• April 14, 2024
PCOS wRap: Apakah kita siap?

PCOS wRap: Apakah kita siap?



MANILA, Filipina – Langkah teknis besar terakhir sebelum pemilu 13 Mei berantakan kasus keterlambatan, kesalahan, ketidaksiapan Badan Pengawas Pemilihan Umum (BEI) dan kerusakan mesin.

Komisi Pemilihan Umum (Comelec) memiliki Pengujian Akhir dan Penyegelan (FTS) mesin Precinct Count Optical Scan (PCOS). di antara 6 Mei hingga 10 Mei di daerah pemilihan di seluruh negeri.

Mesin PCOS dan perlengkapan pemilu yang akan digunakan pada hari pemilu telah melalui berbagai pengujian antara lain penghitungan, pemungutan, pembacaan, dan transmisi suara.

FTS diwajibkan oleh undang-undang berdasarkan Undang-Undang Republik 9369 yang menyatakan bahwa Comelec “harus mengizinkan partai politik dan kandidat atau perwakilan mereka, perwakilan sipil dari perwakilan mereka untuk memeriksa dan menguji peralatan atau perangkat yang akan digunakan dalam pemungutan suara dan pada hari pemungutan suara. pelaksanaan pemilu, sebelum pemungutan suara dimulai.”

Dr. Namun, penyelenggara Kontra Daya, Giovanni Tapang, berpendapat bahwa penerapan FTS saja tidak cukup. Pengawas pemilu Kontra Daya memantau secara ketat dan melaporkan permasalahan yang dihadapi selama FTS.

Teknologi seperti AES (Sistem Pemilihan Otomatis) tetap tidak akan menyelesaikan bentuk-bentuk penipuan lainnya seperti pelecehan, perampasan surat suara, pra-penetapan surat suara, dan pemilih yang telah dipilih sebelumnya. Namun, implementasi yang tidak dirancang dengan benar, dilaksanakan dengan buruk, dan tidak jelas akan memperburuk keadaan,” kata Tapang.

BEI yang tidak mengerti

Comelec diberi mandat untuk memastikan bahwa BEI menerima pelatihan yang tepat. Tetapi laporan tentang FTS yang terjadi di seluruh negeri jika tidak.

Salah satu masalah umum yang dihadapi BEI selama FTS adalah kebanyakan dari mereka tidak mengetahui cara memasang dan memasang baterai cadangan jika mesin memanas atau mati. Sekolah Dasar Kota Dumaguete, Fairview dan Diosdado P. Macapagal adalah satu-satunya sekolah di negara yang menawarkan sekolah-sekolah ini wilayah di seluruh negeri.

Guru dari Sekolah Dasar Fairview di Kota Quezon melaporkan bahwa mereka memiliki waktu terbatas untuk menggunakan mesin PCOS selama pelatihan.

Rodel Costuna dari Laerskool Lagro mengatakan kepada Rappler bahwa beberapa sekolah digabung untuk pelatihan karena hal tersebut pemotongan biaya oleh Comelec.

“Tampaknya Comelec memiliki sedikit persiapan untuk menyediakan informasi tersebut kepada BEI. Bisa jadi terjadi kesimpangsiuran antara BEI sendiri dengan pemilih karena jika PCOS gagal, mereka tidak tahu harus berbuat apa,” kata Tapang.

Melawan Timur juga melaporkan kasus di SD Buhangin di Kota Davao dan SD Kabacan di Cotabato Utara dimana BEI menyiarkan kode PIN mesin PCOS sehingga masyarakat di sekitar dapat mendengarnya dengan jelas.

Menurut Ketua Kontradaya, Aya Ragragio, ketidaksiapan BEI disebabkan kelalaian Comelec.

Perlengkapan pemilu tidak ada

Kasus perlengkapan pemilu yang tidak lengkap telah dilaporkan secara nasional. Hal ini menyebabkan penundaan, kebingungan dan, sampai batas tertentu, pelanggaran protokol pemilu.

