• February 25, 2024
Para fotografer Luneta

Para fotografer Luneta

MANILA, Filipina – Jose Rizal dalam warna hitam dan putih, sepia, penuh warna. Bagi banyak orang Filipina, gambaran dokter yang disiksa selamanya diabadikan di latar belakang salah satu tempat wisata terkenal di Manila: Taman Luneta.

Waktu telah berjalan baik bagi landmark Manila ini; Sepanjang sejarah, partai ini tidak pernah sepenuhnya kehilangan kekuatannya dalam menarik massa. Generasi masyarakat Filipina telah melewati monumen Rizal, dan perjalanan waktu telah membawa cara berpikir dan teknologi baru.

Saat hari cerah, Taman Rizal terlihat paling indah: pepohonan tinggi membatasi tepi taman, dan rerumputan hijau subur di dekat monumen melengkapi sempurna langit biru cerah. Ruang terbuka yang luas menarik sekawanan merpati, sehingga menyenangkan anak-anak kecil yang mengejar mereka di sekitar air mancur.

Luneta tetap menjadi tempat favorit bagi para kekasih, anak putus sekolah, dan keluarga yang berkumpul untuk piknik santai. Tempat ini juga masih menjadi objek wisata; orang asing menaiki kereta berwarna cerah dan kereta kuda yang melintasi area tersebut, atau berhenti untuk menikmati makanan ringan di salah satu kedai makanan di taman. Selalu ada kelimpahan barkadas melakukan jump shot di depan model abadi taman tersebut, Jose Rizal.

Meskipun Rizal mungkin telah berdiri tegak di atas tempat bertenggernya, baik waktu maupun teknologi telah mengejar dan membawa taman ini ke ambang perubahan.

Nostalgia mempunyai cara untuk meromantisasi masa lalu, dan hal itu berlaku bagi fotografer veteran Luneta Park, Jose Islao Jr. Pria berusia 64 tahun ini menyebut Luneta sebagai rumahnya dan tempat kerjanya, dan dia telah melihat transformasinya selama beberapa dekade – sebagian besar melalui lensa kameranya.

Islao telah melakukan syuting di taman tersebut selama 30 tahun terakhir. Dalam beberapa hal, tidak banyak yang berubah. “Satu-satunya hal yang berubah di sini adalah ini manajemen,” katanya. “Telah diprivatisasi gerbong dan kereta api untuk wisatawan. Dilarang juga berbaring di atas rumput. Sudah ada toko. Tapi orang-orang masih bepergian.” (Satu-satunya hal yang berubah adalah manajemen. Sekarang ada calesa dan kereta api yang diprivatisasi untuk turis. Berbaring di rumput sudah dilarang. Toko sudah didirikan. Tapi orang masih datang.)

OBJEK WISATA.  Taman Rizal mempunyai keistimewaan baru untuk menarik pengunjung.  Foto oleh Katerina Francisco

Air mancur dan jam bunga di taman ini masih utuh, meski menurut Islao sebelumnya terawat dengan baik. “Sebelumnya lebih sering terjadi pertunjukan air mancur. Sekarang, hanya dua kali,” dia berkata. “Itu jam bunga ya, dulu lebih baik, dengan lampu dan angka.” (Sebelumnya, pertunjukan air mancur lebih sering dilakukan dibandingkan sekarang karena hanya diadakan dua kali. Jam bunga dulu lebih indah, ada lampu dan angka.)

Itu adalah era yang berbeda

Namun perubahan terbesar adalah media yang telah menangkap gambaran taman tersebut sepanjang waktu. Fotografer seperti Islao mencari nafkah dengan memotret wisatawan yang tak terhitung jumlahnya, mengandalkan peralatan dan keterampilan mereka untuk mendapatkan upah harian.

Namun lompatan dari fotografi film ke fotografi digital telah mengguncang profesi yang tadinya tidak menguntungkan, dan untuk bertahan hidup, para fotografer yang mengabadikan foto Rizal harus belajar sendiri bagaimana beradaptasi dengan tuntutan perubahan zaman.

LAMA DAN BARU.  Nestor Arcenio melihat peralihan dari film ke digital.  Foto oleh Katerina FranciscoNestor Arcenio serba bisa: dia menjawab pertanyaan saya sambil matanya mengamati sekeliling. Ia terlihat kalem namun waspada: setiap kali rombongan turis lewat, ia langsung mengacungkan beberapa contoh foto dan menawarkan jasanya. Mereka akan mengabaikannya atau dengan santai mengusirnya. Begitu mereka pergi, barulah dia kembali menanyakan pertanyaanku.

Tidak sulit menjelaskan sikap acuh tak acuhnya; lagi pula, ini adalah pekerjaannya sehari-hari selama 27 tahun terakhir, dan setiap menit yang dia habiskan di sini adalah satu menit dalam jam kerjanya. Yang penting dia memaksimalkan waktunya: jika dia tidak mendekati orang, dia tidak akan mendapat penghasilan.

