• February 23, 2024
Bagaimana Indonesia memperbaiki kebijakan ekonominya yang ‘salah’

Bagaimana Indonesia memperbaiki kebijakan ekonominya yang ‘salah’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Perdagangan Thomas Lembong duduk bersama Rappler dan menjelaskan bagaimana Kementerian Perdagangan berupaya menarik investasi ke Indonesia dan bagaimana ia berencana untuk menyederhanakan bisnis di negara ini.

JAKARTA, Indonesia – Pada bulan September, Indonesia in langkah-langkah stimulus untuk mencari investasi yang sangat dibutuhkan, dalam upaya terbarunya untuk meningkatkan pelemahan rupiah dan memberikan dorongan baru ke dalam perekonomian yang sedang melambat.

Negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara ini mengumumkan langkah-langkah untuk melawan perlambatan tajam ketika negara ini mendapat tekanan dari negara-negara berkembang lainnya akibat penguatan ekonomi AS dan gejolak di Tiongkok.

Langkah terbaru yang diumumkan antara lain mengurangi waktu pengurusan izin investasi dari minimal 8 hari menjadi hanya 3 jam.

Untuk mempertahankan dolar AS di dalam negeri, pemerintah juga mengatakan akan memotong pajak bagi eksportir yang menyimpan pendapatan devisa mereka di negara tersebut atau mengkonversikannya ke dalam rupiah, yang seharusnya membuatnya lebih menarik dibandingkan menyimpan dana di negara-negara seperti Singapura. untuk menyetor.

Hal ini terjadi karena nilai tukar rupiah telah melemah sekitar 20% terhadap dolar AS pada tahun ini, sementara perekonomian diperkirakan akan tumbuh kurang dari 5% pada tahun 2015, laju pertumbuhan paling lambat dalam 6 tahun terakhir. Bank Dunia juga menempatkan Indonesia pada peringkat ke-114 dalam survei tahunan “kemudahan berbisnis” tahun ini.

Ketika pemerintah Indonesia terus melakukan reformasi paket ekonominya, Menteri Perdagangan Thomas Lembong duduk bersama Rappler untuk membicarakan apa yang dilakukan kementeriannya untuk meningkatkan kepercayaan investor dan menjadikan berbisnis di negara ini lebih mudah dari sebelumnya.

Rapper: Persepsi masyarakat, terutama dari media internasional, melihat Indonesia bergerak ke arah proteksionisme dalam kebijakan ekonominya khususnya di kementerian Anda. Apa komentar Anda?

Thomas Lembong: Saya pikir memang benar bahwa dalam 3 atau 4 tahun terakhir kita telah melihat semakin banyak kebijakan yang diwarnai oleh refleks proteksionis. Namun saya pikir kita telah mencapai titik kritis ketika kita menyadari bahwa kebijakan-kebijakan tersebut justru menjadi bumerang. Jadi saat ini kita terlihat sedang menghapus sebagian besar kebijakan tersebut, dan mudah-mudahan pada akhirnya akan menghapus sebagian besar kebijakan tersebut

Rapper: Tidakkah menurut Anda deregulasi terbaru ini akan meningkatkan kepercayaan dan investasi pada perekonomian Indonesia?

Lembong: Sangat. Tapi pertama-tama begini: Saya pikir kita menghargai pentingnya rasa percaya diri dan kata dalam bahasa Indonesia untuk percaya diri adalah kepercayaan diri. Dan akar dari kata itu adalah meyakini yang pada dasarnya adalah ‘kepercayaan’.

Saya menyadari bahwa jika kami meminta masyarakat dan investor untuk mempercayai kami, kami harus mengatakan yang sebenarnya. Jadi bagian dari semangat deregulasi adalah mengakui bahwa ya, banyak kebijakan kita yang salah, banyak kebijakan kita yang tidak berjalan. Jadi menurut saya satu hal yang ingin saya sampaikan adalah kita menyadari hal itu, kita menyadarinya, dan kami sekarang mengambil tindakan untuk memperbaiki dan dalam banyak kasus menghapusnya.

Rapper: Bisakah Anda menguraikannya lebih lanjut? Terutama terkait dengan Kementerian deregulasi Anda?

Lembong: Kementerian Perdagangan sangat luas jangkauannya karena tidak hanya mencakup perdagangan internasional, tetapi juga perdagangan dalam negeri, sehingga perdagangan antar negara, perdagangan antar pulau semuanya tercakup.

Ini mencakup perdagangan produk pertanian, mencakup perdagangan produk manufaktur dan tujuannya adalah untuk menyederhanakan perizinan dan perizinan secara radikal. Perpanjangan izin dan perizinan menurut saya merupakan era yang berbeda dan kita sekarang hidup di era komunikasi online dan proses bisnis online. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

daftar sbobet