Di FTS di Sekolah Terpadu Universitas Filipina (UPIS), Kontra Daya melaporkan segel penggantinya hilang yang harus mengamankan printer dan kartu compact flash (CF). BEI yang hadir harus melanggar protokol pemilu sebagai pengganti ketidakmampuan mereka untuk menyegel kembali mesin PCOS.

Di lokasi lain, BEI harus menggunakan cara lain untuk menyegel kembali mesin PCOS dan kartu CF.

Di SD Malanday, stempel kertas tidak dikirimkan untuk kartu CF. BEI terpaksa menggunakan lakban.

Kontra Daya juga melaporkan hilangnya prangko plastik di SMA Torres di Kota Manila dan SMA Pedro Diaz di Kota Muntinlupa.

Kesalahan dan penundaan mesin

Sebagian besar laporan FTS yang disampaikan juga terkait dengan kesalahan teknis mulai dari mesin rusak, kertas macet, dan mesin PCOS terlalu panas.

Mesin PCOS yang didistribusikan di SD Matina Central di Kota Davao, SD Jose Rizal dan SD Muntinlupa di NCR tidak berhasil diinisialisasi.

Di daerah lain, mesin PCOS terlalu panas dan rusak. Itu terjadi di Trabucan, Calbayog di Samar, Sekolah Dasar Guadalupe di Kota Cebu dan Sekolah Dasar Matina di Kota Davao.


TIDAK BEKERJA (Foto file).  Seminggu menjelang pemilu 13 Mei, sejumlah mesin PCOS masih belum berfungsi dengan baik.  RAPPER/Karlos Manlupig

Beberapa mesin PCOS juga membaca suara secara tidak akurat. Di Cotabato Central Pilot School, mesin PCOS menghitung surat suara yang seharusnya tidak sah.

Surat suara dengan warna yang salah juga secara resmi dihitung di Sekolah Dasar Diosdado Macapagal di Kota Quezon dan Sekolah Dasar Buhangin Pusat di Kota Davao.

Di SD Mandaluyong, mesin pemungutan suara gagal menghitung suara calon nasional.

Berdasarkan laporan Kontra Daya, teknisi Comelec-Smartmatic di SD Magallanes menyarankan BEI untuk mencopot kartu CF dari mesin PCOS meskipun kotak suara masih belum lengkap, yang merupakan pelanggaran protokol pemilu.

Menurut protokol Comelec, mesin yang rusak harus diganti dengan mesin darurat selama FTS.


Apakah kita benar-benar siap?

Terlepas dari laporan ini, Komisaris Comelec Sixto Brillantes tetap mempertahankan klaimnya bahwa mesin PCOS siap digunakan dan FTS berhasil.

Analisis kami sejauh ini adalah kami memiliki kesalahan kecil, yang tidak mempengaruhi skor, jadi pada akhirnya tidak ada masalah,” jelas Brillantes.

Namun Kontra Daya membantah pernyataan Brillantes.

“Kami belum siap. (Tidak lagi hanya masalah teknisnya, tapi juga masalah proseduralnya,” kata Tapang. – Dengan laporan dari Duta Besar Rappler Paula Azurin, Therene Aquino dan Tricia Villaluz/Rappler.com

Mengunjungi #PHvote, liputan Rappler tentang pemilu Filipina 2013.

Kenali kandidatnya melalui kami halaman profil yang komprehensif.

Lihat timeline menyenangkan kami untuk mengetahuinya trivia menarik tentang para kandidat.

Bantu kami memantau kekerasan dan membeli suara! Laporkan melalui #VoteWatch dan alat kami akan secara otomatis memetakan laporan Anda.

Pemilih Pemula? Pelajari cara memilih dengan menonton kami Infografis Interaktif: Voting 101

Bagikan halaman ini dan berjanjilah untuk #votesmart dengan mengklik tombol di bawah.

Togel Hongkong