Anda harus pandai berbicara dengan orang lain,” dia berkata. “Itu bagian dari pekerjaan kami.” (Anda harus berbicara baik dengan orang lain. Itu adalah bagian dari tugas kami.)

Tapi tidak selalu seperti itu. Islao mengenang tahun 80-an sebagai ‘era keemasan’ bagi para fotografer Luneta. Sepia dan hitam-putih adalah hal yang populer, dan para fotografer menghasilkan keuntungan hanya dengan dilengkapi kamera dan akses ke laboratorium yang sedang berkembang.

ZAMAN KEEMASAN.  Jose Islao Jr.  menyaksikan masa keemasan fotografer di Taman Rizal.  Foto oleh Katerina Francisco

Anda tidak perlu memberikan penawaran kepada orang lain, ” kata Islao. “Maka mudah untuk menghasilkan uang, para turis sendiri yang akan datang kepada Anda. Mereka menyukai gambar.” (Anda tidak perlu memberikan penawaran kepada orang-orang. Lebih mudah mencari nafkah ketika turis mendekati kami. Mereka haus akan foto.)

Mereka banyak diminati. Perjalanan pelajar selalu menjadi acara yang dirayakan karena hampir selalu memberikan penghasilan pasti bagi para fotografer. Mereka bahkan dicari oleh klien untuk meliput pembaptisan dan acara khusus, atau disewa untuk waktu tertentu untuk mengambil foto berbagai area di taman. Yang harus mereka lakukan hanyalah berdiri di sana dan menawarkan jasa mereka sebagai fotografer dan tidak lebih.

Namun kini, mereka harus menjadi fotografer sekaligus agen pemasaran bagi diri mereka sendiri. “Kamu pasti berkeringat sekarang, ” kata Islao. “Anda yang harus melakukan sales pitch, Andalah yang akan mendekati masyarakat.” (Hari ini kita harus mengeluarkan keringat. Kita harus melakukan promosi penjualan, kita harus mendekati orang-orang.)

Menjadi digital

Dia mengaitkan hal ini dengan perubahan teknologi. Untuk memasuki bisnis ini, seseorang memerlukan setidaknya P5.000 untuk membeli kamera bekas dan cukup untuk berinvestasi dalam gulungan film, menjadikan fotografi sebagai profesi terlarang. Peralatan juga tidak cukup – kamera film memerlukan pengetahuan tentang spesifikasi teknis dan perhitungan untuk menghasilkan foto dengan benar, dan ini harus dipelajari dan disempurnakan melalui pengalaman.

Para fotografer juga mengetahui cara mengembangkan gambar mereka sendiri. Islao merentangkan tangannya: tangannya berkerut dan dipenuhi bekas luka di kulit, efek dari bahan kimia yang mereka gunakan untuk mengembangkan hal negatif. “Hampir semua dari kita di sini memiliki tangan seperti itu (Hampir semua dari kita di sini memiliki tangan seperti itu),” katanya kepada saya.

Sepertinya kita sudah melakukannya kustatapi ini juga menunjukkan bahwa kita tahu bagaimana mengembangkan fotografi kita sendiri.” (Sepertinya kita mengidap kusta, tapi itu menunjukkan bahwa kita tahu cara mengembangkan gambaran kita sendiri.)

PENGUNJUNG LUNETA.  Mereka berbondong-bondong datang mengunjungi pahlawan nasional Jose Rizal.  Foto oleh Katerina Francisco

Saat ini, mengambil foto tidak memerlukan peralatan khusus atau pelatihan formal. Popularitas dan keterjangkauan kamera digital – mulai dari kamera ponsel hingga kamera refleks lensa tunggal yang lebih canggih – telah memungkinkan wisatawan untuk menjadi fotografer bagi diri mereka sendiri. Pasar kamera digital telah membuat film gulung tikar, dan bagi para fotografer Luneta, perubahan media berarti perubahan dalam bisnis mereka.

Beberapa pecinta fotografi mungkin mengecam kemerosotan fotografi film, namun bagi Arcenio, apa pun yang bisa mendatangkan makanan bagi keluarganya adalah apa yang akan ia ambil. Dia dan istrinya Eden, yang juga memotret di taman, membesarkan keluarga mereka dengan cara ini, menawarkan jasa mereka kepada wisatawan seharga P50 untuk dua salinan foto. Mereka mendapat penghasilan sekitar P500 hingga P1.000 sehari.

Kita semua di sini, sudah terbiasa kamera digital). Yang diinginkan orang di sini adalah cepat, kata Arcenio. (Kami semua di sini menggunakan kamera digital. Orang-orang di sini menginginkan kecepatan.) Film memerlukan waktu sekitar 20 menit untuk berkembang, sedangkan cetakan digital membutuhkan waktu yang jauh lebih sedikit.

