• June 16, 2024
Paus kepada pejabat PH: Tolak korupsi

Paus kepada pejabat PH: Tolak korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Paus Fransiskus mengajak sekitar 450 tamu istana, termasuk para pemimpin negara, untuk menjunjung tinggi integritas dan menjauhi kejahatan korupsi.

MANILA, Filipina – Dalam pidato pertamanya selama kunjungannya ke Filipina, Paus Fransiskus mengangkat isu yang mempengaruhi seluruh rakyat Filipina – kejahatan korupsi.

Di hadapan sekitar 450 tamu di Aula Upacara Rizal di Istana Malacañang yang termasuk para pemimpin tertinggi negara tersebut, Paus Fransiskus menyampaikan seruan tersebut sambil menyebutkan bahwa para uskup Filipina telah menyerukan agar tahun 2015 dinyatakan sebagai tahun “Tahun Orang Miskin”.

“Saya berharap seruan kenabian ini akan menantang semua orang, di semua lapisan masyarakat, untuk menolak segala bentuk korupsi yang mengalihkan sumber daya dari masyarakat miskin, dan melakukan upaya bersama untuk melibatkan setiap pria, wanita dan anak-anak dalam kehidupan masyarakat. masyarakat,” ujarnya.

Paus nampaknya menyadari masalah-masalah Filipina saat ini, dengan mengatakan: “Seperti yang telah ditunjukkan oleh banyak suara di negara Anda, sekarang, lebih dari sebelumnya, penting bagi para pemimpin politik untuk menonjol dalam kejujuran, integritas, dan komitmen terhadap kepentingan bersama. amal. “

Ia menambahkan, “Dengan demikian mereka akan mampu mengumpulkan sumber daya moral yang diperlukan untuk memenuhi tuntutan masa kini, dan mewariskan kepada generasi mendatang sebuah masyarakat yang penuh keadilan, solidaritas, dan perdamaian.”

Paus Fransiskus menyampaikan seruan tersebut ketika Filipina terus dirundung skandal korupsi, yang diduga melibatkan pejabat tinggi publik. Di antara mereka yang hadir adalah Wakil Presiden Jejomar Binay, yang didakwa dengan tuduhan penjarahan atas tindakan yang diduga dilakukannya ketika ia masih menjabat sebagai Wali Kota Makati.

Paus Fransiskus juga mengatakan hal ini “penting untuk menjamin keadilan sosial dan martabat manusia,” dan menambahkan bahwa penindasan seperti itu “menimbulkan ketidaksetaraan yang memalukan,” dan menambahkan bahwa pemerintah harus memastikan “inklusi setiap pria, wanita dan anak-anak” dalam keputusannya.

Selain korupsi, Paus menekankan nilai keluarga dan pentingnya menjaga kebersamaan, karena dengan cara inilah anak-anak belajar “kepedulian yang tulus terhadap orang lain”. Ia mengatakan nilai-nilai seperti “penghormatan terhadap hak, hati nurani, kebebasan beragama, dan hak hidup” merupakan nilai-nilai krusial yang harus diajarkan kepada anak.

Paus Fransiskus juga memuji Filipina setelah Topan Haiyan, dengan mengatakan “kekuatan, iman, dan ketahanan yang ditunjukkan oleh begitu banyak warga Filipina dalam menghadapi bencana alam” sangat mengagumkan dan menginspirasi, dan merupakan contoh bagaimana masyarakat harus bekerja sebagai sebuah keluarga.

Ia juga memuji upaya pemerintah untuk memulai dialog di antara mereka yang berbeda agama, dan menyatakan harapannya bahwa perdamaian akan tumbuh subur di Mindanao.

Pidato Paus Fransiskus disampaikan setelah kunjungan kehormatannya kepada Presiden Benigno Aquino III di Malacañang, di mana upacara penyambutan diadakan untuk menghormatinya.

Baca teks lengkap pidato Paus di sini. – Rappler.com

Keluaran Sidney