• June 22, 2024
Para pendukung menyerukan peningkatan pensiun senior bagi warga Pinoy

Para pendukung menyerukan peningkatan pensiun senior bagi warga Pinoy

Ini adalah pengumuman layanan masyarakat dari COSE:

MANILA, Filipina – Apakah Anda menyayangi kakek dan nenek Anda?

Konfederasi Asosiasi Orang Lanjut Usia Filipina (COPAP) dan Koalisi Pelayanan Lansia (COSE) merayakan Pekan Lansia Filipina dari 1 hingga 7 Oktober dan Hari Lansia Internasional pada tanggal 1 Oktober.

Perayaan dimulai dengan acara Walk for Life dari Departemen Kesehatan, yang menyerukan peningkatan pensiun minimum bagi warga lanjut usia di Filipina.

Dengan banyaknya masyarakat Filipina yang hidup di bawah atau dekat garis kemiskinan, dan tidak memiliki pekerjaan formal, dana pensiun sosial memainkan peran penting dalam memberikan jaminan pendapatan bagi para lansia. Namun, skema ini menghadapi sejumlah tantangan. (BACA: Kebanyakan Orang Filipina Belum Siap Pensiun – Belajar)

Menurut perkiraan COSE, hanya sekitar sepertiga warga lanjut usia yang saat ini menerima pensiun. Delapan belas persen menerima dana pensiun iuran (SSS atau GSIS), sementara 15% mendapat manfaat dari program pensiun sosial Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) untuk warga lanjut usia yang tidak mampu.

Namun, sebagian besar tidak lolos. Mereka adalah lansia yang pendapatannya terlalu kecil untuk berkontribusi pada jaminan sosial pada usia dini. Mereka juga tidak memenuhi kriteria penerimaan yang ketat untuk pensiun sosial saat ini.

Dukungan penting namun minim

Tinjauan selama 4 tahun, “Pensiun Sosial Filipina dalam 4 Tahun: Wawasan dan Rekomendasi,” memberikan bukti atas pengembangan dan perbaikan yang berkelanjutan. Hal ini dilakukan oleh Demographic Research Foundation, HelpAge International dan COSE.

Program ini menunjukkan bahwa pensiun sosial berdampak terutama pada makanan dan, pada tingkat lebih rendah, obat-obatan. Meskipun manfaatnya tidak seberapa, yaitu P500 per bulan, penerima pensiun menggunakan uang tersebut tidak hanya untuk kebutuhan mereka tetapi juga untuk anggota rumah tangga lainnya, terutama cucu mereka.

“Semua (13 anak saya) miskin. Bahkan terkadang merekalah yang meminta bantuan kepada saya. Dan saya juga menanggung sebagian biaya sekolah cucu saya,” Seorang pensiunan berusia 82 tahun mengatakan kepada COSE.

Namun, rendahnya tingkat manfaat berarti bahwa skema pensiun sosial tidak mampu menjamin bahwa lansia mempunyai tingkat ketahanan pangan dasar. Hampir 40% responden, apapun status pensiunnya, makan kurang dari 3 kali sehari, merasa lapar setelah makan, atau sudah makan 3 kali namun masih merasa lapar.

Ketinggalan?

Rendahnya prioritas anggaran untuk dana pensiun sosial dipandang sebagai salah satu keterbatasan. Skema ini harus mencakup 1,2 juta warga lanjut usia yang membutuhkan dan berusia 60 tahun ke atas, sebagaimana didefinisikan oleh DSWD dan diamanatkan oleh Undang-Undang Republik 9994 atau Undang-Undang Warga Lanjut Usia yang Diperluas tahun 2010.

Namun anggaran ini dibatasi hanya untuk mereka yang berusia 77 tahun ke atas.

Pada tahun 2015, anggaran diperluas untuk mencakup mereka yang berusia 65 tahun ke atas, namun masih belum memenuhi ketentuan undang-undang. Ada juga tanda-tanda bahwa proporsi warga lanjut usia yang membutuhkan bantuan masih diremehkan.

