu seperti diberhentikan,” katanya.

Akun bentrok

Keputusan Estrada untuk “berdiam diri” dalam negosiasi menjadi titik balik.

“Itu adalah peristiwa yang baik ketika walikota memutuskanMengatakan, berbaring rendah pertama kita lanjutkan (kayo) (kami akan bersembunyi, lanjutkan)’… Saya bersyukur walikota cukup mempercayai saya untuk mengatakan, ‘Hanya saja Kabari saja Apa yang terjadi‘ (Beri tahu saya apa yang terjadi),” katanya.

Bahkan Ang, kata Almendras, mengakui bahwa ia telah mencapai titik sulit dalam negosiasinya dengan Hong Kong, dan “bahwa ia benar-benar keluar dari salah satu pertemuannya dengan beberapa orang yang ia ajak bicara di sana.”

Almendras juga mengatakan, dua minggu lalu dia menandatangani dokumen yang mengumpulkan semua diskusi selama beberapa bulan terakhir. Dokumen ini ditandatangani oleh kedua pemerintah, katanya, dan diselesaikan pada hari pengumuman, namun menurutnya pada saat itu perjanjian tersebut sebenarnya sudah “sudah tercapai”.

Estrada kemudian terbang dari Manila ke Hong Kong pada 22 April dengan 7 anggota dewan kota. Resolusi akhir diumumkan pada 23 April. Dalam perjalanannya, Estrada kembali meminta maaf dan kali ini diterima oleh para korban dan keluarga.

Permintaan maaf Estrada atas nama Manila merupakan satu-satunya permintaan maaf yang dikeluarkan secara resmi oleh Filipina. Almendras mengatakan kali ini permintaan maaf tersebut diterima oleh keluarga karena “penyampaian dan nada” permintaan maafnya.

Tidak ada permintaan maaf secara nasional, meskipun ini adalah salah satu tuntutan terpenting Hong Kong. (BACA: HK minta maaf? Tidak mungkin, kata Aquino)

Almendras juga mengatakan, pada hari Rabu ia bisa memperkenalkan Ang dan Estrada ke tim rekan di Hong Kong. Estrada, katanya, datang ke Hong Kong tanpa mengetahui sepenuhnya apa yang akan terjadi.

“Walikota sudah berada di Hong Kong dan dia bahkan tidak tahu persis apa yang akan terjadi, jam berapa hal itu akan terjadi. Saya pergi menemuinya – saya makan siang bersamanya di hotelnya kemarin. Saya berada di sana sekitar 12 jam dan itulah satu-satunya saat saya bisa menjelaskan rangkaian kejadian sebenarnya kepadanya,” kata Almendras.

peran Erap

Sementara itu, Perwakilan Valenzuela Sherwin Gatchalian, yang merupakan bagian dari rombongan yang berangkat ke Hong Kong, memuji kerja Estrada dan Almendras, dengan mengatakan “usaha bersama” dan “diplomasi klasik” yang ditunjukkan pihak Filipina “terpuji”.

Namun, ia menekankan bahwa Estrada “adalah bagian yang hilang untuk mengakhiri krisis Hong Kong-Filipina.”

“Jika bukan karena kegigihan dan tekadnya, negosiasi antara Hong Kong dan Filipina akan mengambil dimensi politik yang berbeda. Bagaimanapun, pendekatan diplomasi klasik Walikota Erap dan upaya Menteri Almendras tepat dan tepat,” kata Gatchalian dalam sebuah pernyataan.

Dia juga mengatakan Estrada “membuat misi ini berhasil” karena dia adalah “mantan presiden Filipina yang berusaha keras untuk meminta maaf atas krisis penyanderaan bus di Manila pada tahun 2010.”

“Sebagai mantan presiden dan kepala eksekutif daerah, Walikota Estrada percaya bahwa Kota Manila memiliki bobot yang cukup untuk menyampaikan permintaan maaf sesuai dengan status politiknya,” kata Gatchalian.

Ketika ditanya betapa pentingnya kehadiran Estrada dalam menyelesaikan perselisihan dengan Hong Kong, Almendras berkata: “Ini membantu.”

Ketika didesak untuk menjawab pertanyaan – apakah kehadiran mantan presiden membawa perubahan – Almendras mengatakan dia menandatangani perjanjian akhir dua minggu lalu, ketika pejabat kabinet melakukan perjalanan sehari ke Hong Kong.

“Kehadiran Erap sangat membantu karena penontonnya banyak ya. Audiens Anda adalah keluarga, media Hong Kong, oposisi Hong Kong, dan LSM mereka. Dan masing-masing dari mereka meminta sesuatu yang berbeda. Hal-hal seperti itu,” katanya.

Dia mengatakan bahwa pemerintah Kota Manila telah melakukan apa yang tidak dapat dilakukan oleh pemerintah pusat, mengutip resolusi yang disahkan tahun lalu.

