• May 19, 2024
Star Wars karena suatu alasan

Star Wars karena suatu alasan

MANILA, Filipina – Anda tidak perlu menjadi seorang penggemar untuk mengenalinya. Mereka cukup menarik perhatian; Saya melihat orang-orang di sekitar berhenti dan menatap ketika Stormtroopers dan Darth Vader lewat.

“Apa yang kami kenakan adalah kostum yang ‘akurat dalam film dan berkualitas layar’,” kata Oneal Rosero, komandan Pos Luar Filipina dari Legiun 501, atau yang dikenal sebagai kelompok yang mengenakan kostum Star Wars selama acara berlangsung.

Legiun 501 adalah organisasi penggemar internasional, dengan anggota di seluruh dunia, yang mempromosikan pembuatan dan pemakaian kostum Star Wars. Meskipun tidak secara resmi didukung oleh pencipta Star Wars George Lucas, Legiun 501 dianggap sebagai grup kostum Imperial pilihan Lucasfilm, Ltd.

Oleh karena itu, Pos Luar Filipina menjadi pemandangan umum saat peluncuran mainan, konvensi, dan pemutaran film. Penampilan mereka secara alami menyiapkan panggung untuk sesi foto dan pertemuan penggemar yang luar biasa.

Apa yang tidak diungkapkan adalah bagaimana tidak satu pun dari individu-individu berkostum sempurna ini diberi kompensasi atas partisipasi mereka.

“Kami mengenakan kostum kami karena kami menyukai Star Wars, dan kami memiliki standar kualitas yang ketat,” jelas Regina Layug Rosero. “Kostum kami tidak murah: terbuat dari plastik, fiberglass, logam, kain. Mereka punya barang elektronik. Terkadang pembuatan dan perakitan satu kostum memakan waktu berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Dan karena konstruksinya berkualitas tinggi, kami juga dapat mengenakan kostum kami selama bertahun-tahun, dalam kondisi yang berbeda-beda.”

Hobi yang serius
Ada harga mahal yang harus dibayar untuk sebuah kostum dengan standar “kualitas layar” yang sangat tinggi.

Sebuah kostum bisa berharga mulai dari P20,000-P50,000, atau lebih. Setidaknya itu adalah hobi yang serius.

Regina memberi kita perspektif mereka. “Orang lain membelanjakan uangnya untuk membeli mobil atau olahraga, dan kita membelanjakan uang kita untuk membeli kostum. Dan kita semua melakukannya karena alasan yang sama: itulah yang ingin kita lakukan, dan kita senang melakukannya. Namun menurut saya hobi kami memberikan kepuasan tambahan karena setiap kali kami mengenakan kostum, kami dapat membantu mereka yang membutuhkan melalui sumbangan amal.” Ngomong-ngomong, Regina adalah Penghubung Amal.

Ya, amal.

Sebagai organisasi nirlaba, Legiun 501 mewajibkan penyelenggara acara yang meminta partisipasi mereka untuk menyumbang ke badan amal atau tujuan. Hal ini dipraktikkan di semua cabang lokal Legiun 501, dengan lebih dari 6.500 anggota di lebih dari 50 negara menyumbang: semua hasil disumbangkan untuk amal, dengan preferensi untuk amal anak-anak.

Stormtroopers TC-1330 dan TB-1870 akan menggunakan armor untuk Virlainie Foundation di

Anak-anak yang bahagia

Pos Luar Filipina secara khusus terdiri dari para penjahat Star Wars. “Kami pada dasarnya adalah orang-orang jahat,” kata Oneal. “Stormtroopers, Clonetroopers, Darth Vader, Perwira Kekaisaran, Sith Lords. Karakter lainnya termasuk Tusken Raiders, Jawas, dan pemburu hadiah.”

Namun orang-orang jahat ini telah membuat banyak anak bahagia selama bertahun-tahun.

Di antara penerima manfaatnya adalah lembaga-lembaga seperti Caritas Manila, Departemen Kanker Anak PGH, Sekolah Pendidikan Khusus PGH, Kythe, Make-A-Wish International dan Make-A-Wish Philippines, Bantay Bata, UNICEF, UNDP dan Laura Vicuña Foundation.

Selain sumbangan uang yang dapat dihasilkan dari penampilan mereka, mereka juga menyumbangkan waktu mereka untuk melakukan penjangkauan dan terjun ke bangsal rumah sakit, acara komunitas, dan bahkan jemaat.

“Apa pun yang kami lakukan, senyuman dan kekaguman di wajah anak-anaklah yang membuat keringat dan kelelahan menjadi sepadan,” kata Regina. “Jika kita bisa membuat mereka lupa selama satu atau dua jam bahwa mereka mengidap kanker, atau bahwa mereka berasal dari keluarga miskin, dan membuat mereka tersenyum dan tertawa, maka tugas kita sudah selesai.”

