• April 18, 2024
Sebuah festival untuk penggemar musik indie

Sebuah festival untuk penggemar musik indie

MANILA, Filipina – Warpaint. Mogwai. Laguna Pemuda. Nasional. Mereka masing-masing mungkin memiliki pengikut setia, tetapi sulit untuk menemukan kesamaan di antara mereka selain fakta bahwa mereka semua memiliki pengikut yang jauh lebih kecil daripada band-band Top 40 pada umumnya. Namun selama dua hari Kamis terakhir di bulan Februari ini, mereka berkumpul untuk sebuah festival unik yang menempatkan band-band ini di ambang popularitas arus utama.

Pecinta musik indie di seluruh kota dan tempat lain berbondong-bondong ke Metrotent di Metrowalk Plaza di Kota Pasig pada tanggal 13 dan 20 Februari lalu untuk menghadiri Febfest 2014, yang merupakan gagasan dari promotor konser Random Minds. Jauh lebih kecil dari festival musik indie seperti Laneway atau Wanderland, namun cakupan acaranya lebih besar daripada pertunjukan satu kali dengan hanya satu tenda.

Selain merupakan kesempatan untuk mewujudkan impian banyak loyalis musik indie untuk melihat idola mereka secara langsung, ini juga merupakan kesempatan untuk menemukan artis lain yang mungkin belum pernah mereka temui sebelumnya.

Warpaint dan Mogwai

Malam pertama menampilkan Warpaint dan Mogwai. Setelah aksi membuka tirai (Eyedress), para wanita Warpaint memasuki panggung. Penggemar yang paling berisik mendorong diri mereka lebih dekat ke panggung, meskipun hampir tidak ada usaha karena ada ruang di belakang untuk melakukan gerakan jungkir balik, jika orang-orang menginginkannya. Penonton yang tipis pun tidak disangka-sangka karena berempat Emily Kokal (vokal dan gitar), Jenny Lee Lindberg (bass dan vokal), Stella Mozgawa (drum dan vokal), dan Theresa Wayman (gitar, vokal dan keyboard), yang di Los membentuk . Angeles pada tahun 2004, belum mendapatkan banyak pengikut di Manila.

Band ini memainkan set yang stabil dan hampir ambien yang merupakan bagian yang setara dari indie rock dan dream pop. Mau tak mau aku memikirkan bagaimana lagu mereka, seperti lagu pembuka “Keep It Healthy,” tidak akan salah tempatnya jika diputar dalam film David Lynch. Lagu-lagu lain pada dasarnya mengikuti format yang sama: lambat, halus, dengan tendangan yang cukup untuk menggerakkan tubuh Anda.

Desain pencahayaannya sangat penting; sinar warna-warni menerpa wajah anggota band pada sudut yang aneh, menciptakan bayangan yang membuat frustasi jika Anda ingin melihat mereka dalam segala kemegahannya, namun entah bagaimana pas mengingat materinya yang utuh.

Meski ada yang jelas-jelas membeli tiket Febfest untuk Warpaint, namun mayoritas penonton berteriak paling keras malam itu saat giliran Mogwai yang menjadi sorotan. Kuintet Skotlandia – terdiri dari Stuart Braithwaite (gitar, vokal), John Cummings (gitar, vokal), Barry Burns (gitar, piano, synthesizer, vokal), Dominic Aitchison (bass) dan Martin Bulloch (drum) – dibentuk pada tahun 1995 di Glasgow dan sejak itu memantapkan diri mereka sebagai kekuatan yang kuat dalam gerakan post-rock.

MOGWAI.  Band Skotlandia ini terkenal dengan melodi yang memancing respons mendalam.  Foto oleh Ferdie Arquero dari LegatoMag.com

Akustik di Metrotent masih samar, dengan aula besar yang entah bagaimana membuat suara yang keluar dari ampli menjadi nyaring dan lebih keras dari yang seharusnya, tapi itu tidak menghentikan Mogwai untuk mengeluarkan merek kebaikan sonik mereka belum terlambat. Terkenal karena instrumentalnya yang berlapis dan berkelok-kelok berbasis gitar, band ini bermain dengan semangat yang mentah dan tak terkendali serta bebas dari gangguan lirik.

Setiap melodi yang dibujuk dari instrumen mereka diubah menjadi emosi—kemarahan, ketakutan, frustrasi, kepuasan, kepuasan. Sebuah perjalanan yang membawa penonton dari lembah kesedihan menuju puncak kebahagiaan. Mampu melakukan itu, memanipulasi emosi dengan begitu mudah hanya dengan musik mereka, adalah anugerah terbesar Mogwai dan merupakan pengalaman yang luar biasa melihat mereka melakukannya secara langsung.

