• June 16, 2024
Para jurnalis menyalakan lilin untuk para korban pembantaian Maguindanao

Para jurnalis menyalakan lilin untuk para korban pembantaian Maguindanao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di Kuil EDSA, jurnalis lokal dan asing menyerukan diakhirinya impunitas saat mereka memberikan penghormatan kepada 32 rekan mereka yang termasuk di antara mereka yang tewas dalam pembantaian Maguindanao tahun 2009.

MANILA, Filipina – Di kaki Kuil EDSA yang bersejarah di Kota Quezon, jurnalis lokal dan asing menyalakan lilin ketika mereka bergabung dalam seruan untuk mengakhiri impunitas dalam kasus pembantaian Maguindanao yang berjalan lambat.

Upacara penyalaan lilin pada hari Minggu, 23 November, diselenggarakan oleh Pusat Kebebasan dan Tanggung Jawab Media (CMFR) sebagai penghormatan kepada 32 jurnalis yang termasuk di antara 58 orang yang tewas dalam pembantaian mengerikan di Ampatuan, Maguindanao pada tahun 2009. .

Kesempatan ini juga merupakan Hari Internasional untuk Mengakhiri Impunitas. (INFOGRAFIS: Kasus Pembantaian Maguindanao, 5 Tahun Kemudian)

“Kami ingin masyarakat mengetahui bahwa kami tidak melupakannya, dan bahwa kami akan terus berkampanye dan mengadvokasi keadilan bagi para korban dan keluarga mereka,” kata Melinda Quintos de Jesus, direktur eksekutif CMFR. (BACA: Keluarga Ingat Korban Pembantaian Ampatuan)

“Kami ingin bisa meminta keadilan karena persidangannya memakan waktu lama,” tambahnya. (BACA: Sereno, De Lima jelaskan ‘penundaan’ sidang pembantaian)

Mengadakan kegiatan di Kuil EDSA, kata De Jesus, merupakan sebuah kemunduran atas keberanian dan persatuan yang ditunjukkan warga Filipina selama Revolusi Kekuatan Rakyat tahun 1986 yang damai, yang menggulingkan mantan diktator Ferdinand Marcos.

“Selama ini kami merasa di tempat ini kami juga bisa mengingat betapa banyak cara kami kehilangan kebebasan, dan kami ingin memastikan lebih banyak lagi orang yang terlibat dalam kampanye (‘Sejuta Lilin’),” kata De. Yesus.

“Kami telah mengatakan banyak hal, mengucapkan banyak kata. Dan sekarang saya pikir inilah saatnya untuk melakukan tindakan simbolik dan diam-diam yang diharapkan dapat menjadi sebuah gerakan, sehingga masyarakat akan terus berupaya melawan impunitas,” tambahnya.

Menyalakan lilin untuk mendukung seruan keadilan “adalah sebuah gestur sederhana yang bisa dilakukan siapa pun di mana pun mereka berada,” kata De Jesus.

Jurnalis Jerman David Schraven mengatakan hal ini penting untuk diingat orang-orang yang menyerang jurnalis di seluruh dunia. (BACA: Dunia menunggu tindakan pemerintah atas kasus pembantaian Ampatuan)

“Mungkin saja di negara seperti Filipina, begitu banyak jurnalis yang terbunuh, dan tidak ada seorang pun yang dinyatakan bersalah. Hal ini sangat disayangkan tidak hanya bagi sistem hukum tetapi juga bagi sistem demokrasi di sini,” kata Schraven, pemimpin redaksi CORRECT!V, sebuah ruang berita investigasi nirlaba yang berbasis di Jerman.

Hal terpenting yang harus dilakukan pemerintah, kata Schraven, adalah memperbaiki sistem peradilan, “sehingga orang-orang jahat yang melakukan pembunuhan diadili dengan cepat dan kejam.”

Upacara penyalaan lilin pada hari Minggu bertepatan dengan acara “Discovering Asia”, sebuah konferensi jurnalisme investigasi Asia selama 3 hari yang diselenggarakan oleh Pusat Jurnalisme Investigasi Filipina (PCIJ). – Rappler.com

Togel SDY