• April 14, 2024
Paus menunjuk Quevedo, 18 kardinal baru lainnya

Paus menunjuk Quevedo, 18 kardinal baru lainnya

Sembilan dari 19 kardinal yang diangkat berasal dari Amerika Selatan, Afrika dan Asia

KOTA VATIKAN – Paus Fransiskus melantik kelompok kardinal pertamanya pada hari Sabtu, 22 Februari, ketika pendahulunya Benediktus XVI secara mengejutkan muncul dalam upacara pelantikan “pangeran Gereja” yang baru.

Para kardinal baru ini dianugerahi biretta merah dan cincin emas dalam upacara akbar di St. Louis. Basilika Santo Petrus yang menurut pengamat Vatikan seharusnya membantu mengoreksi bias yang dirasakan terhadap para kardinal Eropa.

Sembilan dari 19 kardinal yang diangkat pada hari Sabtu berasal dari Amerika Selatan, Afrika dan Asia. Ini termasuk Kardinal Orlando Quevedo dari Filipina. (BACA: Kardinal Quevedo seorang ‘nabi’ di Mindanao)

Mantan Paus Benediktus XVI, yang tahun lalu menjadi Paus pertama yang pensiun sejak Abad Pertengahan, bergabung dengan para kardinal di barisan depan basilika. (BACA: Mantan Paus Benediktus jarang tampil di depan umum pada upacara kardinal)

Pria berusia 86 tahun itu tampak ceria saat duduk di tengah para kardinal berjubah merah dengan jubah kepausan putihnya. Ia dan Fransiskus berpelukan di awal upacara dan berjabat tangan dengan hangat di akhir.

Enam belas dari 19 kardinal berusia di bawah 80 tahun dan oleh karena itu dapat berpartisipasi dalam konklaf rahasia yang memilih paus baru dari antara mereka.

Sebagai indikasi pentingnya negara berkembang bagi Paus asal Argentina – yang merupakan seorang kritikus keras terhadap kesenjangan ekonomi – setengah dari jumlah tersebut adalah warga non-Eropa, termasuk 5 kardinal dari Amerika Selatan, dua orang Afrika, dan dua orang Asia.

Paus Fransiskus, yang mengenakan jubah berwarna krem ​​​​yang disulam dengan emas, menyerukan para kardinal baru untuk menjadi “pembawa perdamaian, yang membangun perdamaian melalui harapan dan doa kita.”

‘Gereja membutuhkan keberanian Anda’

“Saya akan memberi tahu Anda apa yang dibutuhkan Gereja: Gereja membutuhkan Anda, kerja sama Anda, dan terlebih lagi persekutuan Anda. Gereja membutuhkan keberanian Anda,” katanya.

Paus berusia 77 tahun itu meminta para kardinal baru untuk “menunjukkan belas kasih, terutama di saat penderitaan dan penderitaan yang dialami banyak negara di dunia.”

Paus Fransiskus ingin memupuk iman di negara-negara berkembang, untuk memerangi penurunan jumlah umat beriman di Eropa, yang merupakan basis kekuatan tradisional Gereja.

Paus non-Eropa pertama dalam hampir 1.300 tahun menganugerahkan kehormatan topi merah kepada uskup agung Buenos Aires di Argentina, Rio de Janeiro di Brasil, Santiago di Chili, Managua di Nikaragua, dan Les Cayes di Haiti.

Aurelio Poli, 66, mengambil alih jabatan uskup agung Buenos Aires dari Paus Fransiskus, yang sering berkunjung ke daerah kumuh kota itu sebelum menjadi paus hampir setahun lalu.

Chively Langlois (55) adalah kardinal Gereja pertama yang berasal dari Haiti, salah satu negara termiskin di dunia.

Menurut pengamat Vatikan John Allen, Paus Fransiskus mengambil gagasan untuk lebih memberikan hak istimewa kepada daerah pinggiran dengan memilih Haiti daripada 3 pusat kekuatan Katolik di kawasan itu – Kuba, Puerto Riko, atau Republik Dominika.

Untuk Afrika, para pemilih baru adalah uskup agung Ouagadougou di Burkina Faso dan Abidjan di Pantai Gading, sedangkan Asia diwakili oleh uskup agung Cotabato di Filipina dan Seoul di Korea Selatan. (BACA: Kardinal baru: ‘juru bicara’ pulau-pulau termiskin)

Pilihan Paus mencerminkan keinginannya untuk menekankan sisi pastoral Gereja – terutama memilih pemimpin yang terlibat dalam masalah yang mempengaruhi komunitas lokal mereka daripada memilih kepala pemerintahan.

Hanya 4 orang yang menjadi anggota Kuria – pemerintah Vatikan – termasuk Pietro Parolin (58) dari Italia, Menteri Luar Negeri baru, serta Gerhard Mueller (66) dari Jerman, yang mengepalai kongregasi doktrinal Vatikan.

Di antara tokoh yang paling menonjol dalam kelompok ini adalah Vincent Nichols dari Inggris, Uskup Agung Westminster berusia 68 tahun, yang sering disamakan dengan Paus Fransiskus karena tekadnya untuk bersuara bagi kaum marginal.

Hanya seminggu sebelum upacara di Vatikan, ia memasuki dunia politik Inggris untuk mengutuk pemotongan kesejahteraan dan terkenal karena melonggarkan sayap konservatif Gereja pada tahun 2010 dengan memperjuangkan misa di London untuk umat Katolik gay dan transgender.

Nichols bergabung dengan Gerald Lacroix, Uskup Agung Quebec di Kanada dan salah satu pemilih termuda yang terpilih pada usia 56 tahun.

“Pangeran baru” tertua adalah Loris Francesco Capovilla, mantan sekretaris Paus Yohanes XXIII yang berusia 98 tahun, yang tidak hadir karena berkurangnya mobilitasnya, tetapi kemungkinan besar akan menerima topi merahnya di rumah. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

HK Malam Ini