Ada tantangan besar dalam mengidentifikasi mereka yang membutuhkan. Pekerja sosial setempat dan Kantor Urusan Warga Senior (OSCA) mungkin mengalami kesulitan dalam mengukur status ekonomi dan disabilitas seseorang.

Target

Studi ini mengungkapkan kurangnya sistem pendaftaran dan penentuan prioritas penghargaan pensiun.

“Bahkan jika Anda berusia 80 tahun, jika Anda tidak menghadiri OSCA secara langsung, Anda tidak akan datang. Anda harus datang ke OSCA secara langsung sehingga Anda dapat melihat sendiri apa yang saya ceritakan kepada Anda,” kata seorang pensiunan dari Kota Quezon.

Beberapa orang merasa bahwa pengajuan permohonan tidak diperlukan karena kewenangan untuk memilih penerima manfaat hanya berada di tangan kapten barangay. Hal ini juga membuat mereka sadar bahwa ada orang lain yang sama-sama cocok dalam komunitas mereka, sehingga menyebabkan beberapa orang berspekulasi mengapa mereka dipilih.

Permasalahan ini menunjukkan perlunya dana pensiun universal tanpa iuran, yang dapat memberikan imbalan lebih besar dalam hal pengurangan kompleksitas administrasi, peningkatan cakupan dan kepatuhan terhadap standar perlindungan sosial yang disepakati secara internasional.

Bukti dari penerapan pensiun universal di negara-negara lain menunjukkan bagaimana program ini berkontribusi dalam mengurangi kemiskinan dan kesenjangan, meningkatkan keterampilan dan penghidupan yang lebih baik bagi masyarakat dari segala usia, dinamisme perekonomian lokal dan menjamin hari tua yang bermartabat.

“Negara lain seperti Thailand telah menyadari keterbatasan dan tantangan penargetan, sehingga mereka memilih penargetan universal,” kata Emily Beridico, direktur eksekutif COSE.

Keberlanjutan

Pertanyaan utamanya tentu saja adalah apakah pemerintah dapat membiayai komitmen tersebut.

Namun, harganya lebih rendah dari perkiraan orang. Misalnya, dana pensiun universal sebesar P750 untuk seluruh warga Filipina berusia 60 tahun ke atas akan menelan biaya P69 miliar atau 0,5% PDB. Jika dilihat dari konteksnya, jumlah ini hanya sedikit lebih besar dari subsidi pemerintah sebesar P56 miliar yang hanya diberikan kepada sekitar 500.000 pensiunan militer dan berseragam berdasarkan Undang-Undang Anggaran Umum tahun 2015.

“Bagaimana mereka bisa membiayai seluruh 60 orang padahal mereka tahu anggaran yang dialokasikan jelas tidak mencukupi?” Beridico menambahkan.

“Kami sadar bahwa ada dana yang bisa menutupi seluruh warga miskin berusia 60 tahun dan memperluasnya ke seluruh warga Filipina yang lanjut usia,” kata Dioscorro Benalla, presiden COPAP. “Jika pemerintah telah mengalokasikan 56 miliar peso untuk sejumlah kecil pensiunan, kami tidak melihat ada alasan untuk menolak hak yang akan bermanfaat bagi seluruh populasi lansia ini. Lagi pula, siapa yang membayar pajak?”

“Kami telah membayar pajak sejak kami lahir dan berkontribusi untuk dana pensiun. Kami memperoleh setiap sennya mulai dari saat kami berusia 60 tahun hingga kami meninggal,” tegas Benalla. – Rappler.com

Koalisi Layanan untuk Lansia (COSE) membantu para lansia untuk terus hidup dan berkontribusi dalam komunitas mereka. COSE mengorganisir 402 Asosiasi Lansia di seluruh Filipina dan membantu mereka membangun kegiatan yang menghasilkan pendapatan berbasis masyarakat, perawatan di rumah, apotek komunitas, kegiatan sosial, dan program pengurangan dan manajemen risiko bencana.

Live Casino