Laguna Pemuda dan Nasional

Tepat satu minggu kemudian, banyak wajah yang sama muncul di antara penonton Febfest bagian kedua. Tempatnya sedikit lebih padat, sebuah bukti daya tarik yang sedikit lebih luas dari para headliner malam itu. Buke & Gase menghangatkan penonton sebelum Trevor Powers dan krunya alias Youth Lagoon keluar.

LAGU REMAJA.  Musisi Trevor Powers membungkuk di atas keyboard seperti Schroeder berambut gelap di kartun 'Peanuts'.  Foto oleh Ferdie Arquero dari LegatoMag.com

Saya pertama kali melihat band ini awal tahun ini di Laneway Music Festival di Singapura dan tahu apa yang diharapkan—elektronik eksperimental yang atmosferik, dengan ketergantungan besar pada synthesizer.

Powers membungkuk di atas keyboard seperti Schroeder berambut gelap di komik Peanuts. Meskipun saya ingin sekali menyaksikan keseluruhan set mereka, saya melewatkan sebagian besarnya karena saya berada di ruang tunggu bersama beberapa jurnalis lain yang diberi kesempatan untuk mengobrol dengan dua anggota aksi terakhir malam itu.

Matt Berninger (vokal) dan Aaron Dessner (gitar dan keyboard) dari The National, bersikap ramah dan santai saat kami bertemu. Saya bertanya kepada Berninger tentang suaranya, mungkin suaranya yang paling khas dari semua musik rock saat ini. “Saat saya masih kuliah dan mulai tampil di band, saya sangat terpengaruh oleh band seperti Pavement, Guided By Voices, Nirvana,” ujarnya. “Tetapi saya tidak pernah benar-benar memikirkan (suara saya) ketika saya memulainya.”

NASIONAL.  Band ini memainkan satu set lengkap, 22 lagu, termasuk tiga encore.  Foto oleh Ferdie Arquero dari LegatoMag.com

Meskipun Berninger mengakui bahwa para anggota band sesekali menikmati minuman, mereka membatasi penyalahgunaan zat. “Mungkin pernah ada penggunaan ganja di masa lalu, tapi saya tidak pernah menggunakan kokain atau heroin. Kami menyadari bahwa ada beberapa hal yang sangat kuat dan lebih dari yang dapat Anda tangani. Maksudku, lihat saja apa yang terjadi pada Philip Seymour Hoffman.” Penyanyi itu juga memanjakan saya ketika saya bertanya tentang lagu favorit pribadinya, “Bloodbuzz Ohio.” Dia mulai dengan mencoba menghubungkan lagu tersebut dengan akarnya saat tumbuh di Cincinnati, Ohio, dan “mencoba untuk memahami tetapi kehilangan hubungannya.” Dia mengatakan beberapa hal lagi tapi akhirnya menyerah. “Kau tahu itu pertanyaan yang bagus. Saya tidak punya ide.”

Kompleksitas penulisan lagu mereka, bersama dengan vokal Berninger, membuat mereka mendapat pengakuan yang layak sebagai artis sejati. Di atas panggung, keduanya bergabung dengan anggota band lainnya di tengah sorak-sorai dan tepuk tangan tanpa henti. Mereka membuka dengan lagu favorit penggemar “Don’t Swallow The Cap” dan meluncurkan set list yang biasa mereka lakukan pada tur saat ini satu demi satu, hampir tidak berhenti untuk memberi salam kepada penonton. Sang vokalis berjalan mengitari panggung seolah dia sedang kesal terhadap sesuatu, namun terus kembali ke tengah, di mana dia menggunakan dudukan mikrofonnya sebagai penyangga saat dia bernyanyi. “Saya tidak punya gitar. Hanya itu yang bisa saya mainkan,” katanya.

Band ini memainkan satu set lengkap, 22 lagu, termasuk tiga encore yang paling mendapat tepuk tangan: “Mr November”, “Terrible Love”, dan grand final, versi akustik yang manis dari “Vanderlyle Crybaby Geeks”. Tampaknya Berninger mungkin sedikit mabuk, tapi tidak ada yang peduli. Bahkan, sikapnya yang santai membuatnya semakin disayangi orang banyak. Pada saat mereka mengucapkan selamat tinggal, energi yang memancar dari ruangan itu hampir terlihat jelas. Itu adalah akhir yang pas untuk festival musik indie yang unik. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

pengeluaran hk hari ini