• April 18, 2024
Petugas bea cukai didakwa atas laporan kekayaan yang dipalsukan

Petugas bea cukai didakwa atas laporan kekayaan yang dipalsukan

Petugas bea cukai didakwa atas kekayaan yang tidak dapat dijelaskan, properti yang tidak diumumkan, dan pernyataan yang salah tentang pencapaian pendidikan.

MANILA, Filipina – Departemen Keuangan (DOF) telah mengajukan pengaduan terhadap dua petugas bea cukai atas dugaan ketidakakuratan pernyataan dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

Unit Layanan Perlindungan Integritas Pendapatan (RIPS) DOF mengajukan dua pernyataan tertulis pengaduan bersama ke Kantor Ombudsman terhadap Jose Cajigal Tabanda dan Romalino Gabriel Valdez.

Tabanda bekerja sebagai Kolektor Bea Cukai IV untuk Badan Intelijen dan Investigasi Bea Cukai Biro Bea Cukai (BOC). Valdez, di sisi lain, adalah Kolektor Bea Cukai V yang saat ini menjabat sebagai Penjabat Deputi Kolektor Administrasi Bandara Internasional Clark.

Kedua pejabat tersebut bisa menghadapi skorsing preventif setelah penyelidikan awal oleh Kantor Ombudsman.

RIPS menuduh Tabanda tidak mencantumkan rumah, usaha, dan mobil tahun 2000-2010 di SALN-nya. Dalam pernyataan tertulisnya, RIPS menuduh Tabanda melakukan “ketidakjujuran besar” atas pernyataan kepemilikannya hanya atas 2 properti dari tahun 2000-2010. Tabanda disebut melanggar Pasal 8(A) Undang-Undang Republik (RA) 6713 karena tidak mencantumkan harga perolehan properti tersebut di SALN miliknya.

RIPS juga mengatakan Tabanda tidak mendeklarasikan properti hunian di Kota Quezon. Rumah tersebut terdaftar atas nama istrinya, Suzette C. Tabanda. Dalam surat pemberitahuan pajak dan akta peralihan hak, yang dimaksud adalah bangunan tempat tinggal 2 lantai dengan luas 400 meter persegi.

Agensi juga mengatakan Tabanda tidak memasukkan bisnis istrinya ke dalam SALN-nya. Suzette Tabanda memiliki Laboratorium Medis TC di Kota Mandaluyong, berdasarkan sertifikasi dari Departemen Perdagangan dan Perindustrian (DTI).

Tabanda juga didakwa tidak mengumumkan truk pick-up Mazda yang dibeli pada 12 September 2000. RIPS mengatakan, kendaraan tersebut seharusnya masuk dalam SALN-nya pada tahun 2000 hingga 2010. Berdasarkan rincian pemeriksaan kendaraan bermotor Dinas Perhubungan Darat (LTO), kendaraan tersebut masih terdaftar atas namanya pada 2 Agustus 2010.

Tabanda juga didakwa memalsukan data pribadinya untuk jabatannya saat ini. Gelar master merupakan syarat pendidikan minimal untuk jabatan Kolektor Bea Cukai IV. Tabanda mengaku memperoleh gelar sarjana hukum dari University of the East (UE) pada tahun 1984 dan lulus ujian pada tahun 1985. Catatan dari Juli-Desember 2007 juga menunjukkan bahwa dia mengidentifikasi dirinya sebagai “Atty. Jose C. Tabanda, Deputi Kolektor Penilaian” dalam Catatan Komitmen Individu BOC-PES milik penilai Jennifer David.

RIPS dalam pernyataan tertulisnya mengatakan Tabanda hanya menyandang gelar Sarjana Ilmu Politik dari Far Eastern University (FEU). Ia dikabarkan lulus pada Oktober 1978. Sertifikasi dari Office of the Bar Confidant Mahkamah Agung menyatakan bahwa Tabanda bukan anggota dari Philippine Bar.

DOF mengatakan Tabanda bertanggung jawab secara pidana berdasarkan pasal 315 ayat 2(a) Revisi KUHP dan pelanggaran serius berdasarkan Peraturan Kepegawaian Negara karena kesalahan representasi kualifikasinya.

Valdez, sebaliknya, dituduh menimbun kekayaan yang tidak dapat dijelaskan. Menurut RIPS, kekayaan bersih Valdez pada SALN 2003-2011 benar-benar di luar proporsi gaji pemerintahnya. Pada tahun 2005, kekayaan bersih Valdez meningkat menjadi P199 juta dari P194,9 juta. Berdasarkan catatan jasanya, gaji kotor tahunannya berkisar antara P179,328 hingga P183,804.

“Dengan imajinasi apa pun, peningkatan kekayaan bersih Valdez sebesar itu tidak terbayangkan mengingat dia hanya menjabat sebagai Pejabat Hukum II pada saat itu,” kata badan tersebut.

Valdez juga dituduh menggabungkan deklarasi propertinya di SALN miliknya. Berdasarkan pengaduan RIPS, Valdez mengkonsolidasikan propertinya di lokasi yang berbeda alih-alih mendeklarasikannya secara terpisah. Dugaan pelanggaran yang dilakukan Valdez terjadi pada tahun 2003-2011. Ia juga didakwa melakukan hal serupa terhadap kendaraan yang didaftarkan atas namanya dan nama istrinya. Dalam SALN-nya, dia disebut tidak mencantumkan model, tahun perolehan, dan harga perolehan mobilnya.

Catatan LTO menunjukkan bahwa Valdez memiliki van Mercedes Benz 100, sedan Toyota Camry 4 Pintu, kendaraan utilitas Mitsubishi L300 C-Chassis, Skuter Vespa, dan sepeda motor Honda XRM 125. Istrinya, sebaliknya, memiliki SUV wagon Honda CRV, sedan Nissan Sentra 4 Pintu, dan kendaraan utilitas Toyota Dropside.

Badan tersebut mengatakan Valdez menyatakan “informasi yang tidak lengkap dan menyesatkan” tentang properti dan bisnisnya di SALN miliknya. Valdez dikatakan hanya menyatakan total nilai penilaian propertinya.

“Pernyataan tertulis menyatakan bahwa ciri khas SALN Valdez adalah kegagalannya untuk menyatakan biaya akuisisi sebenarnya dari aset pribadinya, serta jumlah kewajibannya,” kata RIPS.

Dalam SALN-nya, Valdez mendeklarasikan kepemilikan properti di Makati, Batangas, Bulacan, Laguna, Quezon City, Baguio, Davao City, Pasig City, Cavite dan Nueva Ecija. Namun, Valdez belum mendeklarasikan propertinya untuk tujuan perpajakan.

“Demikian pula, badan tersebut menyatakan bahwa meskipun Valdez menyatakan kepentingan bisnis dalam SALN miliknya, dia tidak menyebutkan kapan SALN tersebut didirikan, atau kepada siapa bisnis tersebut dikaitkan. RIPS juga mencatat bahwa Valdez telah menyatakan kepentingan bisnis di SALN miliknya – suatu Perusahaan Hermaida yang telah ditutup sejak tahun 2004, berdasarkan catatan Komisi Sekuritas dan Bursa,” kata RIPS. – Rappler.com

Pengeluaran HK