• July 21, 2024
Laba bersih PLDT di Q1 turun 6% menjadi P10-B

Laba bersih PLDT di Q1 turun 6% menjadi P10-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Raksasa telepon Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) mengalami penurunan laba sebesar 6% dari bulan Januari hingga Maret karena peningkatan belanja modal

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Raksasa telepon Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) mengalami penurunan laba sebesar 6% dari bulan Januari hingga Maret karena peningkatan belanja modal.

Dalam konferensi pers pada hari Selasa, 8 Mei, para pejabat PLDT mengatakan laba bersih perusahaan telepon terbesar di negara itu sebesar P10 miliar untuk kuartal pertama termasuk kontribusi laba P700 juta dari Digital Telecommunications (Digitel) yang baru saja diakuisisi.

Dalam keterbukaan informasi kepada bursa, PLDT menjelaskan bahwa “laba bersih yang dilaporkan terutama dipengaruhi oleh penurunan laba bersih inti dan kenaikan selisih kurs bersih dan keuntungan derivatif.”

Sementara itu, laba bersih inti PLDT menunjukkan penurunan 12% menjadi P9,3 miliar. Ini termasuk P200 juta dari Digitalel.

“Laba bersih inti menurun karena beban yang lebih tinggi sehingga mengurangi laba pendapatan jasa, bagian ekuitas yang lebih rendah pada pendapatan Manila Electric Company atau Beacon Electric Asset Holdings, Inc. dan provisi yang lebih tinggi untuk pajak penghasilan.”

Ketua PLDT Manuel V. Pangilinan mengatakan mereka mempertahankan target pendapatan inti sebesar P37 miliar pada tahun 2012 dan “kembali ke pertumbuhan dan meningkatkan profitabilitas dari tahun 2013.” Ia memperkirakan laba bersih inti akan mencapai P39 miliar mulai tahun 2013 dan mencapai P42 miliar pada tahun 2014.

Pangilinan mengatakan PLDT Group mengharapkan belanja modal pada tahun 2012 sebesar P38 miliar, yang sebagian besar ditujukan untuk meningkatkan cakupan populasi 3G, meluncurkan aset fiber dan membangun stasiun kabel baru.

Kelompok ini menghabiskan sekitar P6,13 miliar untuk kantor pusat baru unit medianya, TV5, di Kota Mandaluyong.

Dari jumlah tersebut, P630 juta dianggarkan untuk pembelian tanah, P3 miliar untuk pekerjaan sipil, dan P2,5 miliar untuk peralatan.

Aset media

Aset media memainkan peran penting dalam pertumbuhan mereka di masa depan, tegas Presiden PLDT Napoleon Nazareno.

Mediaquest Corp, unit pensiun karyawan PLDT dan cabang media de facto, memiliki dan mengendalikan ABC Development Corp, yang mengoperasikan TV5.

Pejabat grup mengatakan mereka memperkirakan TV5 akan mencapai titik impas pada tahun 2013. Saat ini grup media tersebut adalah grup media terbesar ke-3 di negara tersebut.

Pusat media ini diharapkan siap disiarkan pada bulan Agustus atau September 2012.– Rappler.com

Togel Sidney