• April 19, 2024
Paviliun hijau menampung teknologi ramah lingkungan

Paviliun hijau menampung teknologi ramah lingkungan

MANILA, Filipina – Lebih dari 2.000 peti sayur daur ulang ditumpuk untuk membangun paviliun hijau pertama di negara itu yang dibuka seminggu lalu di Taman Rizal di Manila.

Dibangun dalam waktu seminggu, paviliun ini a Struktur dengan rumah kaca seluas 200 meter persegi yang menampilkan beragam teknologi hijau, atau teknologi yang ramah lingkungan dalam proses produksi dan penggunaannya.

My Shelter Foundation, sebuah organisasi non-pemerintah lingkungan hidup, membangun paviliun yang berjarak 20 meter dari Monumen Rizal untuk melambangkan awal revolusi yang bertujuan untuk lingkungan yang lebih hijau bagi semua.

Menurut yayasan tersebut, teknologi ramah lingkungan sering kali dipasang di menara perusahaan atau rumah di subdivisi eksklusif. Sangat sedikit orang Filipina yang memiliki akses terhadap teknologi ini karena harganya yang mahal.

Dengan dibangunnya paviliun hijau, masyarakat Filipina kini akan lebih sadar bagaimana menggunakan dan menciptakan teknologi ramah lingkungan dalam kehidupan mereka.

Paviliun hijau dibuka hingga 12 Juni 2013. Karena dapat dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain, Rodelon Ramos, Arsitek Rodelon Ramos, koordinator proyek mengatakan mereka berencana untuk merakit paviliun hijau di Kota Baguio selanjutnya.

Teknologi ramah lingkungan dipamerkan

Salah satu yang dipamerkan adalah living wall atau taman vertikal. Menggunakan sistem kantong tanaman geotekstil yang ditujukan untuk rumah yang tidak memiliki ruang untuk taman. Geotekstil adalah kain permeabel yang digunakan untuk penanaman yang dapat memisahkan sedimen dan melindungi tanaman. Ini digunakan untuk membantu menopang tumbuh-tumbuhan, sayuran hijau dan tanaman hias lainnya yang ditanam di dinding.

Filipina juga dapat mengadaptasi metode akuaponik yang merupakan integrasi dari akuakultur (memelihara hewan air) dan hidroponik (menanam tanaman di air). Ini adalah metode menanam tanaman dan ikan secara bersamaan tanpa menggunakan tanah.

Teknologi ramah lingkungan lainnya yang dipamerkan meliputi sistem pemanenan air hujan, metode pemurnian air, sistem pompa air semen, AC bertenaga hibrida, dan karya seni daur ulang. Hidroponik bambu gantung juga akan dipasang di paviliun dalam beberapa minggu mendatang.

Lampu botol tenaga surya untuk komunitas

Paviliun hijau juga menampung proyek utama yayasan, lampu botol tenaga surya di bawah gerakan “Isang Litrong Liwanag” (A Liter of Light) yang bertujuan untuk menghadirkan lampu botol ramah lingkungan kepada masyarakat yang hidup tanpa listrik.

Sejak diluncurkan pada tahun 2011, proyek ini telah mencerahkan kehidupan 70.000 orang di Metro Manila saja.

Gerakan ini kemudian menjadi gerakan global yang menjangkau hingga India, Indonesia, dan Swiss.

BOLA MATAHARI-MALAM.  Illac Diaz dari My Shelter Foundation memegang bola lampu malam tenaga surya, versi lampu botol tenaga surya malam hari, yang menggunakan panel surya, baterai, dan lampu LED.  Foto oleh Rappler/Ces Natalie Crisostomo

Karena lampu botol tenaga surya hanya dapat digunakan pada siang hari, direktur eksekutif dan pendiri yayasan Illac Diaz mengatakan kepada Rappler bahwa lampu botol tenaga surya dikembangkan untuk penggunaan malam hari.

Perbedaan utama antara lampu botol tenaga surya dan lampu malam tenaga surya terletak pada bahan yang digunakan pada botol tersebut.