“Itu membantu. Tujuannya adalah untuk mengatasi sebanyak mungkin masalah yang ada,” katanya.

Ketika ditanya apakah status Estrada sebagai mantan presiden membantu negosiasi, Almendras mengutip beberapa media Hong Kong yang mengatakan bahwa “tidak ada cukup senioritas (di antara para pejabat) karena dia hanya seorang walikota.”

“Itu tidak mewakili bangsa Filipina, atau hal semacam itu,” ujarnya, dikutip media Hong Kong.

Kubu Estrada tidak menanggapi permintaan komentar Rappler.

Hong Kong marah dengan tanggapan Filipina terhadap drama penyanderaan pada bulan Agustus 2010, di mana seorang mantan petugas polisi setempat membajak sebuah bus wisata Manila sebagai protes terhadap pembebasannya dari tugas. Delapan orang dari Hong Kong tewas dan 7 luka-luka dalam upaya penyelamatan yang gagal oleh pasukan keamanan Filipina.

Tidak ada uang pemerintah

Dengan keputusan tersebut, 4 tuntutan para korban terkait permintaan maaf, kompensasi, sanksi terhadap pejabat dan individu yang bertanggung jawab, serta langkah-langkah keselamatan wisatawan telah cukup dipenuhi.

Mengenai masalah kompensasi, pernyataan yang dikeluarkan oleh kedua pemerintah mengatakan bahwa pemerintah Filipina akan “memberikan tanda solidaritas tambahan” kepada para korban atau keluarga mereka “sebagai bentuk belas kasih paling tulus dari rakyat Filipina.” Pernyataan itu tidak memberikan rincian mengenai biayanya.

Almendras menolak mengungkapkan jumlahnya, namun mengatakan “tidak satu sen pun” kompensasi tersebut diambil dari pemerintah Filipina atau Hong Kong. Uang tersebut, kata dia, diperoleh dari perorangan kedua negara yang ingin membantu mengakhiri perseteruan atau membantu keluarga dan Filipina.

Sebelumnya, Cable TV News melaporkan bahwa pemerintah Filipina akan menawarkan HK$1,5 juta (P8,6 juta) untuk masing-masing korban meninggal dan HK$3 juta (P17,3 juta) untuk korban luka dalam paket kompensasi senilai total HK$20 juta. P115,3 juta).

Almendras mengatakan jumlah tersebut “tidak akurat” namun tidak memberitahu wartawan apakah jumlah totalnya lebih atau kurang, dengan alasan menghormati keluarga korban.

Dia juga mengatakan bahwa mereka yang terbuka untuk menerima uang diharapkan menerima kompensasinya dalam waktu seminggu.

‘Pria yang menepati janjinya’

Kini setelah permasalahan antar pemerintah telah terselesaikan, Almendras mengatakan bahwa proses yang ada sekarang “menangani kekhawatiran individu dari keluarga”.

“Saat ini, pemerintah Hong Kong masih menangani anggota keluarga lain yang tidak hadir. Surat sudah diantar, dokumen diserahkan, dipertukarkan dan mudah-mudahan ada tanda tangan sehingga akhirnya kita bisa menyimpulkannya, ”ujarnya.

Almendras mengatakan keluarga yang ditemuinya merasa puas, bahkan ada satu korban yang mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Aquino. Almendras juga mengutip Leung yang menyebut Aquino sebagai “orang yang menepati janjinya”.

Sekretaris kabinet mengatakan pembicaraan tersebut memakan waktu lama karena “ada banyak emosi dan kepekaan di antara keluarga dan orang-orang yang akan terlibat” dan “ada 21 korban, 21 keluarga, 21 nyawa, 21 perspektif berbeda, 21 berbeda.” opini” juga menangani.

“Ketika kami mengatakan ini sulit, itu karena tidak ada satu keluarga pun yang mewakili keluarga lainnya dan tidak ada satu masalah pun yang dapat diselesaikan dengan cara yang sama seperti semua orang di meja perundingan,” katanya.

“Jadi, sampai batas tertentu, ini bukanlah satu ukuran yang cocok untuk semua. Setiap pertimbangan, setiap anggota keluarga atau setiap keluarga korban harus dilakukan.”

Ia juga menjelaskan bahwa resolusi tersebut menandai berakhirnya permasalahan tersebut, dan kedua belah pihak sepakat bahwa tidak ada tuntutan lebih lanjut yang akan diajukan oleh kedua belah pihak.

“Masalah ini telah diselesaikan. Sekali dan untuk selamanya, benar-benar selesai. Itulah resolusinya. Tentu saja, ketika kami membahas hal ini, kami ingin memastikan kepentingan kami juga terpenuhi,” katanya. Rappler.com

Data SDY