Ia menambahkan bahwa hanya empat atau lima anggota asosiasi fotografer Luneta yang masih menggunakan film. Melihat sekeliling taman sepertinya menegaskan hal ini: tas besar yang berisi kamera film sudah hilang. Sebagai gantinya adalah kamera digital yang kecil dan lebih murah, dengan beberapa fotografer membawa kamera SLR mereka sendiri. Arcenio sendiri menggunakan kamera kecil Panasonic sedangkan istrinya menggunakan kamera Nikon.

Namun peralihan ke digital hanya terjadi baru-baru ini bagi para fotografer Luneta. Kamera digital baru digunakan selama hampir 2 tahun.

Itu membutuhkan keterampilan

Meskipun ada perubahan ini, Arcenio percaya bahwa hal ini tidak menghilangkan tanggung jawab dan keahlian dari fotografernya. Siapapun bisa memotret Tugu Rizal, namun tidak semua orang bisa melakukannya dengan sempurna dengan eksposur yang tepat dan pengaturan teknis lainnya.

Baginya, kamera digital mungkin telah menyederhanakan proses dengan pengaturan bawaannya, namun tugas kreatif dalam komposisi dan kesempurnaan teknis masih merupakan rahasia dagang yang dapat dipelajari dari pengalaman.

Yang kami tahu masih berbeda fotografi,” katanya. “(Pada malam hari) sulit untuk memperbaikinya paparan, itu Monumen yang tidak menggunakan flash. Kita, kita bisa melakukannya.” (Mengetahui fotografi membuat perbedaan. Pada malam hari sulit mendapatkan eksposur yang tepat untuk monumen tanpa menggunakan flash.)

Bagi Arcenio, pekerjaannya sama seperti menjual barang lainnya. Jual keahlian Anda dengan cukup baik dan Anda akan mendapatkan pasokan klien yang stabil.

Saya punya klien,” dia berkata. “Anda akan kembali lagi dan lagi jika Anda pandai memotret.” (Saya memiliki pelanggan tetap. Mereka akan terus datang kembali kepada Anda jika Anda seorang fotografer yang baik.)

Film lebih disukai

Namun jika keadaannya berubah—jika dia adalah turis dan bukan fotografer—Islao lebih suka fotonya diambil dalam film. Film, katanya, akan selalu memiliki kesan semi-permanen yang tidak dimiliki oleh foto digital.

Butuh waktu lama untuk terurai filmnya,” katanya. “Memasak benar-benar kimia. Di dalam digital, menyukai Xerox itu saja, hanya bisa dibaca, rusak.” (Foto film lebih tahan banting karena bahan kimia digunakan. Foto digital seperti salinan Xerox yang rusak saat basah.)

Pada kesempatan yang jarang terjadi, dia bahkan meminta klien untuk mengambil foto mereka dengan kamera Pentax lama milik Islao. Dia bercerita tentang sebuah kasus di mana pelanggannya di Amerika bersikeras untuk membuat film saat dia mengeluarkan kamera digital.

“Dia menunjukkan kameranya padaku. dia berkata, ‘Saya punya dua kamera digital, lihat, 2 kamera. Saya ingin filmnya.’ Saya bilang, ‘Film butuh waktu pengembangan 30 menit, tapi digital hanya 15 menit.’ Tapi dia bersikeras,” kata Islao dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris.

Hal ini terjadi sebelum peralihan terakhir dan total para fotografer ke kamera digital. Tidak ada lagi yang menggunakan film sekarang, pukulan terakhir bagi kamera film adalah penutupan laboratorium pengembangan film di dekat taman.

PADA WAKTU.  Fotografer Luneta tidak akan pernah menjadi generasi yang sekarat.  Foto oleh Katerina Francisco

Kemenangan digital

Baik Arcenio maupun Islao memperlakukan bisnis fotografi mereka hanya sekedar pekerjaan. Apa pun yang bisa membantu mereka mendapatkan penghasilan sehari-hari adalah apa yang akan mereka ambil, dan saat ini digital telah mengalahkan film.

“Saya lebih suka digital,” kata Arcenio dalam bahasa Filipina. “Itu lebih disukai oleh orang-orang.”

Islao, pada bagiannya, berpendapat bahwa ini semua adalah masalah adaptasi terhadap perubahan kebutuhan waktu. “Saya bagian dari sejarah di sini,” dia berkata. “Itu harus berhasil, jadi harus beradaptasi.” (Saya bagian dari sejarah di sini. Saya harus bekerja, saya harus beradaptasi.)

Para fotografer Luneta bukanlah generasi yang sekarat. Waktu akan terus menguji mereka, dan selama mereka belajar beradaptasi, monumen Jose Rizal akan terus menjadi saksi perubahan. – Rappler.com

SDy Hari Ini