• April 19, 2024
Para aktivis kesehatan memuji penutupan gudang rokok Mighty

Para aktivis kesehatan memuji penutupan gudang rokok Mighty

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mighty dituduh menurunkan harga rokoknya melalui penyelundupan teknis

MANILA, Filipina – Kelompok masyarakat sipil memuji langkah Biro Bea Cukai (BOC) dan Departemen Keuangan (DOF) yang menutup gudang impor Mighty Corporation atas dugaan penyelundupan.

Dalam sebuah pernyataan, koalisi yang terdiri dari Action for Economic Reforms (AER), FCTC Alliance of the Philippines (FCAP), Philippine College of Physicians (PCP) dan WomanHealth Philippines mengulangi klaim kontroversial sebelumnya terhadap Mighty, dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut melakukan penyelundupan teknis, yang mana secara artifisial menurunkan harga rokoknya.

Laporan penurunan harga yang dibuat-buat tersebut mengalihkan konsumsi rokok dari produk yang lebih mahal ke merek Mighty’s dan mengurangi dampak dari tujuan Undang-Undang Pajak Dosa untuk mencegah merokok. (BACA: Mighty Tobacco Diperiksa Karena Jual Rokok Murah)

Koalisi tersebut mengatakan pihaknya “puas dengan tindakan Dewan Komisaris yang menutup sementara gudang Mighty Corporation untuk mencegah kebocoran pendapatan, serta peningkatan upaya DOF untuk menyelidiki tuduhan terhadap perusahaan tersebut.”

Pengacara juga mengutip laporan Satgas DOF, yang menurut mereka menguatkan dakwaan terhadap Mighty.

Laporan tersebut berbunyi: “Selama pengumpulan bukti dan dokumentasi di Pelabuhan Manila, diketahui bahwa subjek Mighty membuat serangkaian permintaan pembayaran bea dan pajak dalam jumlah besar dari impor gudang Mighty Corporation… ini sangat tidak teratur , hampir tidak lazim, bagi Mighty untuk melakukan pembayaran pajak atas bahan mentah terikat dalam jumlah yang luar biasa besar yang seharusnya digunakan untuk pembuatan dan ekspor produk jadinya.”

Kelompok tersebut juga mencatat penurunan harga yang dibuat-buat sebagai “preseden mengkhawatirkan yang memaksa produsen tembakau lain untuk melakukan hal yang sama.” Hal ini mengacu pada kasus pada bulan Desember 2013 di mana Philip Morris Fortune Tobacco Inc. meminta Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) untuk mengklasifikasi ulang 4 merek Marlboro miliknya sebagai produk tembakau dengan harga rendah, namun ditolak oleh BIR.

Koalisi tersebut menegaskan kembali kepercayaannya kepada Dewan Komisaris dan BIR serta pejabat publiknya untuk memastikan bahwa Mighty dan perusahaan lainnya mengikuti peraturan perpajakan dan bea cukai.

“Di bawah pengawasan mereka,” kata koalisi tersebut, “para pendukung Undang-Undang Pajak Dosa yakin bahwa manfaat dari undang-undang penting ini akan terlindungi dari ancaman di tahun-tahun mendatang.” – Rappler.com

agen sbobet