Lampu botol tenaga surya memiliki campuran air dan pemutih di dalam botolnya yang mampu menerangi ruangan gelap di siang hari dengan menyerap cahaya matahari. Pemasangannya dilakukan dengan membuat lubang pada atap rumah dengan botol terpasang kuat di tengahnya. Bagian atas botol terkena sinar matahari, sedangkan bagian bawah – di dalam rumah – berfungsi sebagai bohlam. Bohlam ini membutuhkan sinar matahari untuk bekerja.

Bola lampu malam tenaga surya membutuhkan panel surya di sekitar bagian atas botol; Lampu LED dipasang di dalam botol. Berkat panel surya, bohlam bisa bekerja di malam hari.

Diaz mengatakan dia ingin mengajari masyarakat Filipina cara merakit dan memperbaiki bola lampu, termasuk perangkat elektroniknya, untuk penggunaan dan pemeliharaan berkelanjutan.

Melawan kemiskinan, energi untuk semua

Selama pembukaan paviliun, My Shelter Foundation juga meluncurkan kampanye lingkungan hidup yang disebut “Energi Untuk Semua” yang bertujuan untuk memerangi kemiskinan dan menyediakan makanan, listrik, tempat tinggal dan air untuk seluruh warga Filipina.

Karena akses terhadap teknologi ramah lingkungan terbatas pada mereka yang mampu, paviliun ini memiliki pusat pembelajaran yang bertujuan untuk memberdayakan masyarakat yang paling membutuhkan infrastruktur berbiaya rendah dengan mengajari mereka cara menciptakan teknologi tersebut.

Para siswa di pusat pembelajaran memiliki pengalaman langsung membuat botol lampu tenaga surya dan teknologi ramah lingkungan lainnya yang mudah ditiru dari bahan-bahan yang bersumber secara lokal.

(Dalam video ini, Diaz mendemonstrasikan cara membuat lampu botol tenaga surya dengan hanya pola melingkar, botol soda, semen dan alat konstruksi lainnya.)

“Cara yang akan kami lakukan adalah dengan membekali siswa, relawan, atau siapa pun yang memasuki paviliun dengan teknologi tersebut dan pada saat yang sama meminta kerja sama mereka untuk membantu kami menerapkan dan mewujudkan hal-hal ini di seluruh negeri. semuanya berhasil,” kata Diaz dalam a video ajakan bertindak dirilis seminggu sebelum peluncuran paviliun.

Semangat menjadi sukarelawan

MENCERAHKAN KEHIDUPAN.  Bola lampu tenaga surya yang dibuat oleh para sukarelawan akan ditempatkan satu per satu di lebih dari 2.000 peti sayuran daur ulang yang membentuk paviliun hijau.  Foto oleh Rappler/Ces Natalie Crisostomo

Relawan, perusahaan, dan pemasok peralatan bekerja sama untuk membangun paviliun hijau pertama di negara tersebut.

Koordinator proyek Ramos mengatakan bahwa sebuah perusahaan minuman ringan menyumbangkan 15.000 botol PET untuk proyek “A Liter of Light”.

Ia meminta para relawan untuk mengubah botol-botol tersebut menjadi lampu botol tenaga surya untuk mencerahkan kehidupan masyarakat penerima manfaat.

Relawan mahasiswa menanggapi tantangan ini dan mengajari orang lain cara membangun teknologi ramah lingkungan, khususnya bola lampu tenaga surya.

“Kami mengajari masyarakat dan siswa cara memperoleh teknologi sendiri. Kami memiliki orang-orang dan siswa yang secara sukarela mengajari mereka cara melakukannya,” kata Ramos.

Kegunaan lain dari botol tersebut

Pada tanggal 19 Maret 2013 lalu, “A Liter of Light” membangun pusat botol pertama untuk lansia di Rizal, Laguna dengan menggunakan botol batu bata berisi sampah.

Selain proyek baru ini, Diaz mengatakan mereka berencana membangun sekolah di Bontoc, Provinsi Mt, yang terbuat dari batu bata botol.

Karena proyek pembangunan sekolah belum berjalan maksimal, Diaz mempersilahkan para relawan untuk membangun sekolah tersebut. Orang yang tertarik menjadi sukarelawan di My Shelter Foundation dapat mendaftar di www.aliteroflight.com. -Rappler.com

Ces Natalie Crisostomo dan Dionisio Pobar III adalah siswa Rappler.

HK Malam Ini