• June 20, 2024
Palaro 2012: Urusan Keluarga

Palaro 2012: Urusan Keluarga

LINGAYEN, Pangasinan – Palarong Pambansa tidak hanya menjadi turnamen selama seminggu bagi para atlet, tetapi juga menjadi kegiatan yang menyenangkan bagi keluarga.

Namun, bagi keluarga Nachor, “aktivitas ikatan” adalah sebuah pernyataan yang meremehkan. Mereka siap berperan dalam kompetisi tahun ini.

Pelatih Emil Nachor, kepala keluarga, adalah salah satu pelatih taekwondo Wilayah 9, memimpin tim gadis sekolah menengah yang menjanjikan. Dia telah melakukan taekwondo sejak masa kuliahnya dan memenangkan perak dalam kompetisi kyorugi (sparring) pada tahun 2010.

Dia mulai melatih di Palaro sejak 2005, dan ditunjuk sebagai pejabat teknis pada pertandingan tahun lalu.

Istrinya, Abegail, adalah salah satu guru yang membantu persiapan delegasi regionalnya.

Anak tunggal mereka, Trixia yang berusia 11 tahun, telah mengenal taekwondo hampir sepanjang hidupnya. Tahun ini, ia akhirnya bergabung dengan ayahnya di Palaro sebagai atlet Wilayah 9, meski tidak berkompetisi di taekwondo, melainkan di ajang senam ritmik SD yang baru saja selesai.

Pergeseran

Pelatih Emil telah mengajarkan tendangan dan balok Trixia sejak taman kanak-kanak, meskipun putrinya belum terlalu paham dengan olahraga tersebut.

“Gairah saya itu taekwondo (Taekwondo is my passion),” kata pelatih Emil. Namun dia tidak pernah memaksakan Trixia ke dalamnya, dengan mengatakan bahwa minatnya mungkin berbeda.

Dan itu berbeda. Trixia yang terkikik menceritakan bahwa dia menemukan cinta dalam senam, mengatakan dia berada di surga ketika dia memutar dan membungkuk serta melakukan backflip.

Dia menghentikan pelatihan formal taekwondo ketika dia duduk di kelas 4 SD. Tahun berikutnya dia menemukan lowongan di tim senam sekolah mereka dan dia mencoba, berhasil, dan jatuh cinta dengan olahraga tersebut.

Saya suka terjatuh di rumah, di sekolah, di mana saja (Saya suka berjalan-jalan di rumah, di sekolah, di mana saja),” kata Trixia, jadi dia langsung mengambil kesempatan itu begitu ada.

Senam itu berbeda dengan taekwondo, tapi saya suka keduanya. Saya suka melakukan olahraga (Senam dan taekwondo itu berbeda, tapi saya suka keduanya. Saya suka olahraga),” sembur Trixia.

Di usianya yang masih belia, Trixia diajari pentingnya berdiet dan menjaga diri karena olahraganya. “Anda tidak bisa minum minuman ringan atau tsitsirya, karena lompatannya tidak akan bertambah (Saya tidak bisa minum minuman ringan dan junk food karena saya tidak akan bisa melompat tinggi).”

Coba, gagal, dan coba lagi

Sekarang dia telah menemukan tempatnya, orang tuanya sangat bangga. Awalnya mereka takut akan kecelakaan, namun mereka menyadari bahwa Trixia membutuhkan dukungan penuh mereka untuk dapat melakukan apa yang paling dia cintai di dunia.

Baru setahun menggeluti senam, Trixia sudah cukup mampu bersaing dengan pemain terbaik di wilayahnya untuk bermain untuk Palaro.

Namun, karena NCR menyapu bersih penghargaan di kategorinya, dia tidak mampu memenangkan medali. Namun dengan senyum cerahnya, ia mengatakan mengikuti ajang bergengsi Palaro sudah menjadi sebuah prestasi tersendiri.

Trixia menerima kekalahan dengan lapang dada dan melihatnya sebagai tantangan lain.

Kami sebenarnya tidak layak mendapatkannya, mereka lebih layak mendapatkannya. Mereka sangat bagus (Saya pikir NCR pantas menang, mereka sangat bagus),” ujarnya seraya menambahkan bahwa selalu ada waktu berikutnya untuk berusaha lebih keras, menjadi lebih baik.

Trixia tidak membiarkan kekalahan itu menghancurkan mimpinya menjadi pesenam ternama. Bahkan, ia masih berencana mengasah kemampuannya untuk berkompetisi di kompetisi senam sekunder Palaro tahun depan, dengan harapan bisa lolos ke SEA Games.

Kami akan tetap mendukungnya, meski terkadang ada pengorbanan yang nyata (Trixia akan tetap mendapat dukungan penuh dari kami, meski terkadang harus berkorban untuk mendukungnya),” kata ibunya.

Tentu saja harganya juga mahal. Kostumnya, pelatihannya (Cukup mahal. Anda harus mengeluarkan uang untuk kostum dan pelatihan,)” tambahnya.

Pelatih Emil mengatakan mereka akan mendukung Trixia di setiap kompetisi karena itulah yang membuatnya bahagia, namun mereka menekankan bahwa studinya adalah yang paling penting.

Atlet selalu punya batas, katanya. “Kketika mereka mencapai batasnya, mereka berhenti di situ. Jauh. Namun penelitiannya berbeda, yang tidak hilang (Jika atlet memutuskan untuk berhenti bermain, itu saja, tetapi pendidikan tetap menjadi tanggungannya).

Pentingnya keluarga

Menurut penelitian yang dilakukan oleh University of Exeter, dukungan sosial berperan besar dalam membuka jalan menuju kemenangan seorang atlet.

Dalam laporan di PsychCentral.com, Dr. Tim Rees dari Fakultas Ilmu Olahraga dan Kesehatan Universitas Exeter berbagi, “meskipun latihan, taktik, dan keberuntungan semuanya berperan, kata-kata penyemangat atau sikap baik dari pasangan atau teman dapat membuat perbedaan antara gol kemenangan pesepakbola, atau seorang sprinter mencapai rekor waktu. Dorongan dan dukungan dari teman dan keluarga jelas berperan besar dalam membangun kepercayaan diri, yang sangat penting ketika tekanan sedang berlangsung,” tambahnya.

Para peneliti menguji pegolf amatir yang menyelesaikan serangkaian kuesioner tentang dukungan yang mereka terima dari keluarga dan teman-teman mereka.

Hasilnya mengatakan para pemain yang menerima lebih banyak dukungan mengalami peningkatan dengan satu pukulan per ronde, sedangkan mereka yang tidak menerima banyak dukungan terkena dampak hingga tiga pukulan per ronde.

Trixia adalah contoh nyata dan dengan dukungan yang terus dia terima dari orang tuanya, jalan di depannya penuh dengan berbagai kemungkinan. – Rappler.com

Result Sydney