Oneal menambahkan, “Sungguh menyedihkan melihat anak-anak di ranjang rumah sakit dengan selang dan mesin yang membuat mereka tetap hidup, namun melihat mereka mengulurkan tangan kepada kami dan tersenyum adalah sebuah imbalan yang cukup. Kami senang kami memakai helm untuk menyembunyikan air mata kami.”

Niat baik tidak selalu cukup untuk membuat perbedaan; akuntabilitas juga penting. The Philippine Outpost bangga akan reputasinya yang baik, dan mereka merasa percaya diri untuk mengandalkannya ketika diperlukan untuk mengumpulkan dana.

Ketika topan mematikan Ondoy menghancurkan Manila pada tahun 2009, mereka dengan sigap menggunakan jaringan penggemar dan dermawan mereka. “Sungguh luar biasa melihat kepercayaan dan keyakinan dalam kelompok kami, padahal bagi kebanyakan orang kami hanyalah sekelompok orang gila yang memakai plastik dan fiberglass,” kata Regina.

Menghiasi Pameran LEGO Star Wars, SM Megamall (Mei 2011)

Tidak pada stereotip

Ini tidak semua tentang penjahat berhati emas. Kebetulan ada kelompok saudara yang dimiliki oleh orang-orang baik, yang dikenal sebagai Rebel Legion.

Di Filipina, mereka dikenal sebagai Sayap Pag-Asa. Meskipun mereka mempertahankan standar kostum yang sama, bahan yang digunakan para pahlawan tidak terlalu sulit untuk dikerjakan karena sebagian besar berbahan dasar kain.

Tantangan bekerja dengan baju besi rumit karakter jahat dapat menambah daya tarik dalam memilih peran mereka. Oneal mengungkapkan bahwa dia memulai sebagai pemberontak ketika dia mulai mengenakan kostum, tapi akhirnya dia beralih ke Sisi Gelap.

Meskipun Oneal dan Regina, serta anggota Pos Luar Filipina lainnya, mungkin mencurahkan banyak upaya untuk menyempurnakan peralatan mereka dan mengoordinasikan acara, mereka menjalani kehidupan tanpa kostum. Dan meskipun tingkat fandom mereka memang berada pada tingkat yang lebih tinggi (mereka sebenarnya bertemu karena kecintaan mereka terhadap Star Wars dan akhirnya menikah dalam sebuah pernikahan bertema), mereka menjalani kehidupan biasa dan memiliki pekerjaan sehari-hari. Begitu pula yang lainnya.

Pos Luar Filipina terdiri dari para profesional: seorang insinyur mesin di bidang otomotif, seorang insinyur mesin di bidang prostetik internal medis, seorang dokter gigi yang berspesialisasi dalam kedokteran gigi implan, seorang ahli bedah telinga-hidung-tenggorokan, tiga pramugari internasional, dua musisi profesional, pemrogram komputer, spesialis periklanan, agen pusat panggilan, desainer grafis, penulis, seorang arsitek, direktur komersial TV, manajer proyek LSM, dan “pembangunan kamar mandi Van Gogh”.

Regina dengan cepat menepis anggapan yang sudah ada sebelumnya. “Ada stereotip tentang geek sebagai pecundang yang terjebak di ruang bawah tanah ibunya, tidak bisa berkencan, dan terjebak dalam pakaian jelek dan kacamata jelek. Orang-orang kita tidak seperti itu. Mereka sukses di bidangnya, punya anak, dan tidak stereotip.”

Star Wars berusia lebih dari 30 tahun dan sebagian besar penggemar aslinya kini adalah orang tua yang mewariskan fandom mereka kepada anak-anak mereka. Saat bioskop menayangkan versi 3D dari Episode 1: The Phantom Menace minggu ini, generasi baru dapat menyaksikan serial film yang sudah berjalan lama untuk pertama kalinya. Lini mainan, video game, dan merchandise baru pasti akan menyusul.

Ini juga berarti bahwa kebutuhan pelanggan Star Wars untuk berdandan untuk acara hampir tidak pernah berakhir. Tapi tidak satupun dari mereka yang mengeluh.

Boba Fett memimpin Stormtroopers

Pada Festival Balon Udara Filipina ke-16 di Pampanga (2011)

“Fakta bahwa kami mampu menggalang dana dan membantu badan amal (adalah alasan) kami terus melakukan apa yang kami lakukan. Apa yang kami lakukan adalah menjauhkan yang namanya kostum berkualitas dari kesan bahwa itu hanya untuk orang-orang fanatik gila yang sepertinya tidak bisa tumbuh dewasa,” kata Oneal. – Rappler.com

(Semua foto milik Pos Luar Filipina, Legiun 501 www.pinoy501st.com)


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini